Archive for Milestone

Nikmatnya Ada di Proses

Jujur saya jalanin oriflame tuh sebenernya gak kepepet. Alhamdulillah saat kerja kantoran punya gaji belasan juta, kerja di perusahaan yang menurut saya sophisticated banget, bikin gak mau pindah :) rumah ada walopun kecil dan KPR tapi milik sendiri, mobil (saat itu) walopun second dan mungil tapi yang penting ada dulu biar anak gak keujanan dan kepanasan… Suami menafkahi setiap bulan. Bisa dibilang gak kekurangan. Malah masih bisa bantu-bantu mama tiap bulan plus ngasi utangan sana sini ke temen. Hahah berasa kayak bank :D

Trus kalo akhirnya saya nyemplung di oriflame itu karena melihat kakak sendiri yang join duluan pelan-pelan hidupnya meningkat; jalan-jalan keluar negeri gratis tiap tahun dan bisa nyekolahin anak di sekolah bergengsi, belum lagi bonusnya yang puluhan juta didapat kurang dari 2 tahun. Dan yang luar biasa adalah begitu banyaknya orang yang dia ajak bergabung terwujud impiannya lewat oriflame. Saya mulai sadar bahwa hidup gak boleh gini-gini aja ditambah mikirin apa iya saya mau kerja sampe umur kepala lima?

Begitu join oriflame, tujuan saya cuma 1: membuktikan kalo saya juga bisa sukses dan berprestasi. Saya benar-benar keluar dari zona nyaman. Gak pake itung-itungan semua saya jabanin. Modal uang, tenaga, pikiran, hati dan waktu. Beneran udah gak ada lagi me time, bahkan waktu sama anak dan keluarga rela saya korbankan. Egois? bukan… karena saya tau untuk mencapai sesuatu ada harga yang harus dibayar.  Mau banyak berkorban ketika memulai karena pasti hasilnya akan berbuah manis… Segala macam penolakan, cacian, tuduhan, komentar sinis dan negative saya terima dan saya telan bulat-bulat.

Alhamdulillah belum genap 2 tahun jalanin oriflame: bonus puluhan juta, cash award, jalan-jalan keluar negeri, beberapa prestasi di oriflame saya dapatkan. Saya pun bisa pensiun dini di usia 33 tahun. Puas? Tentu saja tidak. Perjalanan saya masih panjang. Banyak sekali impian yang ingin saya wujudkan lewat bisnis yang luar biasa ini. Dan saya makin menyadari bahwa sebagai manusia saya harus sukses dan saat ini saya sedang bekerja keras menuju kesana.

Kekuatan utama manusia untuk mewujudkan impiannya adalah kemauan untuk tidak menyerah. Banyak orang yang menggantungkan harapannya setinggi mungkin tetapi tidak menyelesaikannya hingga titik darah penghabisan. Mereka memilih menyerah untuk kalah.

Coba tengok artis-artis besar yang sukses saat ini, saya yakin mereka melewati perjalanan yang sangat panjang. Ayu ting-ting misalnya, mulai merintis karirnya sejak ia duduk di bangku SMP. Saat itu ia masih dipandang sebelah mata bahkan kerap dicemooh oleh teman sebayanya karena berprofesi sebagai penyanyi dangdut. Tapi lihat ia sekarang. Berkat kerja keras dan tak mudah menyerah, pedangdut berusia 19 tahun itu bangga bisa sukses dan membahagiakan keluarga dan orang tercinta. Lagunya kan sudah lama dari tahun 2007. Sekarang tiba-tiba booming, mungkin dulu belum rejekinya,

Teman-teman, Jika anda memiliki harapan dan impian, milikilah impian yang besar, dan jangan menyerah. Tidak ada hukum yang mengharuskan anda mempunyai mimpi atau harapan yang kecil. Bermimpi itu gratis kok :), jangan pernah berhenti berharap. Lihatlah diri anda maju selangkah demi selangkah, mungkin juga melakukan hal-hal yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Hal ini saya alami, walaupun kenyataannya sangat berat karena dalam perjalanannya tidak semua bisa menerima apa yang kita lakukan. Nikmati prosesnya walau terasa pahit. Ambil banyak pelajaran dari berbagai masalah dan kegagalan yang anda hadapi. Kegagalan juga adalah proses. Tidak ada orang sukses tanpa pernah gagal terlebih dahulu.

Ingatlah, untuk bisa naik ke atas, Anda harus memanjat. Untuk sampai ke atas Anda juga membutuhkan alat minimal tangga. Keinginan dan tekad adalah modal utama untuk naik ke atas. Tekad yang kuat merupakan tenaga yang luar biasa yang akan membawa ke atas. Tekad itulah yang membuat Anda bisa menikmati proses perjuangan menuju kesuksesan.

Sukses untuk kita semua!

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
Twitter@rosapuspasari
http://pundikedua.com/?id=rosapuspasari

Oriflame Indonesia Growth Summit 11-13 Oct 2012

Menyambung postingan dibawah ini, tibalah harinya saya berangkat untuk mengikuti Oriflame Indonesia Growth Summit bersama dengan 24 leader tercepat di Indonesia. Kami berangkat tanggal 11 October dengan pesawat jam 13:30 dan tiba dibali jam 16:00 waktu setempat. Pffffhhh…Bali ternyata panas banget ya… dan karena kami harus menunggu kedatangan leader dari Surabaya, jadilah kami ngaso dulu di bandara sambil sharing-sharing.

Jam 17:30 kami berangkat dari bandara Ngurah Rai menuju W hotel Seminyak tempat kami menginap yang rate per malamnya 4 juta rupiah. Woww hebat ya oriflame! Menuju hotel memakan waktu sekitar 45 menit. Cukup lama ya? Soalnya bali tuh sekarang maceeeet dimana-dimana sama aja deh kayak Jakarta.

Begitu masuk pintu gerbang W hotel, kami terpana dengan pemandangannya, emang sih udah gelap, tapi tetep keliatan kemegahannya dari luar


Ternyata dari pintu gerbangnya lumayan jauh loh, dan pemeriksaannya juga ketat. Begitu sampai, kami langsung disambut oleh Mba Tenry, ASM oriflame bali dan segera check in.

Saya dapat kamar 122 bersama dengan Mei Lini seorang senior gold director di oriflame, sebelum kami ke kamar panitia berpesan “jam 19:30 kumpul ya di Woo Sky, kita mau dinner, jangan lupa pake putih”. Walhasil kami ngibrit dan terburu-buru ke kamar karena Cuma punya waktu 30 menitan untuk bersiap-siap dan taraaaaa begitu nyampe depan pintu kamar kami pun tertegun “unik banget”, bahkan nomor pintunya pun terbuat dari batu-batu yang digantung. Hehehe maklum baru pertama kali liat hotel kamarnya unik begini…

Saya dan Mei sempet deg-degan kayak apa ya dalemnya, langsung lah diabadikan lewat video silahkan liat disini yaa… Yang pasti begitu masuk kami disambut dengan alunan music dari DVD dan heboooooh ngeliat kamarnya yang luaaaaassss dengan double bed yang 1 bednya bahkan bisa berdua, ada bathtubnya, plus tempat shower yang luas yang lantainya dari batu, ada bangkunya juga dan wastafelnya pun 2, kanan dan kiri, ada ruang sendiri khusus toilet, lemarinya ada 3 bagian, meja mini bar yang unik, kaca rias yang menarik dan karena kami ada di lantai 1 jadi ada teras di belakangnya dan tempat duduk-duduk yang menghadap ke taman.

Saking excitednya moto-motoin kamar sebelum diberantakin sampe kelupaan mau mandi dan bersiap untuk dinner dan karena kami berdua udik kami gak tau kalo dikamar tuh ada pintu yang memisahkan antara kamar dengan dressing room nya, walhasil kami pikir nih kamar mandi terbuka gini aja, mandi pun dengan rasa was-was takut diintip, hahahaha…

Eh iya kami juga dikasi welcome gift yaitu berupa Paradise Set yang terdiri dari: parfum paradise, body spray dan body creamnya. Juga ada kain bali warna ijo pas banget deh sama nuansa kamarnya. Lumayan nih mumpung lagi ada lucky draw berhadiah trip ke singapore bagi yang ikutan mengumpulkan kotak paradise EDP untuk diundi. Dan liat deh wadah gift dan tulisan Welcomenya (dibaliknya kata ‘selamat datang’) unik banget yaaaa…. aaaaah aku cinta Oriflame sangat!!!

Dinner at Woo Sky

Dinner malam ini berlokasi di Woo Sky, masih di dalam komplek Hotel dan berlokasi di dekat kolam renang. Denger berita bahwa dinner malam ini memakan biaya Rp. 1jt/person, males deh kalo harus bayar sendiri, hehehe untung aja dijamu sama Oriflame. Woo Sky di booking hanya untuk Oriflame, yang gerbang tangganya di hias dengan janur kuning bak mau kawinan aja plus hiasan huru-huruf yang dirangkai menjadi kata ORIFLAME. Emang bukan oriflame kalo gak pake ornamen-ornamen atau dekorasi di setiap eventnya. Kami disajikan berbagai makanan yang enak-enak, 1 juta gitu loh kalo gak enak mah kebangetan yah, hihihihi… dan kami juga dihibur dengan atraksi pemain api dan juga street magician, seru juga :D Acara di buka dengan speechnya pak Amir dan juga pak magnus yang mengatakan “No one knows everything, kita ber 25 leader yang ada disini harus saling mengenal satu sama lain, harus saling bercerita satu sama lain apa saja yang kita lakukan untuk berkembang di oriflame. The real knowledge is actually didapat bukan pada saat meeting besok ini, tapi justru saat kita sedang bercengkerama seperti malam ini. Do not keep secret of what you are doing karena itu akan menjadi sumber kekuatan bagi diri kita dan orang lain”.

Dan akhirnya puuuun saya bisa berfoto berdua saja dengan Pak Magnus tanpa rebutan dan antrian, hihihi… mau foto berkali-kali juga boleh secara beliau ini ramah banget dan selalu tersenyum gak pernah BT melayani penggemarnya…gimana coba tuh ya rasanya jadi orang nomor 1, artis oriflame banget karena setiap ketemu consultant oriflame pasti dimintain foto bareng.

Acara makan malampun ditutup dengan tradisinya oriflame: kembang api! Jadi inget waktu di Bangkok kembang apinya heboh banget!

Bersama Mei Lini Roomate saya :)

Summit Day 1

Di hari kedua, summit meeting di mulai. Tapi sebelumnya narsis-narsisan diluar kamar dan area lobby yang emang keren-keren banget ini :D

Lalu kami breakfast dulu di restoran bernama FIRE. Restonya modern banget dan yang uniknya begitu saya masuk ditanya “mau cangkir yang mana untuk minum teh atau kopi?”. Oh ternyata ada 1 rak yang isinya cangkir-cangkir lucu yang bisa kita pilih, baru kali ini saya nemu hotel kayak gini, bener-bener beda. Sempet bingung juga mau pilih cangkir yang mana ya karena banyak dan gambarnya macam-macam :D

Di beberapa meja ada majalah-majalah yang bisa kita baca sambil makan, seperti dirumah aja ya…

Selesai breakfast gak seru kalo gak ngider hotel dulu terutama nih kolam renangnya yang indah banget. Kolam renangnya tuh gak pake ubin biru jadi kesannya kayak kolam ikan, hihihi… rasanya pengen nyebuuuur deh apalagi deket pantai begini….

Nah kearah pantai ini ada logo W yang gueeedeee banget, pastilah ini jadi ajang narsis-narsisan walhasil kami ganti-gantian poto-poto disana plus juga ada bale-bale tempat tidur yang rasanya jadi pengen tiduran aja deh ogah meeting, hahahaha…

Tepat jam 9 kami menuju ke ruang meeting dan sudah ada 2 orang cewek-cewek bule cantik-cantik menyambut kami dan mejeng mempromosikan produk oriflame, jadilah lanjut poto2 lagiiiii, hahahaha…entahlah ini model-model cewek dari mana ya :D

Segala acara dan meeting di oriflame pasti direncanakan dengan sangat matang, banyak gimmick-gimmicknya dan yang pasti sangat rapi dan teratur.

