Visiting India – Part 3 (Amazing Taj Mahal)

Masih di hari kamis, 20 April 2012, setelah seminar selesai jam 12, ternyata makan siang baru siap jam 14:00, jadi kami menikmati coffee break dulu. Coffee break disini sederhana banget cuma biskuit-biskuit sajah :D. Dan disini emang makan siangnya ya siang banget :)) walhasil kami berdua udah males nunggu jadilah balik ke kamar dan leyeh-leyeh dan nyewa wi-fi :))

Karena Gala Night baru akan dimulai jam 20:00, masih ada cukup banyak waktu menyempatkan melihat Taj Mahal, yaitu monumen yang mendapatkan gelar sebagai salah satu 7 keajaiban dunia oleh UNESCO di tahun 1983. Beneran deh ini yang saya tunggu-tunggu dari sejak nyampe. Gak pernah lah saya bayangin bisa ke India ini apalagi liat Taj Mahal di depan mata kepala sendiri… Alhamdulillah oriflame bisa membuatnya menjadi nyata: GRATIS! bisa dapat kesempatan mengunjungi negara lain yang gak selalu harus wah seperti eropa, tapi negara yang sedang berkembang yang punya keunikan tersendiri. Dan pas banget dapet ke daerah yang tepat dimana Taj Mahal berada. Saya sempet browsing Agra emang gak ketemu hal lain yang menarik, katanya sih kalo gak ada Taj Mahal orang juga gak bakalan mau ke Agra :))

Tadinya ada salah satu leader bernama Jayanti yang akan mengantar kami jalan-jalan tapi ternyata beliau gak enak badan, jadilah kita pergi berduaan aja dan udah minta supir yang stand by untuk kami menjemput jam 4 sore ke hotel. Kenapa kok jam 4 sore? soalnya kalo siang katanya panassss banget. Taj mahal gak jauh jaraknya dari hotel tempat kami menginap. Supir kami namanya Bittu, gak terlalu fasih berbahasa inggris, jadi sulit untuk ditanya-tanya… ternyata pas dijalan dia bilang bilang “i’ve arranged a guide from company”. Gak tau ya company mana, yang pasti sih bukan oriflame, mungkin tempat Bittu kerja tapi bisa jadi ya cuma lepasan aja yang kerja sama dengan dia. Karena sepertinya kami emang butuh jadi kami bilang OK aja, dan dijemputlah si guide di tengah jalan… Namanya Wini… ini bukan nama aslinya sih nama aslinya ya nama India, katanya sih ini nama gaulnya :)) Wini walopun gak rapi-rapi amat penampilannya tapi ramah, sopan dan fasih berbahasa inggris.

Nyampe di lokasi, saya ngebayangin tempat yang bersih dan teratur, tapi ternyata tidak begitu adanya :)) Di depan banyak pedagang asongan… nah masalahnya ini dari turun mobil sampai ke gerbang Taj Mahal jalan kaki dulu sekitar 5 menitan, dan dalam perjalanan itu hati-hati deh kotoran kuda ada di mana-mana, secara disana itu banyak transportasi kuda juga loh :d, baunya gak nahaaan… di jalan wini bilang ratenya INR 475 / person, katanya sih kalo ternyata memuaskan silahkan aja kalo  mau kasi lebih, hahaha dimana-mana sama aja ya… not bad lah ya berati sekitar 85 ribuan, cukup murah.

Untuk masuk ke Taj Mahal ini ada 2 rate, INR 200 kalo cuma mau liat dari luar dan INR 750 (dapet air mineral dan pelindung kaki, karena nanti harus lepas sepatu) kalo mau masuk kedalem, sementara tuh ya kalo lokal cuma INR 200 loh, jaoooh amat ya bedanya sama turis. Kami ambil yang mahal karena emang mau liat sampe kedalam-dalem. Nah disini antrian tiket cowok dan cewek di pisah loh…. masuknya pun juga linenya dipisah antara cowok dan cewek… kudu diperiksa juga itu tas-tas dan body kita….

Kesan jelek yang saya dapatkan disaat masuk ke area Taj mahal tadi langsung hilang ketika melihat ini. Taraaaaaaaaaaaa…. indah sekali ya dan bersiiiih… ini baru gerbang masuknya lohh….

