Terima Kasih Upline-uplineku…

Yang namanya bisnis gak akan bisa jalan kalo gak punya mentor, bahkan bisnis kue sekalipun. Apalagi bisnis MLM yang kunci utamanya DUPLIKASI alias cuma FOTO KOPI apa aja yang dilakukan oleh orang-orang yang sudah duluan gabung and sukses… so itulah yang saya lakukan sampai hari ini.

Pada kesempatan ini, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada upline-upline dan mentor-mentor yang telah membimbing saya di bisnis ini sehingga saya yang tadinya bukan siapa-siapa bisa menjadi seseorang yang berguna bagi orang lain, menjadi inspirasi dan motivasi bagi orang lain dan yang terpenting adalah bisa membanggakan keluarga.

Pertama-tama saya ucapkan terima kasih kepada sponsor saya, alias upline saya langsung, kakak kandung saya: Ilnayuti sari. Kalo bukan karena Ilna yang menarik saya kembali ke bisnis ini, mungkin saya masih terlena dengan pekerjaan kantor yang saya cintai. Kalo bukan karena double cash awardnya yang menampar saya, mungkin saya masih “bobo”, membiarkan nomor consultant saya berlalu begitu saja.

Biar kata kakak sendiri, bukan berarti saya diistimewakan. Ditegor keras, dijutekin, di semprot, diomelin pernah kok saya rasakan, mungkin lebih parah dari ‘sisterline’ saya yang lain ya, hehehe… tapi karena tujuannya baik jadi ya saya telen aja buktinya jelas kok hasilnya, bisa duplikasi dapet double cash award juga. Yang penting nurut aja deh, gak usah mencla mencle…  cek-cok pasti ada kok, gak usah pas join oriflame, emang dari dulu juga di keluarga suka berantem, hehehe… tapi serunya di oriflame ini bisa makin dekat dan kompak karena yang dibahas tiap malem pasti soal goal masing-masing. Dan yang selalu bikin tenang setiap akhir bulan kalo curhat soal poin pasti jawaban ilna yang santai: “ah itu mah pasti tembus”, gak pernah ada kata pesimis dan biasanya kalimatnya selalu benar.

Yang kedua, nenek upline saya Mba Meuthia Rizki yang sangat menginspirasi. Biar kata saya gak pernah dibimbing langsung oleh beliau, tapi saya sadar salah satu yang membuat saya besar di bisnis ini adalah  BOSS Family, club yang beliau dirikan… saya bisa naik level karena fasilitas, motivasi dan wejangan-wejangan beliau. Pernah suatu hari saya request “pengen deh OTO/BPS sama mba Thia” eh beliau bilang “ocha kayaknya udah gak perlu deh BPS sama aku, ocha udah tau apa yang harus ocha lakukan untuk jaringan, udah keren deh pokoknya!”. Saya semakin percaya diri dan semakin yakin bahwa saya bisa mencapai level seperti beliau. Upline gak selalu harus selalu dekat dengan kita, selama menduplikasi cara bekerja dan cara berpikirnya pasti kita bisa kayak mereka. Terima kasih ya mba thia…

Yang ketiga, saya ucapkan terima kasih kepada Andreas Backman Micka (ABM). Sejak level Senior manager, saya sudah diserahkan oleh Ilna ke management oriflame. ABM (yang sekarang sudah tidak di oriflame lagi) saat itu menjabat sebagai Senior Area Manager Oriflame Sudirman, yang hanya ‘memegang’ leader tertentu saja. Bangga dan bersyukur banget bisa di bimbing langsung oleh beliau yang smart, sabar dan gaul (bahasa indonesianya lancar dan gaul abiss). Dengan beliau ini banyak sekali ilmu yang saya dapatkan, bukan hanya bertindak sebagai upline, tapi udah kayak temen: cela-celaan, ngambek-ngambekan mah tiap hari….hehehe, beliau  juga tempat menampung curhatan kalo lagi galau sama jaringan. Tiba-tiba aja suka ada SMS dari beliau “hello my downline, lagi ngapain?” atau “kemana aja bu?”….Kalo SMS an kadang gak selalu urusan bisnis, bisa berjam-jam dan gak tau juntrungannya kemana, bisa ke GR an sendiri deh sama gombalannya….hahaha, kalo gak segera sadar bahwa emang style beliau ya begitu sama semua orang…

Suatu hari jam 2 pagi, saya masih bangun tiba-tiba ada whatsup masuk dari beliau: “kok kaki kamu turun, what happen?” dan saya langsung bales dengan nangis sesunggukan. Saat itu beliau sudah tidak lagi menjadi mentor saya, tetapi saya senang karena beliau masih suka memonitor progress saya. Kemudian menutup chating malam itu beliau bilang “don’t worry dear, you will be a diamond soon, sekarang kamu bobo ya”.  Yah begitulah setiap kali komunikasi ya modelnya begitu, ihihihi… beliau selalu aja bikin hati lega dan riang gembira.  Saya tidak akan pernah melupakan jasa-jasa ABM terhadap jaringan saya, banyak kenangan lucu bersama beliau :) Dan ketika gala dinner director seminar di bali, beliau gak lupa SMS “jangan balik ke hotel dulu, aku mau foto pake 4 cash award kamu”.

