My Oriflame Home Office

Ketika saya resign dan memilih full time menjalankan oriflame, mentor saya Nima Khoei dari Oriflame Management berpesan “doesn’t mean that you are now working on your own kamu bisa santai-santai ya! You have to have an office somewhere, wake up early morning, dress up and go find an office, no difference ketika kamu masih kantoran. Dan bukan berarti kerja dirumah itu boleh pake celana pendek dan belum mandi”. :D

Wew…langsung dapet PR besar nih…biar kata udah resign, oriflame ini tetaplah pekerjaan (catet sodara-sodara, oriflame bukan iseng-iseng ya) jadi tetep ngantor judulnya, tapi gpp toh kan enaknya jalanin oriflamejam kerjanya kita sendiri yang nentuin.

“jadi kamu mau kerja dimana nanti?” tanyanya

Bingung… dan saya sempet keceplosan bilang “oh iya emang saya sama Ilna (kakak saya) rencananya mau bikin office di lantai 2 rumah nyokap”. Yang padahal waktu itu baru wacana doank sih belum ada pembicaraan lanjutan malah akhirnya gak pernah dibahas lagi.

Ternyata setelah itu setiap pertemuan dengan Nima, dia selalu inget dan nagih terus soal office ini, gak nyangka ternyata dia menganggap hal ini dengan sangat serius, “gimana udah mulai renovating your mom’s house, officenya udah jadi?” dan saya selalu menjawab “belum” :D saya Cuma bilang kalo saat ini saya masih bisa kerja dimana aja, biasanya saya keluar rumah, ngendon di Buku Kafe, sebuah kafe yang homey banget gak terlalu jauh dari rumah yang bisa saya pake untuk bekerja, kadang saya juga suka booking ruangan di oriflame sudirman dan kerja disana.

Tapi abis itu rasanya kok kayak di kejar-kejar kalo saya harus merealisasikan ‘office’ ini, apalagi ditambah setelah training Road to diamond dengan Andreas Backman Micka (mentor saya sebelumnya), dia ngajakin ngobrol 4 mata ketika saya curhat soal 1 ‘kaki’ saya yang stagnan :( kaki penentu si title baru ini.

Lalu janjianlah kami di coffee bean pacific place, pertanyaan pertama yang saya terima “Setelah resign kamu makin rajin apa tambah malas?”. Hihihihi… errrr… sempet sih agak males-malesan *ngaku aja deh*. Bekerja dirumah itu gak mudah loh… buat saya masih lebih efektif ketika saya jalankan oriflame sambil bekerja kantoran, mungkin karena tidak terganggu dengan anak dan waktu selama ngantor itu bener-bener milik saya dan ada boss yang supervise. Kalo dirumah, capek dikit bisa langsung tidur :D

Setelah bahas ini itu, Andreas minta saya untuk: “list the three things that you need most”. Saya sempet mikir, apa ya? Dan Cuma bilang “I need support”. Eh ternyata di urutan no 1 dia bilang “NO, yang pertama YOU NEED AN OFFICE” :D (ternyata sama ya komennya sama mentor yang satu lagi), urutan kedua SUPPORT dan urutan ketiga…taraaa… YOU NEED A BOSS katanya, ahhaha…yaya emang saya masih kebawa-bawa terus lingkungan kerja, secara 12 tahun jadi karyawan gitu loh… jujur saya bilang sama Andreas, saya tuh harus kerja kayak dikantor, pake desktop (bukan laptop), internet super cepat, printer, scanner, fax lengkap, jadi ketika saya resign dan semua itu hilang, saya sempet merasa tidak produktif.

Dan mulailah tuh ya ‘pemaksaan’ dimulai. Diinterogasi dulu “dirumah ada ruangan kosong? bisa dipake? Tertutup? Anak udah harus tidur sendiri apa masih bisa gabung? Kapan kira-kira anak mau tidur sendiri, ada rencana beli rumah lagi atau renovasi? Bla…bla…bla…

Dirumah ada 1 ruangan kosong yang sebenernya akan jadi kamarnya alma, udah mulai kepikiran buat ngedekor dan beli tempat tidur buat alma, target saya umur 5 tahun alma udah harus tidur sendiri, dan gak ada ruangan lain yang bisa dipake untuk office kecuali mengorbankan calon kamar alma… gak masalah sih tinggal kasi pengertian ke alma, tapi saya cuma worry kalo bikin office dirumah saya takut jadi permissive ketika alma merengek minta ditemenin…

“ruangannya ada kuncinya kan?”
“iya ada”
“ya udah kalo gitu dikunci aja kalo kerja”
“trus kalo anakku gedor2 gimana, aku takut gak bisa tegas?
“anakmu kalo dikasi tau mamanya lagi kerja, mau ngerti gak”
“iya dia bisa dikasi tau sih…”
“ya udah trus so what, gak ada masalah kan?”
“gak sih… tapi aku lagi mikir aja itu maenan anakku banyak banget, mau ditarok dimana lagi ya soalnya udah gak punya storage”
“maenan anak kamu tarok aja di apartemenku deh, aku gak keberatan kok, masih banyak banget tempat, seriously rosa you keep making excuse”

Hiiksss…. saya ketawa antara malu dan terharu ya…begitu perhatiannya seorang management oriflame kepadaku… demi supaya saya ini bisa maju, bisa naek level, bisa kerja lebih efektif, ya udah deh sekali-kali nurut sama upline (hihi emang nurut terus kok). Mungkin harus begini adanya…gak pernah bayangin padahal bakal punya home office. Yay!