Amir Mortazavi

Meeting disambut dengan lagu-lagu yang menghentak dan dimulai dengan ritual tepuk oriflame. Lalu pak amir mortazavi, managing Director Oriflame, memulai sesi yang pertama, pada sesi ini pak amir, mengatakan bahkan kita akan menemukan banyak sekali perbedaan budaya dan cara orang dalam menjalankan bisnis dan mereka bisa sukses dengan caranya masing-masing. Kemudian Pak Amir menceritakan kisahnya ketika beliau memulai oriflame 4 tahun yang lalu di negara yang belum ada oriflamenya dan tantangannya adalah beliau harus mengembangkan network disana sampai beliau harus dikirim ke Oriflame India dulu untuk belajar. Pak Amir bilang, kita akan PD menjalani bisnis kalo kita punya pengetahuan dan memperlihatkan passion atas apa yang kita kerjakan.

Naaaaah jelas ya oriflamers, kalo mau berhasil di bisnis ini makanya jangan pernah deh males-malesan dateng ke training, semakin banyak ilmu maka kita akan semakin PD ngajak orang dan hasilnya tentu aja kita bisa cepet naik level. Overall lnti dari apa yang dipresentasikan beliau panjang lebar adalah bahwa dalam bisnis kita harus punya 3 hal yaitu: produk, Plan dan system.

Magnus Brannstrom

Setelah itu Pak Amir mempersilahkan Pak Magnus, CEO Oriflame yang datang dari Swedia untuk memberikan presentasinya. Pak Magnus mengangkat topic tentang leadership. Beliau bilang hal yang paling penting dalam leadership adalah tau kemana kita akan pergi. Punya pandangan jauh ke depan, punya target, punya goal, impian dan harapan. What would people will follow you here, what’s good about going here, what will life be if we go here? Seorang leader tidak perlu memperdulikan apakah dia disukai atau tidak. Sepanjang apa yang dia lakukan berjalan dgn baik, orang akan mengikutinya walaupun dia bukanlah orang yang disukai.

Leadership have to start from me, from you. Who am i as a person, what do i like to do, what do i not like to do, what am i good at? What am I not so good at?

Beliau juga mengatakan bahwa level kesuksesan seorang itu dimulai dari nol, dengan kerja keras…dan ketika kita bertemu di satu titik dimana kita mulai menanjak dan kemudian kita melihat ke belakang kita bisa bilang pada diri sendiri “ini hal yg masuk akal, dan worthed”. Namun yangs sering terjadi adalah ketika kita bertemu disatu titik dengan melewati siklus naik turun, kebanyakan orang menyerah, dan satu hal kalo kita menyerah kita tidak akan pernah sampai tapi kalo kita gak menyerah cepat atau lambat kita akan sukses, perjalanannya akan sangat panjang tapi semua orang yg berhasil adalah orang yang tidak pernah menyerah dan meraih titik terpuncaknya, ini penting untuk kita ketahui terutama saat kita sedang mengalami masalah dalam hidup. Beliau mengambil contoh Robert and Jonas Af Jochnik pun adalah duo milioner yang pernah mengalami naik turun, tapi kalo menyerah mungkin tidak akan pernah ada oriflame di 67 negara. Dalam bisnis apapun pasti selalu ada yang namanya naik dan turun seperti grafik yang digambarkan oleh Pak Magnus dibawah ini.

Dan masih banyak lagi soal leadership yang Pak Magnus sampaikan sampe bikin kepala saya berasep, jadi leader itu tidak mudah teman! Justru itulah tantangannya, karena kita harus memimpin orang lain. Beruntungnya saya bisa masuk ke IGS ini dan dapet ilmu yang banyak sekali dari beliau. Bahasanya jelas, lugas dan tidak terburu-buru, dan selalu setiap speechnya saya gak pernah mau lewatin untuk di abadikan lewat video, karena beliau adalah pemimpin yang karismatik dan bersahaja yang dicintai oleh seluruh consultant oriflame di dunia.

Dan sangat disayangkan ketika sesi pak Magnus selesai beliau harus langsung terbang kembali ke Sweden jadi saat lunch time kami manfaatkan untuk foto-foto terakhir bersama beliau… hihi kasian deh beliau mukanya sampe merah kena sinar matahari dan tetep ramah dan sabar melayani permintaan fans, termasuk saya yang pecicilan kalo gak bagus fotonya ulang lagi, jiaaaaah! :d

Action Coach

Setelah makan siang meeting dilanjutkan dan kami diminta untuk berganti pakaian sport. Kali ini oriflame mengundang presenter dari luar yaitu dari Action Coach, seorang coach ngetop bernama Cynthia Wihardja banyak memberikan ilmu tentang bagaimana seseorang bisa berhasil dalam sebuah bisnis. Jadi beliau ini adalah mentor yang bisa membantu mempercepat kesuksesan UKM di Indonesia. Action coach adalah business coaching company yang didirikan pada tahun 1993 oleh Brad Sugars.

Kami diajarkan untuk berpikir jauh ke depan bahwa untuk sukses itu tujuannya harus besar dan jelas dan juga harus melibatkan emosi. Sebagai contoh: kira-kira kalo anda disuruh untuk menyeberangi sebuah sungai hanya dengan melewati 2 papan apakah berani? Tentu semua menjawab berani. Lalu kemudian coach Cynthia bilang “nah kalo sekarang  papan ini saya pindahkan diantara 2 gedung tinggi 50 lantai  apakah masih berani untuk melakukannya?” tentu saja semua bilang tidak. Lalu kami di challenge lagi, tapi dikasi duit nih berapa maunya? 2 juta, 10 juta? 1 milyar? Ada beberapa peserta yang bilang mau ada juga yang tidak. Kemudian coach Cynthia bilang “nah kalo sekarang di ujung sana ada anak anda yang sedang terperangkap api?” (eh kalo gak salah sih gini ya contohnya saya agak lupa :D) Tentu saja semuanya bilang “apapun buat anak akan dilakukan”. Nah inilah contoh bahwa punya goal saja tidak cukup tapi juga harus melibatkan emosi…punya goal itu juga harus melibatkan tubuh, pikiran, hati dan semangat.

Jam 4 kami diajak keluar untuk bermain volley pantai, masih ada hubungannya dengan materi bagaimana membangun sebuah bisnis, kami dibagi menjadi beberapa grup dengan 1 orang team leader. Saya kebagian grup bersama cici Cynthia venika, hera, windi, amel dan henny.  Cici menjadi team leader kami dan kami sepakat menamakan grup kami dengan PARADISE :)

Jadi pada permainan volley pantai ini kami diberikan aturan-aturan bermain yang berbeda pada setiap grup, kami juga diminta untuk memikirkan strategi-stragei apa saja supaya kami menang. Beberapa kali setiap 1 sesi permainan selesai kami diminta kumpul dengan coach Cynthia untuk melakukan review dan kami diberikan kunci untuk membangun tim pemenang, yaitu:

  • Strong leadership (Kepemimpinan yang kuat)
  • Common goal (satu tujuan)
  • Rule of the game (aturan permainan)
  • Action plan (Rencana kerja)
  • Accept risk taker (Menerima resiko)
  • 100% participation (Berpartisipasi aktif)

Seru juga dengan adanya team building volley ball ini kami ber 25 jadi mengenal satu sama lain dan kompak, walaupun akhirnya tim saya kalah tapi kami tetep happy karena bukan masalah menang atau kalah yang penting pelajaran yang bisa diambil dibalik kegiatan ini. Tim pemenang adalah rock angel yang diketuai oleh Mba Dini Santi dan memenangkan uang tunai sebesai 2,8juta hasil dari saweran 50rb per peserta, plus dari uang taruhan :D

Dan sebagai hadiah hiburan kamu semua diberikan tumbler Nutrishake ini, Asiiiiiiiiiik….

Dinner at Potato Head

Meeting day 1 selesai dan kami pun kembali ke kamar, bebersih badan karena penuh dengan pasir pantai dan siap untuk dinner. Kali ini kami dinner di luar hotel dan saya baru ngeh kalo ternyata kami dibawa ke Potato Head. Sering kali denger nama ini dan setiap kebali gak pernah sempet untuk mampir, dalam bayangan saya tuh potato head Cuma resto-resto biasa yang menyediakan makanan dari kentang eeeeh gak taunya ini resto mewah ya, ihihihihihhi…gerbang masuknya pun kereeen banget ya dan banyak ornament dindingnya yang unik-unik…

Dinner dibuka oleh pak Fred yang mengatakan bahwa “diantara 200.000 consultant oriflame di Indonesia, anda adalah YANG TERCEPAT dan saya yakin tahun 2013 anda akan bersinar”. Duh betapa bangganya pada diri sendiri saya bisa berada disini bersama dengan teman-teman yang tercepat. Saya mau janji sama diri sendiri tahun 2013 akan jauh lebih baik dan akan mencetak banyak prestasi. I know I CAN DO IT. Harus yakin!

Oriflame mengambil tempat diatas dan privat dengan pemandangan dibawahnya kolam renang, liat deh nih romantic banget kaaaaan…

Katanya dinner ini memakan biaya 700rb per orang dan makanannya bener-bener kayak makanan gala dinner, semuanya enaaaaaaaak booow, jadi pengen lagi deeeeh :D

Summit Day 2

Hari kedua yang juga merupakan hari terakhir meeting, dikasi hadiah lagi yaitu mouse pad yang ada gambar success plannya :D. Hari ini masih dengan topic yang sama dengan coach Cynthia, banyak sekali ilmu yang saya dapatkan dari beliau. Menurut coach Cynthia kami ini consultant oriflame belum bisa dikatakan entrepreneur alias pengusaha, melainkan kami ini masih self employed, karena coba deh sekarang kira-kira masih gak sih kita daftarin downline sendiri, order sendiri, booking ini itu sendiri? Masih kan? Kalo pengusaha, segala tenaga, modal, pikiran sudah bukan kita lagi yang melakukan tapi orang lain. Nah makanya jangan cuma punya goal kerja untuk diri sendiri tapi harus berani untuk menjadi entrepreneur. Tuh kan oriflame tuhs elalu aja deh membuat kita punya cita-cita setinggi mungkin. Jadi ketika anda self employed maka uang yang anda dapatkan adalah berupa passive income dan ini harus berani diinvestasikan ke hal yang lebih besar lagi contoh property atau saham dengan begitu anda bisa mengejar level WEALTH, hasil dari investasi tadi lalu anda jual lagi maka baru akan  membawa anda kepada level RICH.

Fredrik Widell

Setelah sesi coach Cynthia selesai, salah satu speech yang saya tunggu-tunggu adalah dari pak Fredrik Widell, beliau adalah regional Director Oriflame Asia Pacific, saya seneng banget ketika saat lunch beliau menghampiri saya dan menanyakan saat ini saya sedang menjalani kualifikasi apa kemudian memberikan motivasi kepada saya. Menurut saya selain pak magnus, pak fred adalah seorang leader yang juga sangat hebat dan kalau berbicara memukau semua orang. Pada sesinya, beliau juga berbicara tentang leadership dari sudut pandang yang berbeda. Pak Fred bilang bahwa seorang leader harus memiliki personal motto. Adapun moto pribadi dari Pak Fred adalah “when you think of something, think BIG”, hal ini menurut beliau sangat menggambarkan dirinya yang suka berpikir jauh ke depan. Seorang leader juga harus menjadi role model bagi orang-orang yang dipimpinnya, salah satunya yang sangat penting adalah FUN. Being oriflame should be FUN. Kadang kala saking FUN nya kita tidak seperti tidak sedang bekerja.

Mau tau lebih banyak apa yang dibicarakan Pak Fred saat IGS, silahkan buka artikel ini diblog beliau, ini persis sama dengan apa yang beliau sampaikan di IGS.