Momen terakhir bersama-sama beliau adalah ketika kami ngopi bareng di pacific place, saya “dipaksa” untuk punya home office –> http://rosapuspasari.com/?paged=2. Semua persiapan ditulis detail oleh beliau satu persatu sampai saya tidak berkutik lagi. Bahkan beliau menawarkan untuk hunting furniture bareng :D dan akhirnya walaupun saya harus mengeluarkan belasan juta, terbukti dengan punya home office, kerja dirumah jauh lebih teratur. Satu hal yang saya gak pernah lupa sampai sekarang adalah pesan beliau untuk selalu tersenyum :D (katanya muka saya suka cemberut). Dan bangganya saya karena beliau selalu menceritakan saya di setiap trainingnya di jaringan manapun tentang prestasi saya yang sukses mengatur waktu sebagai karyawan dengan 6 bos, ibu rumah tangga dengan 1 anak dan bisa mencapai 4 title dalam 1 tahun di oriflame. Yang gak pernah lupa lagi juga, saya pernah BPS dengan beliau dari jam 7 sampai jam 11 malam di starbucks oakwood, rekor! :D

Yang terakhir, saya ucapkan terima kasih kepada Nima Khoei. Nima adalah pengganti ABM, yang sekarang juga sudah tidak lagi di oriflame Indonesia. Beliau di promosikan menjadi country manager di oriflame kamboja, Burma dan laos. Walaupun saya dibimbing oleh beliau tidak terlau lama, tapi begitu banyak ilmu dan arahan yang saya dapatkan, terutama dalam hal menganalisa  dan membangun strategi bisnis. Ketika pertama kali beliau mengetahui saya masih bekerja kantoran, saya langsung diajak duduk bareng dan ditanya kapan saya akan resign? Pertanyaan yang membuat saya jadi berpikir kembali, tujuan saya di oriflame ini mau ngapain? suatu hari beliau bilang “rosa think about this, which one is more important, your boss or your family?”. Dan karena saya berasa dikejar-kejar terus sama beliau  (tiap BPS ditanyaijn mulu), akhirnya dengan perasaan yang sangat berat saya pun menentukan bulan. Kalo bukan karena beliau bisa jadi saya terus-terusan dalam dilema dan masih jadi karyawan :D

Lalu ketika hari pertama saya tidak bekerja lagi, saya bertandang ke kantor beliau, beliau bertanya “so how do you feel that you are now 100% oriflame?” saya gak bisa menyembunyikan perasaan saya, saya menangis di depan beliau. Bukan cuma bisa nangis di depan suami dan di depan bos saya dikantor ternyata saya juga bisa nangis di depan mentor saya sampe beliau nyariin tisu: “you must be sad karena ninggalin office, tapi pikirkan sekarang kamu bisa setiap saat melihat anak kamu, dan kamu bisa menentukan kapan aja kamu mau kerja”. At that time, I can only say “thank you” karena udah ‘memaksa’ saya untuk berani membuat keputusan besar dalam hidup saya.

Saya terharu.. dengan perlakuan dari management oriflame yang peduli dan  memikirkan saya dan keluarga saya.

Saya bersyukur sekali bisa kecemplung di bisnis ini, banyak pelajaran berharga yang saya dapatkan terutama tentang kehidupan: kesabaran, keihklasan, pengendalian diri bener-bener sebagai manusia saya diuji untuk menjadi lebih baik lagi dari hari ke hari. Bagaimana saya yang tadinya pemalu, pendiam, gak punya banyak temen, gak punya apa-apa yang bisa dibanggakan, demam panggung….sekarang bisa jadi pebisnis yang memimpin ribuan downline saya dari sabang sampai merauke.

Upline itu seperti orang tua kita dalam bisnis ini, semua upline pasti ingin yang terbaik untuk downlinenya, kalo upline bawel, tegas, keras itu tanda sayang sama kita karena pengen kita maju. Upline dan downline harus bersinergi, harus kompak, harus punya hubungan yang baik, gak boleh saling menghasut. Layaknya orang tua kita kalo kita gak mau nurut dan ngeyel pasti deh jalan kita di bisnis ini gak akan mulus. Sudah ada beberapa bukti di jaringan saya yang seperti ini, ujung-ujungnya impian kalian yang dipertaruhkan, jangan ya downline-downlineku… kita ini satu keluarga, semakin kita bersatu maka semakin cepat goal kita akan tercapai…

Sebagai downline, saya ingin selalu menjadi kebanggaan upline, saya akan terus berkarya lewat oriflame dan simplebiznet… saya gak mau jadi orang yang sok tau segalanya soal bisnis ini, tentunya saya masih akan terus membutuhkan mentor. Terima kasih upline-uplineku yang gak pernah bosan memberikan ilmu.

Go President!

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari
Twitter: @RosaPuspasari
0811870332

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*