Tiba-tiba dia ambil buku saya dan nulis: “Rosa’s diamond office checklist’, kira-kira apa aja yang saya butuhkan: meja, kursi, lemari, desk lamp, scanner (kalo perlu), printer (Alhamdulillah udah punya), stationary dll, dan saya pun disuruh tulis kira-kira berapa harganya. Jujur saya gak tau deh harga barang-barang ini jadi ngasal narok angka aja. Setelah di total… Jreeeng 13 juta! Tapi itu karena Andreas masukkin harga leptop 8 juta, sementara saya pikir kayaknya belum perlu beli leptop baru, upgrade aja dulu ya lama.

“Do you have the money now atau harus kumpulin dulu?”
“ada kok uangnya”
“kapan mau mulai beli furniturenya? kalo perlu aku temenin”

Hiyaaaa bener-bener udah ga bisa berkutik ini mah :D dan sayapun diminta untuk merealisasikannya end of april, tanpa tawar menawar :D

“I need picture ya sebagai bukti, kalo perlu kita bikin office launcing, saya kerumahmu dan kita gunting pita” … hihihi…ampuuuun!

Sampe rumah diskusi sama suami, Alhamdulillah dapet support dan langsung minta ijin sama alma soal kamarnya, dia izinkan walopun sempet kecewa tapi pas ditanya “emang alma udah berani tidur sendiri kalo dibikinin kamar” dia jawab masih mau tidur sama ayah bundanya, ya sudahlah lega kalo gitu…

Hunting furniture pun dimulai… paling suka kalo udah mikirin interior karena saya punya passion di bidang ini, interior rumah saya semuanya hasil karya saya sendiri, gak pernah belajar formal sih, cuma otodidak lewat majalah dan pake feeling aja… karena saya maunya perfect dan detail jadi saya gak mau ini office asal jadi.

Pertengahan april saya harus berangkat ke India, maka eksekusi office ini sedikit terlambat, janjinya sama Andreas end of april udah harus kelar, tapi ternyata saya harus pesen lemari, ambalan, rak dll yang membutuhkan waktu lebih lama lagi…

Tanggal 4 Mei saya kirim gambar ke emailnya, just to show him that I am doing my homework, cuma foto sudut meja dan dinding yang sudah di wallpaper.

“very nice, when is the grand launching, boleh aku tweet gak?” katanya
Wakakaka jangaaaaan dulu… maklum perfeksionis harus semua rapi dulu :P

Alhamdulillah 2 hari yang lalu udah kelar nih office (lama karena saya maunya bener-bener sesuai keinginan), and I call this “The President’s office” not diamond ya :P selama masih sanggup, mau ngejar level president director kok di oriflame and the journey begin from here :)

Office ini hanya menempati ruangan seluas 2.8 X 2.8 meter
Saya pikir tadinya bakal sempit, eh ternyata gak juga loh… kadang alma suka maen juga diatas karpet itu, didalem lemari putih itupun banyak maenannya :)) dari pada gak tau mau tarok mana lagi, masa di apartemen Andreas *huss*

Back to back
Meja & kursi kerja by informa, wall rack diatas meja dan pernak perniknya by ace hardware. Lemari, ambalan gantung dan credenza by Banana Interior, Plaza Mebel Fatmawati

All about Oriflame ada disini, produk, katalog, flipchart :) paling sukaaaa banget sama sudut ini ;)

Sudut lain di dalam Office, lemari besi (kanan) by Informa sekalian tempat display foto dan piagam, semoga bisa dapetin lebih banyak lagi piagam dari oriflame biar sudut ini terisi penuh. Dan akhirnya punya tempat untuk pasang karikatur diri sendiri dan juga foto bareng mantan bos kenang-kenangan waktu farewell.
Sebenernya pengen ganti korden warna marun tapi belum sempet nyari :D

Hal yang paling saya suka dari bidang interior adalah pernak perniknya. Ini semua by Informa dan Ace hardware kok nothing special, cari praktisnya aja :)

Kenapa kok warnanya pink bukan ijo seperti warna oriflame? selain saya emang suka pink, sebenernya ini wujud rasa bersalah saya terhadap Alma karena pake calon kamarnya yang nantinya akan berwarna pink. Jadi kalo ternyata Alma udah harus menempati kamar ini, paling tidak, gak perlu ganti warna lagi. Eh tapi ntar kantor saya jadi pindah kemana? *nah loh*

Ternyata… walopun gak ganti leptop, total kerusakan dompet saya  gak jauh-jauh dari angka hitung-hitungan awal :(( ini karena saya nambah ini itu yang sebenernya gak penting – penting banget kecuali gaya-gayaan :)) maklum ya interior designer wanna be :P

Sebenernya masih banyak yang pengen di realisasiin di office ini…pengen bikin dream board buat nge list impian downline-downline, mau gantungin semua papan cash award :)) tapi kok kayaknya keramean banget ya :D

Harapan saya…bisa kerja lebih disiplin disini, bisa lebih rajin, lebih semangat dan tentunya biar saya bisa naik level tahun ini, apalagi udah langganan internet unlimited super cepat yang bulanannya 600 rebu, hoaaa…semua demi kemajuan saya dan jaringan. Amiiiiin… Go diamond, doain yaa :)

Tuh buat downline-downlineku kalo dikasi PR sama upline cuma dateng ke training dan rekrut aja gak susah kan? ini saya dikasi PR nya belasan juta looh sama upline saya… kalo bukan karena kerja keras di oriflame gak mungkin saya bisa bikin homeoffice seperti ini. Alhamdulillah….

Jadi mari kita kerja keras wujudkan impian ya!

PS: Special thanks to Nima Khoei & Andreas Backman Micka for pushing me to do this.

Rosa Puspasari
0811870332 
Independent Oriflame Director
Follow @RosaPuspasari
rpuspasari@gmail.com
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari
http://pundikedua.com/?id=rosapuspasari 

canadian pharmacy Lanoxin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*