Ada 1 hal yang membuat saya hampir menitikan air mata ketika Pak Fred mencontohkan figure seorang world class leader, beliau bilang “world class leader harus memiliki sifat humble (rendah hati), selalu ingat darimana dia berasal dan tidak boleh merasa dia yang paling tau segalanya. 2 orang world class leader yang saya kenal dengan baik adalah duo founder oriflame robert and jonas af jochnick, mereka memiliki hati yang sangat tulus padahal mereka salah satu orang terkaya di dunia, mereka bisa membeli apa saja dan mewujudkan impian apa saja, namun mereka memperlakukan orang lain sangat tulus. Jika anda hadir ke diamond conference, mereka adalah orang yang terus menerus dan tidak pernah berhenti bertepuk tangan ketika pada leader di recognisi diatas panggung, i respect them very much and and the last person in this world i want to disappoint is them”

Coba apa lagi yang anda ragukan untuk bergabung di oriflame, sudah jelas kami semua memiliki role model yang sangat hebat, duo founder yang saya sendiri sudah melihat langsung ketika di Gold Conference Stockholm, mereka jauh sekali dari kesan angkuh dan sombong, benar-benar pribadi yang sangat sederhana dan selalu ramah sama semua orang.

Terakhir, pak Fred bilang: “Apa yang anda inginkan? What is it do you want! Apa yg anda inginkan dari bisnis oriflame dan dari kehidupan anda. Sekali anda jelas apa yang anda mau, get working! bekerjalah dan jalani sesuai rencana maka cepat atau lambat anda akan meraihnya karena apapun bisa diwujudkan dan batasnya adalah apa yang anda inginkan dan berapa banyak pengorbanan yg anda keluarkan”.

Teman-teman, Every dream, every achievement, every success there are sacrifice to be made. Jadi kalo baru gabung di oriflame ketemu masalah kecil doank, orderan telat datang, starter kit gak diterima-terima, stok barang yang kosong aja udah ngambek dan gak mau jalanin oriflame — kalo di arahin upline gak mau nurut, di ajak ke training banyak alasan, di cerewetin langsung tersinggung — baru ditolak 3-4 temen udah mau berenti,  dicemoohh temen-temen karena ngomongin oriflame melulu gak kuat, gimana mau wujudkan impian? Gimana mau sukses? SUKSES tidak mungkin bisa diraih tanpa ada PENGORBANAN. Jadi kuatkan MENTAL karena hanya yang bertahanlah yang menjadi PEMENANG.

Fauzi Siddik

Sesi selanjutnya diisi oleh Pak Fauzi Siddik, beliau adalah komisaris Oriflame Indonesia. Beliau tidak berbicara banyak, namun beliau sampaikan bahwa kita semua bisa jadi pengusaha lewat Oriflame karena oriflame memiliki factor-faktor yang bisa kita jalankan untuk menuju kesana. Salah satunya adalah Return on investement (ROI). Contoh (dalam dollar): untuk bergabung di oriflame kita hanya memerlukan uang USD 4, income oriflame rata-rata di Indonesia adalah USD 800 artinya ada USD 9600/thn. Income per kapita di Indonesia adalah USD 3600/thn, jadi kita consultant oriflame sudah melebihi ini bahkan ada yang sudah memiliki penghasilan USD 150.000/tahun. Bayangkan dengan 4 dollar kita bisa dapatkan return of investment yang sangat besar.

Recognition

Acara terakhir adalah Recognisi… Alhamdulillah dapat piagam lagi, emang di oriflame nih untuk ngumpulin piagam sebanyak-banyaknya tuh BISA BANGET. Lah saya aja dari kecil sampe sebelum join oriflame rasanya belum pernah dapet penghargaan apa-apa tapi sekarang lumayan ruang kerja saya dindingnya mulai di penuhi dengan award. Insya Allah saya pengen terus berprestasi di oriflame, pengen banget bikin mama, anak dan suami saya bangga.

Frame piagamnya warna warni dan saya dapet warna PINK pas banget sama warna favorit saya ;)

Bareng Eka Satriana

Wrap Up!

Recognisi adalah acara puncak setelah itu kamu check out dan langsung pulang Ke Jakarta. Gak banyak waktu untuk leyeh-leyeh dan jalan-jalan di Bali karena emang kami kesini untuk belajar. Tuh buat belajar dan meeting aja Oriflame kasi tempat yang mewah dan tidak menjemukan, jadi siapa juga yang gak semangat jalanin bisnis ini, cuma orang yang gak mau rubah hidup aja yang gak mau kerja keras untuk naik level di Oriflame.

Menuju bandara, saya ikutan bareng Eka Satriana salah satu Senior Diamond tercepat di dunia dan kami nyempetin belanja oleh-oleh di Khrisna. Then terbang dengan pesawat 18:05. Fiuuh capek tapi ke charge lagi semangat ini, kalo kata Pak Amir, when you go home it’s time for you to reflect… begitu banyaknya PR sebagai leader di jaringan saya yang harus saya tuntaskan dan saya tidak akan pernah berhenti karena begitu banyak orang di jaringan saya yang menggantungkan nasibnya lewat oriflme. They need me! Mereka adalah amanah dan saya akan pegang itu kuat-kuat.

Meeting yang luar biasa!
Membuat saya mantap bahwa saya berada di bisnis yang tepat bersama manajemen yang luar biasa. Terima kasih Oriflame.

Akhirnya tulisan ini selesai juga…semoga berguna buat teman-teman semua dan yang masih ‘bobo’ abis join oriflame jangan kelamaan ya mati surinya, waktu terus berjalan dan banyak orang yang menunggu anda sukses. Untuk sukses di oriflame memang tidak mudah tetapi juga tidak sulit karena sudah ada sistemnya, tapi yang pasti adalah SANGAT MUNGKIN untuk mendapatkan hidup yang lebih baik lewat oriflame!

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
Follow @RosaPuspasari
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari

Bisnis (Oriflame) seperti Berkendara dan Menanam Pohon

Pernah dapet statement dari beberapa downline seperti ini:

Mba ocha mah enak ya udah sukses, bonus udah puluhan juta, kalo nawarin oriflame udah banyak bukti yang bisa dikasi liat, orang langsung percaya, malah pasti banyak yang nyerahin diri ya mba? nah aku baru mulai, masih cupu banget, ditolak terus, malah pernah dibilang penipu, HOPELESSS mba!

Saya balik bertanya, apakah ada anak manusia yang bisa lahir sempurna dalam 1 hari, 1 minggu, 1 bulan? Adakah menara kokoh yang bisa dibangun dalam satu malam?

Jika jawabannya tidak ada, demikian juga kesuksesan tak ada yang instan.

—————————————————————————-

Saya join oriflame tahun 2010, kira-kira apakah 2 tahun lalu saya sudah sukses? apa dulunya saya gak ditolak2in temen sendiri? (buktinya sampe sekarang masih tapi sudah mulai berkurang), apakah 2 tahun lalu saya cupu? (bodoh, gak punya bakat, gak tau apa-apa soal bisnis) IYA BANGET namanya juga baru memulai.

Nah jadi kalo sekarang dibilang enak, itu karena perjalanan yang sudah saya lewati…gak mungkin donk saya join oriflame trus tiba-tiba langsung ditransfer belasan juta ke rekening?

Kira-kira selama 2 tahun ini sudah berapa orang yang menolak saya? ratusan? mungkin…Setelah pengalaman yang menyakitkan di 1-2 tahun pertama, ternyata kemudian bisnis saya mulai tumbuh. Finally, I see the light at the end of the tunnel. Untungnya saya tidak menyerah!

Jaman modern seperti sekarang ini banyak mendorong orang untuk melakukan dan mendapatkan sesuatu secepat mungkin. Termasuk keinginan orang dalam meraih kesuksesan, tak jarang orang ingin sukses dengan cara yang mudah dan cepat. Kemungkinan untuk itu pasti ada, tapi bukan itu keuntungan yang menjanjikan masa depan.   Seorang murid bela diri pergi menemui gurunya, dan berkata sungguh-sungguh, “Aku mengabdikan diri untuk belajar sistem bela dirimu. Berapa lama lagi waktu yang harus aku habiskan untuk menguasainya.” Jawaban gurunya, “Sepuluh tahun.” Tanpa sadar murid itu menjawab, “Tetapi aku ingin menguasainya lebih cepat dari itu. Aku akan bekerja keras. Aku akan mempraktikkannya sehari-hari, sepuluh jam atau lebih setiap hari bila perlu. Berapa lama lagi waktu yang aku butuhkan?” Guru berpikir sebentar, “Dua puluh tahun.”

Kisah di atas merupakan sebuah ilustrasi bahwa untuk mencapai dan memiliki apapun kita tidak (bisa) dengan cara instan.

Menurut pemahaman guru di atas, sang murid tidak akan bisa bela diri jika terburu-buru dan tidak menikmati prosesnya. Walaupun dengan berlatih seharian pun tetapi tidak menikmati prosesnya, maka itu hanya akan merusak dirinya sendiri akan mudah sakit bahkan mati bila memaksakan latihan seharian.

Buat saya oriflame itu sama seperti belajar mengendarai sebuah mobil. Dulu waktu saya belum punya mobil, gak ada kepikiran untuk belajar. Setelah punya baru deh saya ikutan kursus menyetir. Saya mulai dari nol, gak tau apa itu kopling, gigi, dim light dll. Awal nyetir, pernah nabrak mobil lain, nyundul motor, nabrak pager pas mau parkir di rumah, nerobos lampu merah dan di semprit sama pak polisi, tiap parkir mundur gak pernah bisa lurus. Saat itu saya cuma berani bawa mobil seputar rumah-kantor aja. Kalo udah jauh-jauh kadang muncul rasa takut, takut nyasar, takut kalo ada apa-apa sama mobilnya nanggungnya gak sanggup, namanya juga barang mahal, pasti servisnya juga mahal jadi jalaninnya setengah-setengah. Tapi akhirnya saya kepepet harus nyetir tiap hari karena kebutuhan, ternyata setelah dijalanin berulang-ulang dan melakukan SETIAP HARI saya jadi lebih canggih, saya belajar dari kesalahan dan ternyata sensor otak saya makin terasah, udah mulai reflek kalo tiba-tiba ada motor menyusup, atau ada mobil depan yang rem mendadak, parkir mulai luwes, masuk gang sempit pun hayo aja.  Akhirnya saya pun bangga mengatakan kalau saya sudah MAHIR menyetir mobil

Sama aja bisnispun begitu, kalo gaptek jangan bangga, belajarlah! gak bisa rekrut ya dateng ke training belajar dan terjun langsung kelapangan: PRAKTEK, lakukan setiap hari, jangan pake mikir, JUST DO IT, jalan sukses akan terbuka lebar ketika kamu mau membuka diri.

Apakah bisnis itu selalu berjalan dengan mulus? TIDAK. Membangun sebuah bisnis seperti menanam pohon. Jika pohon tidak dirawat dengan seksama maka pohon tersebut sulit tumbuh. Ketika pohon tidak tumbuh dengan baik maka dia akan mati perlahan-lahan. Dibutuhkan keahlian dan peralatan yang tepat untuk bisa membuat pohon tumbuh dengan subur dan menghasilkan buah yang berlimpah.

Demikian juga dengan bisnis. Hanya ada 2 pilihan bagi sebuah bisnis: tumbuh atau mati perlahan-lahan.

Membangun bisnis membutuhkan waktu. Hari ini ditanam, besok belum akan berbuah. Dan panen masih membutuhkan waktu lebih lama lagi. It takes time to succeed!

Semuanya membutuhkan proses. Tukul bukan berhasil hanya gara-gara acaranya Empat Mata meledak. Tukul menjadi sukses karena bertahun-tahun berlatih dan tekun di profesinya. Tukul sukses karena bertahun-tahun tekun bersiap-siap. Acara Empat Mata adalah kesempatannya. Sukses adalah pertemuan antara persiapan dengan kesempatan.

Instant Success is twenty years in the making.

Penolakan dan kegagalan seringkali mewarnai perjalanan hidup kita,  tapi jangan biarkan semua itu membuat kita berhenti. Banyak orang yang gagal karena ‘berhenti’ dan tidak menyadari betapa dekatnya mereka dengan kesuksesan ketika mereka memutuskan untuk menyerah.

