Pembuktian Saya: Diamond Director!

“Perubahan adalah sebuah proses, hanya mereka yang mau dan siap berubah saja yang akan menjadi ‘petarung’ tangguh dalam kehidupan”

Finally I am here…. Diamond Director, level yang sudah saya impikan dari setahun yang lalu, yang ternyata harus jatuh bangun untuk mencapainya. Saya bersyukur diberikan jalan menurun dan mendaki  di bisnis ini yang membuat mental ini semakin kuat dan membentuk saya menjadi seorang leader yang berkarakter.

Apa rasanya menjadi seorang Diamond Director di oriflame?

Luar biasa… ketika kita menjalani kehidupan yang dulunya hanya ada dalam mimpi.

Memiliki penghasilan puluhan juta per bulan,
Mendapatkan mobil gratis atas nama sendiri,
Menikmati keliling dunia setiap 6 bulan sekali 2 tiket,
Mendapatkan semua fasilitas VIP oriflame…

They call it “DIAMOND HEAVEN”

Sesuatu yang rasanya jauh sekali bisa saya raih kalau saja 2 tahun 8 bulan yang lalu saya tidak mau keluar dari zona nyaman sebagai senior secretary di sebuah perusahaan swasta asing…

Perjalanan ini butuh kerja keras…
Perjalanan ini butuh pengorbanan…
Perjalanan ini melewati jalan yang berliku…

Tidak banyak orang yang kuat menjalani ‘kerasnya’ perjalanan mewujukan impian dan menjadi sukses, karena mencapai kesuksesan butuh proses yang tidak sebentar. Bahkan kadang menyakitkan. ‘Kepala menjadi kaki, kaki menjadi kepala’, itulah yang saya rasakan…

Teringat pengorbanan waktu pagi, siang, sore, malam demi kebebasan waktu dan finansial di masa tua… 

Teringat malam-malam tenang yang menemani saya bekerja sampai subuh demi memberikan manfaat bagi orang lain…

Teringat waktu-waktu yang hilang bersama anak semata wayang demi masa depan yang cerah untuknya…

Saya berani membayarnya dimuka….karena saya mau merubah hidup…

Ada dua alasan yang membuat orang tidak tergerak untuk berubah: impian kurang kuat dan kurang kepepet. Saya hampir tidak memiliki keduanya, kalau saja saya tidak pernah dipertemukan dengan oriflame.

Oriflame mengajarkan saya untuk berani bermimpi besar dan yang paling penting adalah oriflame memberikan cara untuk mempermudah mewujudkannya. I love this company!

Penolakan, cibiran, cercaan yang pernah saya terima menjadikan cambuk untuk membuktikan bahwa SAYA BISA!!!

Terima kasih Oriflame Indonesia!
Terima kasih Simplebiznet!

Silahkan menyimak video perjalanansaya di http://www.youtube.com/watch?v=yQ1BSezWZxo

Rosa Puspasari
Diamond Director
Pin BB: 29F7B913
SMS/WA: 0811870332

Terima Kasih Upline-uplineku…

Yang namanya bisnis gak akan bisa jalan kalo gak punya mentor, bahkan bisnis kue sekalipun. Apalagi bisnis MLM yang kunci utamanya DUPLIKASI alias cuma FOTO KOPI apa aja yang dilakukan oleh orang-orang yang sudah duluan gabung and sukses… so itulah yang saya lakukan sampai hari ini.

Pada kesempatan ini, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada upline-upline dan mentor-mentor yang telah membimbing saya di bisnis ini sehingga saya yang tadinya bukan siapa-siapa bisa menjadi seseorang yang berguna bagi orang lain, menjadi inspirasi dan motivasi bagi orang lain dan yang terpenting adalah bisa membanggakan keluarga.

Pertama-tama saya ucapkan terima kasih kepada sponsor saya, alias upline saya langsung, kakak kandung saya: Ilnayuti sari. Kalo bukan karena Ilna yang menarik saya kembali ke bisnis ini, mungkin saya masih terlena dengan pekerjaan kantor yang saya cintai. Kalo bukan karena double cash awardnya yang menampar saya, mungkin saya masih “bobo”, membiarkan nomor consultant saya berlalu begitu saja.