Foto diatas ini ini diambil pake kamera saya loooh bukan dari google, hehehe…

Sebelum masuk kedalam, kami berdiri beberapa menit untuk menyaksikan pemandangan di pintu gerbang ini sementara Wini menjelaskan sejarah berdirinya Taj Mahal. Mendekati pintu masuk, saya makin terkesima melihat ini, taraaaaa…. ini wini yang ambil fotonya, keren yah… dan kamipun makin gak sabar masuk kedalam…

Taj Mahal ini bukan masjid ya sodara-sodara tapi ini musoleum yang dibangun atas keinginan kaisar Mughal Sjah Jahan untuk istri Persianya, Mumtaz Mahal sebagai lambang cinta karena meninggal saat melahirkan anak ke 14 mereka. Pembangunannya menghabiskan waktu 22 tahun (1630-1653) dengan mempekerjakan hingga 20.000 orang.


Terharuuuu…saya gak pernah nyangka bisa ada disini melihat di depan mata kepala sendiri, dan moto pake kamera sendiri…megah, mewah, berkelas, can’t say nothing except: AMAZING!

Latar belakang Taj Mahal adalah langit, sehingga Taj Mahal terlihat begitu gemerlap dengan warna. Komposisi bentuk dan garisnya pun simetris sempurna. Taj Mahal benar-benar simbol cinta. Bangunan setinggi hampir 60 meter ini dibuat dengan basis batu marmer dan beberapa bagiannya diberi ukiran, hiasan, dan lapisan emas, perak, dan berlian. Dan warna marmernya ini akan berubah sesuai dengan cahaya matahari: siang, sore  dan malam. Keren banget!

pokoknya manfaatin foto-foto sebanyak-banyaknya, kapan lagi kan kesini, hehe…

Nah ini namanya Lady Diana’s chair, karena ketika alhamarhumah Lady Di berkunjung dia minta untuk foto disitu sendirian, akhirnya ngetoplah bangku ini :D sampe ngantri-ngantri moto di bangku ini loh, pada gak sabaran :))

Pintu gerbang tampak dari dalam, tamannya bersih dan rapi

Gak sabar pengen masuk ke dalam musoleom ini, nah karena ini termasuk tempat yang suci maka kami harus memakai alas kaki, jadinya sendal di disarungin dengan kain ini.

Begitu naik keatas, bangunan semakin terlihat megah, kokoh dan marmernya emang terlihat mahal sekali. Ada tulisan kaligrafi di beberapa dindingnya karena Taj Mahal merupakan peninggalan arsitektur Islam oleh arsitek muslim bernama Ustad Ahmad Lahauri.

Didalam bangunan ini ada makam Mumtaz Mahal dan Sjah Jahan, didalam tidak diperbolehkan mengambil foto, untuk masuknya agak sesak dan gak lama cuma liat makamnya abis itu ya keluar lagi dan dibelakang bisa liat pemandangan di luar ke arah sungai Yamuna.

Komplek Taj mahal ini terdiri dari 4 bangunan, ada mesjidnya juga jadi setiap hari jumat ditutup untuk memberikan kesempatan umat muslim beribadah, disisi lainnya ada semacam rumah peristirahatan. Dan komplek ini dibangun sungguh sangat simetris jadi kalo kita berada di sisi manapun terlihat lurus.

Foto diatas ini kami ambilnya dari kejauhan, jadi ada bangku dibawah pohon untuk melihat Taj mahal dari sudut yang berbeda, enak banget dipandang…

Sudut lain dari bangunan Taj Mahal

Bersama Wini – tour guide kami, knowledgenya soal Taj Mahal dan juga sudut-sudut mana yang bagus untuk di foto OK punya, jadilah kami bayar dia INR 1000 karena puas sama pelayanannya :D

Selesai berkeliling, Wini merekomendasikan tempat membuat marmer ukiran yang dipakai oleh Taj Mahal ini… tadinya sih saya gak terlalu tertarik karena saya bukan tipe orang yang suka handycraft marmer tapi gak ada salahnya lah ya untuk diketahui. Tempatnya gak jauh, namanya Zainub Export dimiliki oleh Abdul Wahid Khan yang ternyata masih turunan keluarga yang membangun Taj Mahal. Setelah berkenalan kami dipersilahkan duduk dan Zainub menjelaskan bagaimana ukiran tersebut dibuat diatas batu marmer. Ketika beliau tanya kami dari mana, beliau bilang belum lama ini TV  One berkunjung ketempatnya untuk meliput.