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
Follow @RosaPuspasari
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari

Catatan Kecil 2 Tahun Bersama Oriflame

Sudah 2 tahun aku menjalani pekerjaan ini. Pekerjaan yang setiap hari bahkan setiap detik selalu aku pikirkan. Kepalaku penuh dengan berbagai rencana, impian, strategi, rasanya gak rela ALLAH menurunkan malam hari. Tidak sabar menunggu hari esok, saat dimana aku melakukan action dari semua rencana yang ada di kepala, membantu para downline-downline dan leader- leaderku mencapai target dan impiannya.

Bosan ?

Alhamdulillah tidak.

————————————————————————————–

Juli 2012 ini adalah tahun keduaku aktif menjalankan oriflame. Sebenarnya aku didaftarkan di bulan Mei 2009, tapi sayang saat itu aku tidak terlalu peduli dengan oriflame sehingga nomor keanggotaanku aku abaikan selama 1 tahun 2 bulan.  Waktu yang cukup lama untuk menyadari bahwa oriflame bisa memberikan kehidupan yang jauh lebih baik untukku. Menyesal? Iya aku menyesal karena telah menyia-nyiakan peluang besar. Semoga temen-temen oriflamers yang sudah gabung gak ada yang menyia-nyiakan waktunya seperti aku ya :)

Alhamdulillah 1 tahun 2 bulan itu tidak bertambah lama lagi… ketika akhirnya aku kaget menjawab pertanyaan sendiri:

“sampai kapan gue harus kerja kantoran dan ninggalin anak dirumah?
“ya sampai gue pensiunlah, usia 55 kali ya”

Wew…benarkah aku mau kerja sampai umur segitu? Bukan aku gak yakin masih dipake sama perusahaan ato gak (well gak yakin juga sih :D), tapi apakah aku tega meninggalkan anak dirumah selama itu?  Lalu aku juga mulai memikirkan masa depan dan hari tua. Mau jadi apa aku 5-10-15-20 tahun kedepan? Apakah aku mau hidupku gini-gini aja? Bagaimana kalo aku ditinggal suami duluan? Apa yang aku harus wariskan ke anak cucu ketika aku tidak ada di dunia ini lagi? Ternyata aku tidak tau jawabannya…

Akhirnya akupun serius menjalankan oriflame . Aku  kenal oriflame dari tahun 2005, aku tau sejak dulu bahwa oriflame memiliki success plan yang bisa membantu kita untuk mewujudkan impian. Lewat oriflame aku bertekad  ingin memberikan kehidupan yang lebih baik untuk anak dan mamaku.

Walopun gak kepepet dari sisi financial, aku mati-matian bikin diri kepepet soal waktu. Aku mau “angkat pantat”, ninggalin zona nyaman, ngorbanin waktu untuk sementara dengan anak dan keluarga di ‘hari ini’ untuk dapetin waktu yang lebih banyak di ‘esok’ hari. AKU RELA KOK, karena aku tau untuk menjadi sukses butuh pengorbanan. Aku mau belajar, aku mau sediakan waktu, aku mau berubah, aku mau WUJUDKAN IMPIAN! 

Jadii aku berusahalah sekuat tenaga menjalankan oriflame bersama simplebiznet .

Ini jadwalku SETIAP HARI saat bekerja kantoran sambil jalanin oriflame:

05:00 – 06:00 bangun tidur, siap-siap
06:00 – 08:00  di jalan (nyetir)
08:00 – 17:00  dikantor
17:00 – 19:00  dijalan (nyetir)
19:00 – 20:30  prospecting, training, sharing dengan downline (offline)
20:30 – 22:00  di jalan (nyetir)
22:30 – 01:00  dirumah, online prospecting
> 01:00 istirahat

Tiap hari? iya hampir tiap hari aku diluar rumah menawarkan peluang bisnis oriflame ke orang-orang baik kenal maupun tidak kenal, mengajak teman-temanku untuk sukses bersama… minimal banget seminggu 2 kali tapi jarang. Seringnya 2-4 during weekdays.

Sampai rumah anak udah tidur… aku harus berbesar hati menerimanya, semua ini untuk masa depannya juga kok. Setiap hari aku tidur hanya 4 jam saja.

Weekend sabtu/ minggu semangat ikutan training dan aku gak pernah absen 1 kalipun, setiap ada jadwal training pasti aku hadir, supaya aku dapet ilmu yang banyak dan bisa cepet melesat. Habis ikut training tugasku harus kasi training lagi ke jaringan, bikin homesharing, bikin event-event, gak ada kata capek, gak ada me time dulu, gak ada itung-itungan waktu. Pokoknya NGOTOT dan gak pake REM aja dulu ngerjainnya… Acara TV gak penting sudah tidak ada dalam agendaku. Aku tinggalkan leha-leha, kumpul-kumpul gak jelas sama temen, weekend malas-malasan…nonton sinetron, gosip udah gak ada dalam kamus hidupku lagi..

Bisnis ini bisnis duplikasi, jadi kalo aku gak kasi contoh yang bagus dan menurunkan ilmu ke downline, jangan harap bisa berkembang.

Some people said “loe kok maksain diri banget sih?” Loh emang hidup harus maksain diri bukan? kalo gak gimana bisa survive? tapi Alhamdulillah aku gabung di oriflame bukan karena terpaksa, tapi karena emang aku ingin berubah. Aku baru menemukan yang namanya work with passion ya di oriflame ini. KERJA iya tapi FUN nya juga dapet. Justru aku pengen nunjukkin ke orang-orang bahwa konsistensiku di bisnis ini janganlah diragukan, Insya Allah bisa aku buktikan dengan pencapaianku dalam 2 tahun ini. Silahkan dibaca disini ya

  • Aku memang melewatkan momen saat anakku pertama kali nonton bioskop,
  • Aku memang melewatkan momen pertama kali anakku maen ice skating,
  • Aku memang melewatkan beberapa kali waktu saat anakku harus pergi ke ultah temennya,
  • Aku memang melewatkan beberapa kali waktu pertemuan dengan orang tua murid di sekolah

Apakah aku menyesal? ENGGA. Apakah aku sedih? SEDIKIT :) Tapi impianku tetap gak berubah untuk bisa mendapatkan waktu yang lebih banyak dengan anak…  aku memilih bertemu dengannya setiap hari bukan hanya pulang kantor dan weekend… jadi aku harus mau berkorban dulu.

Menabung emas… dapet emas
Menabung uang… dapet uang
Menabung waktu…dapet waktu

Sejak Feb 2012 aku sudah berhenti kantoran dan 100% menjalankan oriflame. Alhamdulillah umur 33 tahun aku udah bisa pensiun dini jadi karyawan. Sekarang aku banyak kerja dirumah. Setiap hari aku bisa melihat anakku pergi dan pulang sekolah, setiap hari aku bisa ada disampingnya ketika dia membutuhkanku. Setiap hari aku bisa bobok siang bareng :) Setiap hari aku bisa bermain bersamanya gak perlu nunggu weekend, kemanapun dia minta aku bisa mewujudkannya.  Aku sudah menanam benih dan hasilnya sekarang aku tuai…sementara setiap bulan dari oriflame ditransfer uang yang sudah melebih gaji kantorku selama 12 tahun aku bekerja.

Apa yang aku dapatkan hari ini bukan tanpa kerja keras. Semuanya menguras tenaga, waktu, keringat dan air mata… di bisnis ini satu hal yang aku pelajari adalah kita harus menyediakan HATI yang LUAS. Bisnis ini bisnis manusia…banyak sekali pelajaran hidup yang aku dapatkan lewat oriflame. Menghadapi berbagai karakter manusia dengan berbagai macam excuse untuk diajak sukses, menghadapi berbagai macam penolakan mulai dari yang sopan sampai yang menyakitkan. Menghadapi teman-teman sendiri yang menghindar dan meninggalkanku… yg dulu temen baik, jadi dimusuhin. Yang dulunya temen curhat berbalik jadi negative thinking. Yang ngeremove aku dari bbm, yang nge-unfriend aku dari FB, yang nge-unfollow aku dari twitter, bahkan FB pun diblock sama downline sendiri :)) Yang aneh lagi, yang nyuekin (gak pernah respon) padahal mereka yang minta gabung buuuanyaaaaaaaknyaaa :D. Orang-orang yang mungkin bosen denger aku ngomongin SUKSES setiap saat :) well simple aja “kita beda mimpi”. Mereka masih berpikir hari ini, aku udah mikirin hidupku 10 tahun ke depan…

Begitulah manusia….yang awalnya semangat bergabung menceritakan impiannya pun menghilang, melupakan motivasi dirinya sendiri. Alhamdullah Oriflame mengakomodir sisi negatif ku, biarlah mereka yang berbicara di belakang, belum tentu kalo aku susah mereka mau bantu kan? :)

Andaikan mereka tau bahwa mereka di ajak, dihubungi, ‘dibawelin’ di bisnis ini karena mereka akan dibimbing untuk maju bersama.

Ditolak itu biasa.

Kalo aku down karena orang-orang yang menolak, aku gak akan bisa jadi diamond (insya allah sedikit lagi, doain yaaa): Nikmatin keliling dunia setahun 2×2 tiket. Dapetin mobil CRV + cash award 42 juta diluar penghasilan bulanan yang minimum Rp. 25jt. Belum lagi pertemanan yang luarbiasa keren yang aku dapetin lewat bisnis ini. Teman lama melipir, dapet teman baru yang punya tujuan yang sama mau punya kehidupan yang lebih baik dan mewujudkan impian lewat bisnis ini.  Kami sudah menemukan kendaraannya …

Gak keliatan lagi yang gak semangat, lupa juga namanya lesu, capek-capek juga ilang, stress udah lama gak hinggap. Masalah yang dulu keliatannya gede sekarang mudah teratasi. Impian yang kayaknya mahal, sekarang udah mulai keliatan jelas. Temen-temen yang dulu cuma segelintir, sekarang banyaaaaak ribuan jumlahnya. Peluang-peluang yang dulu terasa gak mungkin, sekarang malah mudah direalisasikan. Andai semua downlineku seperti aku cara berpikirnya.

Temans,

Apapun yang teman2 lakukan sekarang, mohoooon banget di cek. Sebesar apa maknanya bagi perbaikan kehidupan? apakah teman2 sibuk untuk sesuatu yang membesarkan masa depan? ingat, kita hidup ini bawa misi dari ALLAH. Untuk menyelamatkan manusia. Membantu manusia lainnya untuk hidup lebih baik. Kalau gak bisa dari sisi materi ya minimal dari hal lainnya. pergi pagi pulang malam gak papa, asalkan tahun depan bisa pergi pagi pulang siang atau malah seharian menikmati hari bersama orang2 yang kita sukai. Coba cek, berapa banyak waktu yang teman2-teman habiskan untuk misuh-misuh, galau, marah-marah gak juntrungan, ngurusin orang lain, gosipin artis sana sini, memaki pengemudi di jalanan. Duh sayang banget kalau badan dibawa untuk hal-hal seperti itu.

Pikirkan bagaimana kita bisa membantu orang lain dari bisnis ini. Betapa bahagia perasaanku sekaligus punya tanggung jawab yang besar ketika ada downline yang berkata:

“makasi mba udah ajakin aku ke bisnis ini, aku sekarang jadi bisa bantu mama uang bulanan”
“thanks ya cha, karena oriflame gue jadi bisa resign, punya gaji melebihi gaji kantor dan punya banyak waktu sama anak
“tolong bantu aku sukses seperti mba, karena aku mau bahagiaan ortuku”
“aku pengen banget keluar negeri gratis, semoga mba bisa bantu aku lewat oriflame”
“uang bonusku kemaren aku pake buat kasi kado papa dan traktir mama juga adikkku, mereka terharu loh mba”
“senengnya aku bisa beli ipad dari bonus oriflame, makasi loh mba rosa aku diajakin ke bisnis yang luar biasa ini”
“aku capek mba ngontrak rumah terus, semoga oriflame bisa bantu aku untuk rubah hidup”
mba rosa aku seneng banget bias punya tambahan uang jutaan dari oriflame”
“plisss bimbing aku ya mba…aku pengen sukses”
kalo elo bisa gue pasti bisa, iya kan cha?” 

Dan masih banyak lagi yang aku gak ingat satu persatu…

Sebetulnya .. bisnis ini tidak lagi bicara penghasilan.