Biar kata kakak sendiri, bukan berarti saya diistimewakan. Ditegor keras, dijutekin, di semprot, diomelin pernah kok saya rasakan, mungkin lebih parah dari ‘sisterline’ saya yang lain ya, hehehe… tapi karena tujuannya baik jadi ya saya telen aja buktinya jelas kok hasilnya, bisa duplikasi dapet double cash award juga. Yang penting nurut aja deh, gak usah mencla mencle…  cek-cok pasti ada kok, gak usah pas join oriflame, emang dari dulu juga di keluarga suka berantem, hehehe… tapi serunya di oriflame ini bisa makin dekat dan kompak karena yang dibahas tiap malem pasti soal goal masing-masing. Dan yang selalu bikin tenang setiap akhir bulan kalo curhat soal poin pasti jawaban ilna yang santai: “ah itu mah pasti tembus”, gak pernah ada kata pesimis dan biasanya kalimatnya selalu benar.

Yang kedua, nenek upline saya Mba Meuthia Rizki yang sangat menginspirasi. Biar kata saya gak pernah dibimbing langsung oleh beliau, tapi saya sadar salah satu yang membuat saya besar di bisnis ini adalah  BOSS Family, club yang beliau dirikan… saya bisa naik level karena fasilitas, motivasi dan wejangan-wejangan beliau. Pernah suatu hari saya request “pengen deh OTO/BPS sama mba Thia” eh beliau bilang “ocha kayaknya udah gak perlu deh BPS sama aku, ocha udah tau apa yang harus ocha lakukan untuk jaringan, udah keren deh pokoknya!”. Saya semakin percaya diri dan semakin yakin bahwa saya bisa mencapai level seperti beliau. Upline gak selalu harus selalu dekat dengan kita, selama menduplikasi cara bekerja dan cara berpikirnya pasti kita bisa kayak mereka. Terima kasih ya mba thia…

Yang ketiga, saya ucapkan terima kasih kepada Andreas Backman Micka (ABM). Sejak level Senior manager, saya sudah diserahkan oleh Ilna ke management oriflame. ABM (yang sekarang sudah tidak di oriflame lagi) saat itu menjabat sebagai Senior Area Manager Oriflame Sudirman, yang hanya ‘memegang’ leader tertentu saja. Bangga dan bersyukur banget bisa di bimbing langsung oleh beliau yang smart, sabar dan gaul (bahasa indonesianya lancar dan gaul abiss). Dengan beliau ini banyak sekali ilmu yang saya dapatkan, bukan hanya bertindak sebagai upline, tapi udah kayak temen: cela-celaan, ngambek-ngambekan mah tiap hari….hehehe, beliau  juga tempat menampung curhatan kalo lagi galau sama jaringan. Tiba-tiba aja suka ada SMS dari beliau “hello my downline, lagi ngapain?” atau “kemana aja bu?”….Kalo SMS an kadang gak selalu urusan bisnis, bisa berjam-jam dan gak tau juntrungannya kemana, bisa ke GR an sendiri deh sama gombalannya….hahaha, kalo gak segera sadar bahwa emang style beliau ya begitu sama semua orang…

Suatu hari jam 2 pagi, saya masih bangun tiba-tiba ada whatsup masuk dari beliau: “kok kaki kamu turun, what happen?” dan saya langsung bales dengan nangis sesunggukan. Saat itu beliau sudah tidak lagi menjadi mentor saya, tetapi saya senang karena beliau masih suka memonitor progress saya. Kemudian menutup chating malam itu beliau bilang “don’t worry dear, you will be a diamond soon, sekarang kamu bobo ya”.  Yah begitulah setiap kali komunikasi ya modelnya begitu, ihihihi… beliau selalu aja bikin hati lega dan riang gembira.  Saya tidak akan pernah melupakan jasa-jasa ABM terhadap jaringan saya, banyak kenangan lucu bersama beliau :) Dan ketika gala dinner director seminar di bali, beliau gak lupa SMS “jangan balik ke hotel dulu, aku mau foto pake 4 cash award kamu”.