Nih liat bunga ini dibuat dari batu yang warnanya berbeda-beda kemudian direkatkan menjadi satu, ada batu permata, termasuknya berlian, jed, kristal, topaz dan nilam jadi bayangin tuh ya di monumen Taj mahal itu buanyaaak banget motif bunga-bunga seperti ini, fiuuuuuh pantesan bikinnya puluhan tahun. Ketika saya tanya nempelin jadi satunya pake apa? Zainub bilang itu rahasia keluarganya… hehehe jadi gak boleh dikasi tau…

Zainub pun memberikan kesempatan kepada kami untuk mencoba mengukir/mengeruk marmernya  dengan alat khusus, supaya nanti diatasnya bisa ditempelin motif-motif warna dan design. Dan ya ampuuuuun kerasss banget ya itu marmer, jadi saya gak kebayang deh tuh pegawainya tangannya kapalan gak? heheheh…

Lalu Zainub mengajak kami kedalam melihat galerinya, dan kami cukup tercengang karena emang bagus-bagus banget, dan dia nih mengekspor ke beberapa negara termasuk Amerika loh, bikin kamar mandi, dinding, lantai marmer, meja juga pajangan dengan macem-macem model. Udah keliling dunia juga tuh dia lewat bisnisnya ini, karena dia sendiri juga yang harus pasang. Dia jualannya juga lewat FB kok, manfaatin social media, ada Fan pagenya. Tuh ya semua orang hari gini bisnis mah udah lewat social media jadi sok donlen-donlen ayo jangan lagi FB nya dipake buat galau-galauan…buat orifleman aja, dijamin dapet duit ;)

Kalo saya pribadi sih gak akan memajang model beginian dirumah ya, hehehe maklum saya ini gayanya minimalis modern, tapi beda sama si Ilna nih, dia langsung tanpa banyak mikir beli marmer table bergambar Taj Mahal pink seharga 2 jutaan, langsung di packing dan bisa ditenteng di pesawat apalagi tuh marmer pas di demoin pake lampu bisa berubah-rubah warnanya seperti juga kalo ngeliat Taj Mahal aslinya di waktu subuh, pagi, siang, sore dan malam warnanya akan menyesuaikan. Kereeen…

Nah kalo yang ini saya suka nih miniatur Taj Mahal, biasanya setiap kali ada yang berkunjung ke negara lain saya pasti selalu minta oleh-oleh miniatur khas negaranya, jadi dirumah udah lumayan lah koleksinya. Kami beli 6, buat sendiri, buat mama dan mertua masing-masing. Bayarnya pake credit card gak tau nih ntar tagihannya berapa :)) Eeeh karena beli banyak sama Zainub dikasi gratisan tempelan kulkas dan tempat cincin dari marmer. Yang kalo dibanting gimanapun gak akan pecah, udah dites di depan mata :)))

Iiih saya gak nyesel loh ketempat ini, pengalaman baru jadi tau sejarahnyanya karena Zainub cerita macem-macem, semua karyawannya katanya keluarganya dan dialah otak design semua kerajinan ini. Dia belum menikah dan satu-satunya laki-laki dikeluarga dari berapa belasan sodara gitu, saya lupa. Orang muslim, ramah banget, diservis dengan baik sekali sampe Ilna minta foto bareng :))

Karena udah jam 18:30 sudah waktunya kami beranjak pulang ke hotel mau siap-siap buat Gala Night… Kami sempet mampir ke 1 toko penjual saree, tapi aseli mahal-mahal ternyata saree ya, udah males juga buat nawar, jadi ya karena waktu udah mepet shopping-shopping diputuskan di hari terakhir pas mau pulang aja lah di Delhi…karena kalo ngeliat Agra, jujur saya sih gak berani jalan sendirian disana… hampir jarang liat orang asing kecuali waktu di Taj Mahal… trus juga emang gak ada tempat menarik yang mau diliat. Tapi overall orang India itu ramah-ramah loh, jujur saya dulu mah gak suka sama Indian, abis tampangnya galak hehehe… ternyata mereka sangat nice.

Nah mau nyambung cerita soal Gala Night mendingan di postingan terpisah aja ya supaya gak kepanjangan dan gak bosen bacanya… nantikan saja :D

Kesimpulannya, gabung dan seriusin deh bisnis oriflame, siapa yang sangka bisa melihat sejarah secara langsung yang biasanya cuma bisa baca di buku/internet hanya dengan modal awal Rp. 39.900  apapun bisa jadi kenyataan. Jangan berpikir panjang buruan gabung :)

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
Follow @RosaPuspasari
rpuspasari@gmail.com
http://bisniskeluarga.net/rosa
0811870332

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*