Tapi bicara bagaimana kita bisa mencetak orang2 yang menitipkan harapannya dan membuat harapan/keinginannya itu terkabul. Tentunya bukan semata tangan dingin upline yang bisa membawa mereka naik bonus, tapi yang lebih penting adalah bagaimana mereka mempertahankan semangat dan impian mereka. Ketika kita menyesuaikan antara keinginan – impian – lingkungan yang positif – dukungan dari lingkungan – motivasi internal – action maksimal, makaaaaa otomatis apa yang dicita-citakan pasti tercapai.

Terlalu kecil hinaan, makian, sindiran, apapun yang diforward oleh teman2 diluar sana ketimbang dengan segala blessing yang kudapat dari pekerjaan ku saat ini. Terlalu besar impianku kalau hanya harus ‘terganggu’ oleh kebiasaan negatif orang-orang tersebut. Terlalu biasa keheranan yang diajukan oleh banyak orang “yakin loe bisa jadi Diamond ? kan susah”, susah kan kata elo .. bukan kata gue.

Alhamdulillah diperkenankan Allah untuk bersemangat terus.

If you do not love what you do, Then you are doing the wrong thing

Mengetahui tetapi tidak melakukan Berarti tidak tahu

Aku memilih untuk mencoba. Mencari tau. Jatuh bangun. Sampai akhirnya disinilah aku sekarang. Sedikit lagi menuju impian besarku. Amin.

Yuk deh singkirkan alasan-alasan: males keluar rumah, susah cari bis, gak ada ojek, gak ada mobil, jauuuuuh mba, gak sempet, gak ada waktu, sibuk banget, anakku masih kecil-kecil, aku gak bakat, aku gak punya banyak temen, aku kan gaptek (duh jangan bangga), ih gengsi deh, gue kan cowok (so what gitu loh). Oh God … apa susahnya toh untuk sedikit berusaha. Agak capek memang, tapi itu lah hakekatnya bekerja. MAU MENGUPAYAKAN.

Setiap usaha pasti ada hasilnya. Bukan hari ini, tapi besok. Bukan besok, mungkin lusa. Satu pintu ketutup, jangan balik badan, masih banyak pintu yang bakalan terbuka. Masih banyak orang2 diluaran sana yang berhak dapet peluang bisnis keren ini dan berhak dapet bimbingan dari aku.

Alhamdulillah kehidupan berkualitas sedang aku jalani.

*H-10 menuju Stockholm, swedia gratis dari oriflame 

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
Follow @RosaPuspasari
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari

My Oriflame Home Office

Ketika saya resign dan memilih full time menjalankan oriflame, mentor saya Nima Khoei dari Oriflame Management berpesan “doesn’t mean that you are now working on your own kamu bisa santai-santai ya! You have to have an office somewhere, wake up early morning, dress up and go find an office, no difference ketika kamu masih kantoran. Dan bukan berarti kerja dirumah itu boleh pake celana pendek dan belum mandi”. :D

Wew…langsung dapet PR besar nih…biar kata udah resign, oriflame ini tetaplah pekerjaan (catet sodara-sodara, oriflame bukan iseng-iseng ya) jadi tetep ngantor judulnya, tapi gpp toh kan enaknya jalanin oriflamejam kerjanya kita sendiri yang nentuin.

“jadi kamu mau kerja dimana nanti?” tanyanya

Bingung… dan saya sempet keceplosan bilang “oh iya emang saya sama Ilna (kakak saya) rencananya mau bikin office di lantai 2 rumah nyokap”. Yang padahal waktu itu baru wacana doank sih belum ada pembicaraan lanjutan malah akhirnya gak pernah dibahas lagi.

Ternyata setelah itu setiap pertemuan dengan Nima, dia selalu inget dan nagih terus soal office ini, gak nyangka ternyata dia menganggap hal ini dengan sangat serius, “gimana udah mulai renovating your mom’s house, officenya udah jadi?” dan saya selalu menjawab “belum” :D saya Cuma bilang kalo saat ini saya masih bisa kerja dimana aja, biasanya saya keluar rumah, ngendon di Buku Kafe, sebuah kafe yang homey banget gak terlalu jauh dari rumah yang bisa saya pake untuk bekerja, kadang saya juga suka booking ruangan di oriflame sudirman dan kerja disana.

Tapi abis itu rasanya kok kayak di kejar-kejar kalo saya harus merealisasikan ‘office’ ini, apalagi ditambah setelah training Road to diamond dengan Andreas Backman Micka (mentor saya sebelumnya), dia ngajakin ngobrol 4 mata ketika saya curhat soal 1 ‘kaki’ saya yang stagnan :( kaki penentu si title baru ini.

Lalu janjianlah kami di coffee bean pacific place, pertanyaan pertama yang saya terima “Setelah resign kamu makin rajin apa tambah malas?”. Hihihihi… errrr… sempet sih agak males-malesan *ngaku aja deh*. Bekerja dirumah itu gak mudah loh… buat saya masih lebih efektif ketika saya jalankan oriflame sambil bekerja kantoran, mungkin karena tidak terganggu dengan anak dan waktu selama ngantor itu bener-bener milik saya dan ada boss yang supervise. Kalo dirumah, capek dikit bisa langsung tidur :D

Setelah bahas ini itu, Andreas minta saya untuk: “list the three things that you need most”. Saya sempet mikir, apa ya? Dan Cuma bilang “I need support”. Eh ternyata di urutan no 1 dia bilang “NO, yang pertama YOU NEED AN OFFICE” :D (ternyata sama ya komennya sama mentor yang satu lagi), urutan kedua SUPPORT dan urutan ketiga…taraaa… YOU NEED A BOSS katanya, ahhaha…yaya emang saya masih kebawa-bawa terus lingkungan kerja, secara 12 tahun jadi karyawan gitu loh… jujur saya bilang sama Andreas, saya tuh harus kerja kayak dikantor, pake desktop (bukan laptop), internet super cepat, printer, scanner, fax lengkap, jadi ketika saya resign dan semua itu hilang, saya sempet merasa tidak produktif.

Dan mulailah tuh ya ‘pemaksaan’ dimulai. Diinterogasi dulu “dirumah ada ruangan kosong? bisa dipake? Tertutup? Anak udah harus tidur sendiri apa masih bisa gabung? Kapan kira-kira anak mau tidur sendiri, ada rencana beli rumah lagi atau renovasi? Bla…bla…bla…

Dirumah ada 1 ruangan kosong yang sebenernya akan jadi kamarnya alma, udah mulai kepikiran buat ngedekor dan beli tempat tidur buat alma, target saya umur 5 tahun alma udah harus tidur sendiri, dan gak ada ruangan lain yang bisa dipake untuk office kecuali mengorbankan calon kamar alma… gak masalah sih tinggal kasi pengertian ke alma, tapi saya cuma worry kalo bikin office dirumah saya takut jadi permissive ketika alma merengek minta ditemenin…

“ruangannya ada kuncinya kan?”
“iya ada”
“ya udah kalo gitu dikunci aja kalo kerja”
“trus kalo anakku gedor2 gimana, aku takut gak bisa tegas?
“anakmu kalo dikasi tau mamanya lagi kerja, mau ngerti gak”
“iya dia bisa dikasi tau sih…”
“ya udah trus so what, gak ada masalah kan?”
“gak sih… tapi aku lagi mikir aja itu maenan anakku banyak banget, mau ditarok dimana lagi ya soalnya udah gak punya storage”
“maenan anak kamu tarok aja di apartemenku deh, aku gak keberatan kok, masih banyak banget tempat, seriously rosa you keep making excuse”

Hiiksss…. saya ketawa antara malu dan terharu ya…begitu perhatiannya seorang management oriflame kepadaku… demi supaya saya ini bisa maju, bisa naek level, bisa kerja lebih efektif, ya udah deh sekali-kali nurut sama upline (hihi emang nurut terus kok). Mungkin harus begini adanya…gak pernah bayangin padahal bakal punya home office. Yay!

Tiba-tiba dia ambil buku saya dan nulis: “Rosa’s diamond office checklist’, kira-kira apa aja yang saya butuhkan: meja, kursi, lemari, desk lamp, scanner (kalo perlu), printer (Alhamdulillah udah punya), stationary dll, dan saya pun disuruh tulis kira-kira berapa harganya. Jujur saya gak tau deh harga barang-barang ini jadi ngasal narok angka aja. Setelah di total… Jreeeng 13 juta! Tapi itu karena Andreas masukkin harga leptop 8 juta, sementara saya pikir kayaknya belum perlu beli leptop baru, upgrade aja dulu ya lama.

“Do you have the money now atau harus kumpulin dulu?”
“ada kok uangnya”
“kapan mau mulai beli furniturenya? kalo perlu aku temenin”

Hiyaaaa bener-bener udah ga bisa berkutik ini mah :D dan sayapun diminta untuk merealisasikannya end of april, tanpa tawar menawar :D

“I need picture ya sebagai bukti, kalo perlu kita bikin office launcing, saya kerumahmu dan kita gunting pita” … hihihi…ampuuuun!

Sampe rumah diskusi sama suami, Alhamdulillah dapet support dan langsung minta ijin sama alma soal kamarnya, dia izinkan walopun sempet kecewa tapi pas ditanya “emang alma udah berani tidur sendiri kalo dibikinin kamar” dia jawab masih mau tidur sama ayah bundanya, ya sudahlah lega kalo gitu…

Hunting furniture pun dimulai… paling suka kalo udah mikirin interior karena saya punya passion di bidang ini, interior rumah saya semuanya hasil karya saya sendiri, gak pernah belajar formal sih, cuma otodidak lewat majalah dan pake feeling aja… karena saya maunya perfect dan detail jadi saya gak mau ini office asal jadi.

Pertengahan april saya harus berangkat ke India, maka eksekusi office ini sedikit terlambat, janjinya sama Andreas end of april udah harus kelar, tapi ternyata saya harus pesen lemari, ambalan, rak dll yang membutuhkan waktu lebih lama lagi…

Tanggal 4 Mei saya kirim gambar ke emailnya, just to show him that I am doing my homework, cuma foto sudut meja dan dinding yang sudah di wallpaper.

“very nice, when is the grand launching, boleh aku tweet gak?” katanya
Wakakaka jangaaaaan dulu… maklum perfeksionis harus semua rapi dulu :P

Alhamdulillah 2 hari yang lalu udah kelar nih office (lama karena saya maunya bener-bener sesuai keinginan), and I call this “The President’s office” not diamond ya :P selama masih sanggup, mau ngejar level president director kok di oriflame and the journey begin from here :)

Office ini hanya menempati ruangan seluas 2.8 X 2.8 meter
Saya pikir tadinya bakal sempit, eh ternyata gak juga loh… kadang alma suka maen juga diatas karpet itu, didalem lemari putih itupun banyak maenannya :)) dari pada gak tau mau tarok mana lagi, masa di apartemen Andreas *huss*

Back to back
Meja & kursi kerja by informa, wall rack diatas meja dan pernak perniknya by ace hardware. Lemari, ambalan gantung dan credenza by Banana Interior, Plaza Mebel Fatmawati

All about Oriflame ada disini, produk, katalog, flipchart :) paling sukaaaa banget sama sudut ini ;)

Sudut lain di dalam Office, lemari besi (kanan) by Informa sekalian tempat display foto dan piagam, semoga bisa dapetin lebih banyak lagi piagam dari oriflame biar sudut ini terisi penuh. Dan akhirnya punya tempat untuk pasang karikatur diri sendiri dan juga foto bareng mantan bos kenang-kenangan waktu farewell.
Sebenernya pengen ganti korden warna marun tapi belum sempet nyari :D

Hal yang paling saya suka dari bidang interior adalah pernak perniknya. Ini semua by Informa dan Ace hardware kok nothing special, cari praktisnya aja :)

Kenapa kok warnanya pink bukan ijo seperti warna oriflame? selain saya emang suka pink, sebenernya ini wujud rasa bersalah saya terhadap Alma karena pake calon kamarnya yang nantinya akan berwarna pink. Jadi kalo ternyata Alma udah harus menempati kamar ini, paling tidak, gak perlu ganti warna lagi. Eh tapi ntar kantor saya jadi pindah kemana? *nah loh*

Ternyata… walopun gak ganti leptop, total kerusakan dompet saya  gak jauh-jauh dari angka hitung-hitungan awal :(( ini karena saya nambah ini itu yang sebenernya gak penting – penting banget kecuali gaya-gayaan :)) maklum ya interior designer wanna be :P

Sebenernya masih banyak yang pengen di realisasiin di office ini…pengen bikin dream board buat nge list impian downline-downline, mau gantungin semua papan cash award :)) tapi kok kayaknya keramean banget ya :D

Harapan saya…bisa kerja lebih disiplin disini, bisa lebih rajin, lebih semangat dan tentunya biar saya bisa naik level tahun ini, apalagi udah langganan internet unlimited super cepat yang bulanannya 600 rebu, hoaaa…semua demi kemajuan saya dan jaringan. Amiiiiin… Go diamond, doain yaa :)

Tuh buat downline-downlineku kalo dikasi PR sama upline cuma dateng ke training dan rekrut aja gak susah kan? ini saya dikasi PR nya belasan juta looh sama upline saya… kalo bukan karena kerja keras di oriflame gak mungkin saya bisa bikin homeoffice seperti ini. Alhamdulillah….

Jadi mari kita kerja keras wujudkan impian ya!

PS: Special thanks to Nima Khoei & Andreas Backman Micka for pushing me to do this.

Rosa Puspasari
0811870332 
Independent Oriflame Director
Follow @RosaPuspasari
rpuspasari@gmail.com
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari
http://pundikedua.com/?id=rosapuspasari 

canadian pharmacy Lanoxin

I’m #10 of the 30 fastest growing leaders in Oriflame Asia for 2011

Asia Growth Summit Bangkok 2012

Pada Diamond Conference 2011 di Bali, Bangkok Growth Summit untuk Asia Leaders di luncurkan. Pada summit ini, leaders yang paling cepat berkembang dari Asia akan bertemu untuk berbagi dan berdiskusi mengenai pertumbuhan sukses yang telah mereka lakukan untuk mencapai peringkat di success plan.

Jujur, waktu program ini diluncurkan saya cuma bergumam sambil lewat “gue mah masih jauh kali ya dari the fastest”, walhasil saya gak pernah tuh bener-bener memperhatikan apa sih kualifikasi untuk bisa ikutan Summit ini, tepatnya bener-bener ‘dianggurin’ dan gak update sama sekali.  Sampai pada saat Oriflame Asia Gold Conference Paris Agustus 2011 yang lalu, kakak saya, yang juga upline saya, nge-twit dari Paris bahwa per bulan Juli 2011 saya berada pada posisi nomor 14 dari 30 fastest growing leaders in Asia, kakak saya sendiri berada pada posisi nomor 5 saat itu. Saya kaget dan bertanya-tanya “beneran nih gue bakalan ikutan ke Bangkok 2012?” abis itu baru cari-cari tau emang kualifikasinya apaan sih kok saya bisa masuk, heheheh…

Kualifikasinya sendiri dimulai dari Januari – Desember 2011, dan selama periode itu posisi kita masih bisa turun dan naik. Syaratnya? Membandingkan  jumlah split out di tahun 2010 dengan 2011 dan dihitung selisihnya. Apa itu split out? Yaitu mememiliki grup 21%. Apa itu 21%? Nah makanya ikutan oriflame deh biar tau, hehehe…

Saya sendiri baru aktif menjalankan Oriflame di bulan Juli 2010 dan baru punya 3 split out di Desember 2010. Sementara per Desember 2011 ini saya memiliki 50 split out, itu artinya saya punya selisih 47 split out. Selisih inilah yang di kompetisikan dengan leader-leader se Asia.

Update per Agustus 2011 saya masih tetap berada pada posisi nomor 14, per Oktober naik ke 11, kemudian November ke 10 dan deg-degan kemaren nunggu update dari Diamond Conference di Brazil yang akan menginformasikan posisi terakhir, dengan sangat gembira mendenger ternyata saya tetap berada pada posisi nomor 10 dan kakak saya di posisi nomor 9. Senangnya kami dari SimpleBiznet akan berangkat bersama. Kakak saya sendiri karena levelnya sudah diatas Diamond Director, diberikan 2 tiket gratis sehingga boleh membawa partner. Yang lebih keren dari saya banyak tapi masuk dalam 10 besar the fastest in Asia itu sesuatu banget loh :D Alhamdulillah ya ALLAH terima kasih telah diberikan kesempatan ini… aku tau Engkau tidak pernah tidur dan selalu melihat usaha dan kerja keras yang aku lakukan…

Gak boleh berbesar hati karena ini pencapaian di 2011, jadi bukan posisi abadi. Akan banyak leader-leader baru yang muncul menggantikan posisi saya di tahun ini, tapi semoga saya bukan tergeser ya melainkan naik peringkat amiiin… musti kerja keras banget supaya gak ketinggalan, and I am ready for it!

Reward dari program ini, kami diberikan perjalanan gratis ke Bangkok yang rencananya tanggal 7 – 10 Feb nanti. Passport sudah diminta dan tiket dibookingkan, tinggal geret koper aja, heheh…. Kami 30 orang the fastest akan diinapkan di Hotel Shangri-la eksklusif yang terletak di tepi sungai Bangkok. Wow, saya belum pernah ke Bangkok loh, mungkin kalo kesana pake duit sendiripun carinya hotel murah, heheh… katanya sih  Thailand kayak Indonesia ya…tapi saya tetep seneng kok, apalagi ini adalah perjalanan gratis pertama yang saya dapatkan dari Oriflame.

Keren ya lobby nya. Shangri-la ini merupakan hotel bintang 5 di Bangkok
Foto diambil dari websitenya 

Nah ini kamar tipe Deluxenya nyaman yah…
Foto diambil dari websitenya

Berikut kutipan wawancara dengan Stefan Karlsson, Senior Vice President and Head of Asia,  tentang apa yang akan terjadi pada Asia Growth Summit nanti:

Fokus pertemuan ini pada anda, LEADERS. Kami ingin mendengar dari anda apa yang telah berhasil anda lakukan hari ini dan dukungan apa yang anda butuhkan untuk bertumbuh lebih cepat. Oleh karena itu, kita akan lebih banyak focus pada sharing antara leaders dan staff sales management (kami) dengan leaders. Selain pertemuan bisnis, kita juga akan menikmati makan malam yang menyenangkan di malam hari. Acara ini merupakan kesempatan besar bagi kita semua untuk lebih mengenal satu sama lain. Tentu saja, kami juga akan memastikan bahwa anda mendapatkan waktu luang anda untuk menikmati kota Bangkok, yang merupakan tempat luar biasa untuk berbelanja!

Duh senangnya ya dihargai sebegitunya oleh oriflame, saya bisa ketemu dengan para leaders Asia dan berbagi ilmu dan berdiskusi dengan mereka bahkan Oriflame menanyakan apa saja yang dibutuhkan agar bertumbuh lebih cepat. Saya juga berkesempatan bertemu dengan Alexander Af Jochnick yang merupakan anak dari founder Oriflame karena beliau akan hadir pada pertemuan tersebut. Sungguh saya gak pernah nyesel terjun ke bisnis ini…kami consultan sangat-sangat diperhatikan oleh management. Oriflame perusahaan yang penuh dengan reward, padahal modal bergabung dibisnis ini diawali dengan Rp. 39.900 tapi kenapa masih ada aja downline yang malas-malasan dan masih banyak orang yang menolak bergabung :D

Nampaknya selain liat kuil-kuil dan shopping, boleh jugalah mampir beli sayuran di pasar terapung :D – foto diambil dari hasil browsing

Asia Growth Summit ini merupakan perjalanan insentif tambahan, bukan bagian dari conference tetapnya Oriflame, itulah mengapa bukan diadakan di eropa atau di negara eksotis lainnya, melainkan di Bangkok tempat Oriflame Regional Office untuk Asia berada. Ah tapi tak apalah Bangkok dulu before Europe ya… siapa juga hari gini yang mau kasi perjalanan gratis tanpa kerja keras ;)

Asia Growth Summit ini merupakan program yang pertama kali diluncurkan oleh Oriflame, apakah akan diadakan lagi untuk tahun-tahun mendatang? Tergantung dari keberhasilan acara ini, oriflame akan mengevaluasi di tahun 2012. Jadi ayo jangan males-malesan ya oriflamenya… karena oriflame tuh suka ngasih challenge yang gak terduga rewardnya. Saya aja cuma ngarep dapet penghasilan tambahan kok awalnya, trus niat mo gantiin gaji kantoran saya saat ini dengan fokus ngerekrut dan membina jaringan, yang penting ngerjain serius supaya naik level tanpa memikirkan reward lain, eeeh bisa berada di nomor 10 dan dapet jalan-jalan gratis!

Jadi apakah anda masih ragu bergabung bersama saya? makin cepat memutuskan makin cepat pula impian anda terwujud.

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
Follow @RosaPuspasari
rpuspasari@gmail.com
http://bisniskeluarga.net/rosa
0811870332


Pengembangan Diri GRATIS di Oriflame

Masih terekam dalam memori ketika kelas 5 SD disuruh menyanyi ibu kita kartini di depan kelas, suara saya lantang namun bergetar hebat, badan tegang dan mata hanya bisa menghadap ke atas karena menahan malu. Rasanya ingin cepat-cepat selesai tapi tenggorokan tercekat dan keringat dingin mulai berkucuran… Hari itulah saya baru menyadari ternyata saya ini mengalami DEMAM PANGGUNG.

Sampai saya beranjak ke dunia remaja dan dunia kerja, demam panggung ini semakin menjadi-jadi, setiap kali harus tampil di hadapan banyak orang atau mempresentasikan sesuatu, berpartisipasi dalam meeting bahkan itu hanya laporan pekerjaan ke hadapan bos pasti tangan saya gemeteran dan jantung berdegup kencang. Saya butuh persiapan yang cukup panjang untuk menenangkan diri saya. Banyak minum dan tarik napas dalam-dalam tidak pernah membantu, sungguh ini keadaan yang sangat saya benci dan saya selalu punya keinginan kuat untuk mengatasinya. Orang-orang bilang “coba ilangin rasa takut dengan sering tampil dihadapan banyak orang”, wew makin stress mikirinnya… soalnya saya sering banget kalo disuruh apa-apa yang duluan merespon GAK MAU! “ah gue gak pinter ngomong”, “gue grogian, gak bisa presentasi”. Begitulah… saya selalu menolak ketika ditunjuk dan berusaha menghindari yang namanya “tampil”

Tahun 2006 saya memberanikan diri untuk mengikuti sekolah presenter di IBSC TV presenter. Lumayan sedikit banyak melatih saya berbicara, tapi tetep yang namanya grogi, gemeteran dan demam panggung selalu muncul. Dipanggil casting disana dan disini gak ada yang berhasil, pernah casting produk sirup disuruh kasi liat telapak tangan eh telapak tangan saya gak mau diem bergetar terus, malu deh rasanya :D Sampe saya kepikiran “ emang udah kodratnya gue kali ya…dikasi kondisi seperti ini”. Akhirnya saya selalu mengutuk diri saya gak mungkin bisa ngomong di depan orang banyak.

Berdasarkan hasil survey yang pernah saya baca ternyata angka ketakukan akan berbicara di depan orang banyak (public speaking) lebih tinggi dari pada angka ketakutan akan kematian (death).

Wew!! public speaking ternyata hal yang sebegitu mengerikannya :D

Sejak 4 tahun yang lalu, saya banyak sekali di berikan tantangan oleh bos saya dikantor untuk memberikan presentasi di depan karyawan, baik itu grup kecil ataupun besar dalam departemen kami. Dikasi berbagai macam tanggung jawab menangani project-project internal dan banyak bekerja dengan para ‘junior leaders’ dan (project) manager. Mulai dikirim ke site-site dan diminta mempresentasikan tentang service yang diberikan departemen kami di depan orang-orang yang tidak saya kenal. Bos saya bilang “kamu harus keluar dari comfort zone”. Tentu aja saya gak bisa menolak, ini perintah yang mau gak mau harus saya lakukan. Dan ya memang… sesuatu yang pada awalnya kita rasa tidak mungkin kita lakukan, tapi seiring dengan berlalunya waktu dan kita mau tidak mau, suka tidak suka, karena faktor keadaan dipaksa (atau kepepet) harus mulai terbiasa berada pada situasi tertentu yang mungkin tidak pernah kita bayangkan sebelumnya, ini berlaku untuk semua bidang loh… Pada awalnya akan sulit pastinya tapi jika terbiasa akan jauh lebih mudah melaluinya.

Awal-awal saya takut sekali, tapi lama-lama saya mulai bisa menguasai keadaan. Apalagi kalo yang kita ‘bawakan’ adalah topic yang kita kuasai. Dan ini ternyata ini bersinergi sekali dengan kegiatan yang saya lakukan di oriflame.

Di oriflame saya banyak bertemu dengan orang baru untuk menawarkan peluang bisnis. Awal-awal gagap banget, ngomongin system belepotan, itu baru di depan 1 orang loh… Lalu meningkat ke prospek masal di depan beberapa orang dan semakin saya naik-naik level ternyata tantangan semakin besar. Karena kita sudah menjadi leader bagi jaringan kita maka harus mau bantu downline-downline jika ada permintaan untuk presentasi di kampus-kampus, di kantor-kantor dengan jumlah peserta puluhan. Dan yang namanya ‘tampil’ akan lebih sering kita lakukan ketika berada pada level Senior Manager (memiliki 100-an lebih orang dalam jaringan). Pengembangan diri sudah mulai saya rasakan. Saya harus bisa memberikan training sendiri di depan jaringan, mengajar, mengarahkan, menggerakkan, memotivasi, memimpin meeting. Tetep deh walopun di depan downline2 sendiri yang namanya grogi dan demam panggung itu ada. Tapi ternyata bener loh, semakin sering dihadapi, dilakukan berulang-ulang, semakin ahli dan lama-lama jadi gak takut lagi, malah jadi ketagihan :D

Prospek dan Homesharing di Cafe/Resto/Rumah

Pertama kali bicara di atas panggung dan di depan ratusan orang ketika diminta mempresentasikan company profile oriflame. Ada 800 an orang waktu itu di acara BOP nya Boss Family (oriflame opportunity meeting dan ajang recognisi). Gak karuan perasaan saya waktu itu, takut jelek, takut blank, takut belepotan, dan biasanya kalo gugup, saya cenderung ngomong cepet banget :D waktu itu gak lama sih paling cuma 10 menit, tapi itu rasanya titik awal saya mulai berani tampil diatas panggung. Tampil dengan jumlah audience terbanyak yang saya rasakan yaitu di depan 1300-an orang di Balai sarbini. Waktu itu saya naik panggung karena recognisi title baru saya dan padahal cuma kasi testimoni aja kok sekitar 5 menit, tapi tetep loh deg-degannya luar biasa, sampe yang udah ada di otak gak sempet keucap :D

Karena sering melakukannya berulang-ulang, udah gak takut lagi… jadi MC hal yang udah biasa, jadi trainer itu makanan sehari-hari, ngajar downline-downline setiap minggu itu kewajiban, mimpin meeting bulanan suatu tanggung jawab dan bahkan tingkat lebih tinggi lagi memberikan motivasi di setiap kelas-kelas yang diadakan club kami. Semakin banyak jam terbang ternyata demam panggung lama-lama bisa diatasi dan pelan-pelan mulai hilang. Semua itu bukan karena bakat…

Anda tidak harus ahli untuk mulai melakukan sesuatu, karena Anda membangun keahlian itu dari melakukannya. Jadi lakukanlah!

Kelas / Training di kantor Oriflame

Lalu saya mulai menantang diri saya: “duh kapan ya gue diundang untuk tampil di panggung-panggung besarnya oriflame, ngiri deh liat leader-leader yang diminta sharing di LC seminar, Director Seminar, atau sekedar OOM (oriflame opportunity meeting ) di kota-kota tertentu.

Sampai suatu ketika mentor saya, Andreas Backman Micka (Leadership Development Manager) mengirimkan email yang sepenggal isinya: “…… we will be having a session during the LC (Leaders Club) Seminar about Leadership. With this in mind, I would like to enquire as to whether or not you would be willing to participate?” dan beliaupun menawarkan beberapa topic yang bisa kita pilih. Tentu saja tanpa banyak pikir saya balas “YES”. Dan saya sudah menduga pasti beliau meminta saya berbicara tentang Time Management yang merupakan salah satu dari topic yang ditawarkan.

Waktu itu saya gak tau deh bikin slidenya gimana, mau ngomong apa… yang penting YES dulu aja :D ini kesempatan saya untuk tampil dan tentunya menumbuhkan percaya diri saya akan public speaking, katanya kan leader masa sih ditantang gitu aja ciut :P dan mulailah meeting demi meeting saya hadiri dengan 3 leader lainnya yang juga mengisi sesi ini.

Persiapan mendekati acara ini bener-bener bikin saya sakit perut. Slide berkali-kali saya revisi karena gak PD, latian ngomong gak ketemu nyambungnya yang enak. Sampe-sampe Andreas komen “you like an old school teacher!!” karena kakunya saya bawain presentasi di latian yang pertama. Yah gimana gak senewen, di LC seminar itu ada 600 orang leader termasuk management oriflame dan petinggi-petingginya, juga top 15 leader di Indonesia, dan ini baru pertama kalinya saya ngisi acara besarnya oriflame… duuuh rasanya malu deh kalo seorang Sapphire Director keliatan bodoh diatas panggung :P

2 hari sebelumnya maksa diri latian sampe jam 3 pagi sampe suara mau habis dan terserah batuk saking pengennya memberikan yang terbaik. Dan Alhamulillah pas gladi resik lancaaaaaar banget gak pake mikir, gak pake blank sampe saya sendiri surprise loh, hehehhe…soalnya jujur hari terakhir latian sama 3 leader lainnya saya yang amit-amit jeleknya… baru tau deh ternyata I am not a rehearsal person…

Hari H tiba, dengan kondisi batuk dan terus-terusan makan permen obat fisherman friend, di balik panggung bolak balik gak jelas, sugesti mau pipis terus…. tangan dingin…wew … mana tampil paling akhir….cuma bisa berdoa sama Allah untuk diangkat semua beban ini .Dan JREEEENG…begitu naik panggung, walopun diawal saya sempet grogi selanjutnya bisa ngomong dengan mantap! Andreas bilang GREAT, feedback dari audience GOOD, downline-downline juga TERINSPIRASI. Proud of myself banget that day :D

Seminar di Ballroom Hotel Kempinski – Jakarta

Nah yang penting abis itu kita evaluasi, apa yang kurang untuk perbaikan di yang akan datang. Dari rekaman videonya ternyata saya: terlalu banyak mondar mandir, kurang senyum dan kepala terlalu mendongak ke atas :D. Noted!

Nah itu baru tingkat nasional dan seminar skala paling kecil di oriflame, bukan hal yang mustahil jika saya sudah menjadi leader yang besar di oriflame akan di minta untuk berbicara di tingkat oriflame international seperti senior-senior saya yang lebih dulu diundang. Bismillah saya mau banget!!

Banyak diantara kita yang membatasi kemampuan diri kita sendiri karena kita menciptakan dinding-dinding pembatas psikis yang tentu hal tersebut menghambat perkembangan kemampuan kita secara fisik. Banyak diantara kita yang merasa tidak PD (Percaya Diri) justru ketika diberi kebebasan untuk berfikir, bertindak, untuk menghasilkan sesuatu yang terbaik.


Saya tidak bisa menari, tetapi saya akan tetap menari
Hanya karena saya tidak bisa menari, bukan berarti saya tidak akan menari – Mario Teguh

Jujur gak pernah ngebayangin saya yang dulunya pemalu, pendiem, gak punya banyak temen….bisa seperti sekarang ini :) *mana temen2 SMP dan SMA ku pasti setuju deh sama statement diatas :)*

Jadiiiii kesimpulannya…… kalo teman-teman beralasan gak gabung di oriflame karena “saya gak pinter ngomong, gak bisa presentasi, demam panggung, gak gaul, malu ketemu orang baru, gak bakat….” dll, kurang lebih kita punya persamaan, karena itu dulunya saya. Bedanya sekarang saya udah mulai PD dan berani karena mau menantang diri mencoba hal baru dan mendapatkan pengembangan diri yang diberikan oleh oriflame secara GRATIS! jadi bukan dari lahir saya bisa kayak gini loh ya…. sama aja deh orang yang bisa nyetir mobil juga belajar dulu kok, pernah nabrak, gak bisa parkir, tapi karena dilatih tiap hari turun langsung ke jalanan sekarang jadi mahir kan?

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
Follow @RosaPuspasari
rpuspasari@gmail.com
0811870332

My Achievement: 1 tahun 4 title

Perusahaan tempat saya bekerja saat ini sangat nyaman, kantor sophisticated, gaji cukup besar, lingkungan condusive, teman-teman yang menyenangkan dan lokasi lumayan dekat dari rumah. Atasan saya sangat baik dan perhatian, full appreciation, beliau memberikan saya banyak sekali pengalaman baru dan beliau orang yang sangat peduli dengan staff development termasuk development saya dalam bekerja. Dengan benefit yang saya dapatkan, bisa dibilang saya berada pada COMFORT ZONE dan cukup beruntung dibanding teman-teman terdekat seangkatan saya yang bekerja di perusahaan lain. Orang yang dalam kondisi comfort zone tidak akan susah-susah muter otak untuk melakukan PERUBAHAN HIDUP karena merasa sudah NYAMAN. Namun efek dari comfort zone kita jadi gak berkembang, gak maju, gitu-gitu aja, tau-tau kelindes dengan kemajuan zaman. Gak ada salahnya jadi KARYAWAN, tapi kalau bisa dapat lebih baik dengan sampingan sebagai ENTREPRENEUR kenapa tidak?

1 tahun 4 bulan yang lalu saya-pun membuat keputusan untuk keluar dari comfort zone saya dan menjadi BOS buat diri saya sendiri dengan bergabung dengan Multi Level Marketing bernama ORIFLAME. Saya menyadari bahwa aktifitas harian saya hanya begitu-begitu saja dan tidak ada kualitas diri menjadi lebih baik. Saya merasa harusBANGUN dari keadaan ini, saya harus membuat GOAL baru, TUJUAN baru, CITA-CITA baru yang lebih tinggi dan merealisasikan impian-impian saya yang rasanya tidak mungkin saya wujudkan jika saya hanya bekerja sebagai karyawan. 11 tahun saya bekerja kantoran belum merasakan perubahan yang sangat signifikan…dan saya tidak ingin memperpanjang usia title saya sebagai ‘karyawan’ lebih lama lagi.

Multi Level Marketing (MLM) belakangan ini memang banyak dijadikan sebagai salah satu alternatif dalam mencari penghasilan tambahan bahkan menjadi pekerjaan utama. Menawarkan benefit yang bervariasi mulai dari bonus tak terhingga, uang tunai, perjalanan keluar negeri, mobil, kebebasan waktu, pengembangan diri dan bahkan dapat diwariskan. Begitu banyaknya MLM di indonesia kenapa saya memilih oriflame? menurut saya hanya oriflame lah bisnis MLM yang masuk akal; 25 tahun di Indonesia, besar, bonafid, terpercaya, sistemnya mudah diduplikasi dan produknya repeat order dipakai setiap hari oleh laki-perempuan, tua-muda, tidak memandang status sosial serta harganya terjangkau. Joining fee nya pun sangat murah sekali hanya Rp 39.900. Jujur saja, kalau harus berbisnis konvensional dengan modal besar saya tidak memiliki dana yang cukup.

MLM hanya mengejar materi? Anda salah besar. Memang materi/uang adalah hasil yang jelas terlihat dari system yang dijalankan tapi ternyata saya menemukan begitu banyak hal positif lainnya yang diberikan oleh bisnis ini. Anda yang mengenal saya dulu pasti tau seperti apa saya: pemalu, pendiam, gak pinter ngomong, minder, suka mengeluh, tidak percaya diri, pesimis…. Hampir semuanya tidak ada lagi dalam diri saya saat ini sejak saya bergabung di oriflame yang memberikan pengembangan kepribadian secara gratis! Anda tidak akan lagi melihat status2 FB saya yang galau, mengeluh, mencaci maki, status gak penting.

Gaul di social media? Coba dengar ini, seorang Pakar internet marketer: Jeff Bullas berkata:

Bila Anda tidak aktif didalam Social Media, karena anda pikir itu hanya sebagai ajang hype (bersenang-senang) maka sesungguhkan anda sedang membinasakan bisnis anda sendiri.

Jadi Manfaatkan! Saya tidak peduli dengan omongan orang karena tidak ada seorang pun yang boleh menghalangi keinginan saya untuk maju…

Sejak join oriflame saya jadi tau betapa pentingnya memiliki impian. Dari hanya sekedar mencari uang tambahan, kini motivasi saya menjalankan oriflame adalah: “Saya punya impian untuk jadi orang sukses. Saya akan berusaha keras mencapainya, untuk membawa saya dan keluarga saya ke tingkat yang lebih baik”.

Saya tau banyak orang yang menertawakan saya, menganggap saya norak, gak tau diri, Saya tau tidak semua orang menyukai saya menjalankan bisnis ini, teman-teman yang mungkin mencibir, berbicara di belakang, menilai saya terlalu ambisius, berlebihan dan so on, semua orang berhak untuk memberikan opininya, sayangnya mereka hanya bisa menilai dari luar, mereka tidak pernah tau pengorbanan dan kerja keras yang saya lakukan.

Saya jadi tau apa arti sebenarnya dari: bekerja keras membanting tulang, ternyata bukan bekerja kantoran dibelakang meja menunggu perintah atasan dan menerima gaji PASTI setiap bulannya yang pastinya SEGITU-GITU saja tapi saya harus bergerak. Setiap hari saya memikirkan langkah saya untuk bisa memberikan bukti kepada orang-orang….Saya memulainya dari nol, tanpa memiliki bakat apa2, tanpa ilmu marketing sedikitpun, tanpa skill khusus karena semua hanya berawal dari NIAT, KEMAUAN dan ACTION. Dimana ada kemauan disitu pasti ada jalan…

Saya yang menjalankannya sambil bekerja kantoran hanya memiliki waktu terbatas, hanya bisa melakukannya sepulang kantor dan weekend. Tiada hentinya saya prospek disana dan disini, tanpa hitungan waktu dan jarak, bertemu dengan orang-orang baru, weekend datang ke training menyerap ilmu dan menyebarkannya kembali, mengajarkan downline dari nol, sampai akhirnya saya bisa melakukan presentasi dihadapan ratusan orang, memberikan training ke puluhan downline, hal yang tidak pernah saya lakukan sebelumnya.

Lead meeting and train my network, hal yang baru bagi saya

Memberikan training di depan 600 orang pada Leaders Club Seminar 12-13 November 2011, Kempinski Hotel

Saya harus rela meninggalkan ‘me time’ berleha-leha sepulang kantor menonton gossip dan sinetron dan menggantikannya dengan merekrut, pulang lebih malam, tidur lebih malam karena masih harus melakukannya dengan online dirumah. Banyak yang bertanya “apakah saya tetap memiliki waktu dengan anak?”. Tidak masalah, suami saya mendukung, anak saya mungkin cukup banyak ditinggal tapi tetap mendapat perhatian penuh dan Alhamdulillah menjadi sangat mandiri sekali. Semua ini justru saya lakukan untuknya, nantinya dia bebas meminta waktu saya kapan saja karena tujuan saya justru pensiun diri dari dunia kantoran, bisa mengantar jemputnya sekolah setiap hari namun tetap memiliki penghasilan bulanan. Untuk itu, ada harga yang harus saya bayar dan saya berani membayarnya dengan bersusah-susah dahulu dan menerima banyak tantangan, maju terus pantang mundur. Alhamdulilah saya jadi tau siapa teman dan siapa lawan disini.

Dari bisnis oriflame, temanku bertambah banyak dan didukung oleh club dengan fasilitas online – offline: SimpleBiznet

Untuk mendapatkan apa yang belum anda miliki, anda harus marus mau melakukan hal yang belum pernah anda lakukan.

Selama saya menjalankan bisnis ini, berbagai macam rupa sifat dan sikap manusia saya hadapi. Berbagai macam penolakan dengan berbagai macam alasan saya terima. Bahkan mereka yang sudah bergabung pun ada yang negatif, positif yang semangat ingin maju, yang menghilang, yang banyak alasan datang ke training, yang bilang gak ada waktu, yang berhenti di tengah jalan, yang moody, yang cepet down, yang banyak omongnya tapi sedikit action, yang mengeluh pelayanan oriflame, yang protes stock kosong. Saya dituntut menjadi orang yang sangat-sangat sabar, sungguh pelajaran berharga yang saya dapatkan dan yang pastinya saya terus dan terus diuji untuk menjadi seoarang leader sejati.

Anda yang tidak bergabung, menilai saya tidak menjadi ibu yang seutuhnya, menilai uang tidak dapat membeli kebahagiaan, tapi coba anda pikirkan ini…. Apakah anda tidak berbahagia ketika anda bisa menyekolahkan anak anda di sekolah yang bagus, bisa mengajaknya jalan-jalan ke tempat-tempat yang dia inginkan, bisa membelikannya pakaian yang cantik2, bisa membelikan mainan yang dia minta yang … heyyyy…semuanya harus dibayar dengan uang loh. Lalu apa kabar dengan perhatian dan waktu? Sebagai orang tua pasti anda tau tidak ada orang tua manapun yang tidak menyanyangi anaknya dengan sepenuh hati. Hubungan saya dengan suami dan anak saya tentunya yang tau hanya saya dengan mereka. Ibadah saya dengan allah tentunya yang tau hanya saya dan allah.

Lalu anda yang berkata, materi tidak akan dibawa mati… justru saya lakukan ini karena saya memikirkan akhirat. Bisa bersedekah jauuuuuh lebih banyak dari yang tidak pernah saya lakukan sebelumnya, bisa memberikan mama saya uang dalam jumlah yang besar yang tidak terbayang bisa saya berikan kalau saya hanya mengandalkan gaji kantor dan suami. Saya selalu ingat apa kata Ippho Santosa (pakar otak kanan dengan buku best sellernya “7 keajaiban rezeki”) yaitu: Bahagiakanlah orang tua anda dengan uang, karena perhatian saja tidak cukup. Ingin membantu orang tua naik haji, butuh uang, ingin memberikannya rumah yang nyaman, butuh uang. Dan saya selalu ingat apa kata guru ngaji saya “apapun yang kita lakukan, lakukanlah dengan mengharapkan ridho dari allah”.

Tidak hanya itu, di oriflame ternyata saya bisa membantu mewujudkan impian orang lain, ada yang sudah berhenti kerja karena bonus oriflamenya sudah melampaui gaji kantorannya dan sekarang memiliki banyak waktu untuk keluarganya, ada yang terwujud impiannya untuk memiliki mobil baru, ada yang senang karena punya additional income untuk membantu suami membiayai pengeluaran RT, ada yang bisa membantu membiayai ayahnya yang sakit untuk membeli obat dan masih banyak lagi…

Impian anda terwujud tidak sendirian tapi bersama-sama dengan orang-orang yang anda ajak bergabung. Tidak ada istilah ongkang2 kaki dan ‘ngenak-ngenakin’ upline di oriflame, kami bukan MLM dengan atribut buruk yang ada di benak anda.

Have Fun During Seminar – Welcome Dinner with Theme

Ketika anda melakukan suatu pekerjaan dengan sepenuh hati maka anda bukan sedang bekerja keras tapi anda sedang bersenang-senang, itu lah yang saya lakukan di oriflame.

7 bulan sejak menjalankan oriflame, saya berhasil mencapai title Director (Feb 11) , title yang oleh kebanyakan consultant rata-rata dicapai dalam jangka waktu 1 tahun. Mendapatkan cash award saya yang pertama senilai 7 juta, diluar penghasilan bulanan yang saat itu antara 7-8 juta/bln. Di level ini saya memiliki beberapa manager dan senior manager dijaringan saya yang memiliki income antara 2-5 juta/bln. Banyak yang sudah resign dari kantornya ketika mencapai level ini namun saya masih terus lakukan sambil bekerja.

3 bulan kemudian saya berhasil naik peringkat langsung 2 title sekaligus yaitu Gold dan Senior Gold Director (Mei 11) , mendapatkan double cash award 14 juta dan 21 juta, diluar penghasilan bulanan antara 12-15 jt. Di level ini saya memiliki 3 orang director langsung yang saya bantu mendapatkan income antara 4-8 jt/bln dan saya menjalani kualifikasi untuk mengikuti gold conference ke Stockholm, Sweden. Dan saya masih sanggup menjalankannya sambil bekerja kantoran.

5 bulan setelahnya saya kembali naik peringkat, yang baru saja saya raih yaitu Sapphire Director (Oct 11) , mendapatkan cash award sebesar 28 juta, diluar penghasilan bulanan antara 17 – 20 juta dan telah confirm mengikuti gold conference di Stockholm, Sweden 5 hari 4 malam di bulan agustus 2012 nanti dengan 2 tiket sehingga saya bisa mengajak suami :). Di level ini saya memiliki 4 orang director langsung dengan income antara 5-11 juta. Saya juga memiliki beberapa director tidak langsung, beberapa senior manager, belasan manager dan puluhan consultan mulai dari income puluhan ribu sampai jutaan.

Total Cash Award yang sudah diterima Rp. 70.000.000 dalam 1 tahun

Bonus Bulanan yang meningkat terus

Oriflame membuat saya memiliki goal dan target didalam hidup ini, target jangka pendek saya adalah segera pensiun dini dan menjadi Diamond Director, title yang diimpikan oleh semua consultant di oriflame. They call it “diamond heaven”. I will soon reach that, I am sure!

Saya hanya bekerja dan bekerja sebaik mungkin di bisnis ini dan tidak menyangka oriflame selalu menghargainya. Tidak pernah terbayangkan sebelumnya saya termasuk 30 fastest growing leaders in Asia untuk mengikuti Asia Growth Summit di bangkok bulan Feb 12 nanti dan Alhamdulillah saat ini saya berada pada peringkat 11 as per September 2011 dan masih bisa naik atau turun sampai berakhirnya periode kualifikasi berakhir di bulan tanggal 30 Des nanti.

Saya masih bekerja kantoran di level ini, satu hal yang tidak lazim memang :) saya bisa saja pensiun dini dari 6 bulan yang lalu jika saya mau. Namun saya ingin membuktikan bahwa sebagai seorang istri, seorang ibu, sekretaris dan juga leader di oriflame bukan hal yang mustahil untuk menjalankan sekaligus pastinya harus pintar membagi waktu.Bagi anda yang masih sering beralasan ‘sibuk’, pastikan sibuknya anda memberikan perubahan hidup yang berarti dalam hidup anda.

Coba lihat disekitar anda, keluarga anda, teman anda, saudara anda, apakah hidup mereka sudah lebih baik? Jika belum tugas andalah untuk membantu mereka. Saya bertiga bersaudara menjalani bisnis ini dengan serius dan kami dulu hanyalah anak yang biasa-biasa saja, Alhamdulillah saat ini kami bertiga bisa membanggakan dan menyenangkan ibu kami yang membesarkan kami seorang diri sejak 21 tahun yang lalu, dengan prestasi-prestasi yang kami ukir bersama oriflame. Bukan lagi materi yang saya cari di bisnis ini, tapi kepuasan dan kebahagiaan ketika melihat orang-orang yang saya ajak bergabung mulai tercapai impiannya, saya merasakan kebanggaan tersendiri ketika berada diatas panggung mencapai level demi level dalam success plan oriflame. Always remember, YOU ARE A CREATOR OF YOUR OWN DESTINY!

Kesuksesan bukanlah sebuah keberuntungan, tapi karena memang kita yang menginginkannya!
Jadi apakah anda ingin merubah hidup anda dan bergabung bersama saya?

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
Follow @RosaPuspasari
rpuspasari@gmail.com
0811870332