Momen terakhir bersama-sama beliau adalah ketika kami ngopi bareng di pacific place, saya “dipaksa” untuk punya home office –> http://rosapuspasari.com/?paged=2. Semua persiapan ditulis detail oleh beliau satu persatu sampai saya tidak berkutik lagi. Bahkan beliau menawarkan untuk hunting furniture bareng :D dan akhirnya walaupun saya harus mengeluarkan belasan juta, terbukti dengan punya home office, kerja dirumah jauh lebih teratur. Satu hal yang saya gak pernah lupa sampai sekarang adalah pesan beliau untuk selalu tersenyum :D (katanya muka saya suka cemberut). Dan bangganya saya karena beliau selalu menceritakan saya di setiap trainingnya di jaringan manapun tentang prestasi saya yang sukses mengatur waktu sebagai karyawan dengan 6 bos, ibu rumah tangga dengan 1 anak dan bisa mencapai 4 title dalam 1 tahun di oriflame. Yang gak pernah lupa lagi juga, saya pernah BPS dengan beliau dari jam 7 sampai jam 11 malam di starbucks oakwood, rekor! :D

Yang terakhir, saya ucapkan terima kasih kepada Nima Khoei. Nima adalah pengganti ABM, yang sekarang juga sudah tidak lagi di oriflame Indonesia. Beliau di promosikan menjadi country manager di oriflame kamboja, Burma dan laos. Walaupun saya dibimbing oleh beliau tidak terlau lama, tapi begitu banyak ilmu dan arahan yang saya dapatkan, terutama dalam hal menganalisa  dan membangun strategi bisnis. Ketika pertama kali beliau mengetahui saya masih bekerja kantoran, saya langsung diajak duduk bareng dan ditanya kapan saya akan resign? Pertanyaan yang membuat saya jadi berpikir kembali, tujuan saya di oriflame ini mau ngapain? suatu hari beliau bilang “rosa think about this, which one is more important, your boss or your family?”. Dan karena saya berasa dikejar-kejar terus sama beliau  (tiap BPS ditanyaijn mulu), akhirnya dengan perasaan yang sangat berat saya pun menentukan bulan. Kalo bukan karena beliau bisa jadi saya terus-terusan dalam dilema dan masih jadi karyawan :D

Lalu ketika hari pertama saya tidak bekerja lagi, saya bertandang ke kantor beliau, beliau bertanya “so how do you feel that you are now 100% oriflame?” saya gak bisa menyembunyikan perasaan saya, saya menangis di depan beliau. Bukan cuma bisa nangis di depan suami dan di depan bos saya dikantor ternyata saya juga bisa nangis di depan mentor saya sampe beliau nyariin tisu: “you must be sad karena ninggalin office, tapi pikirkan sekarang kamu bisa setiap saat melihat anak kamu, dan kamu bisa menentukan kapan aja kamu mau kerja”. At that time, I can only say “thank you” karena udah ‘memaksa’ saya untuk berani membuat keputusan besar dalam hidup saya.

Saya terharu.. dengan perlakuan dari management oriflame yang peduli dan  memikirkan saya dan keluarga saya.

Saya bersyukur sekali bisa kecemplung di bisnis ini, banyak pelajaran berharga yang saya dapatkan terutama tentang kehidupan: kesabaran, keihklasan, pengendalian diri bener-bener sebagai manusia saya diuji untuk menjadi lebih baik lagi dari hari ke hari. Bagaimana saya yang tadinya pemalu, pendiam, gak punya banyak temen, gak punya apa-apa yang bisa dibanggakan, demam panggung….sekarang bisa jadi pebisnis yang memimpin ribuan downline saya dari sabang sampai merauke.

Upline itu seperti orang tua kita dalam bisnis ini, semua upline pasti ingin yang terbaik untuk downlinenya, kalo upline bawel, tegas, keras itu tanda sayang sama kita karena pengen kita maju. Upline dan downline harus bersinergi, harus kompak, harus punya hubungan yang baik, gak boleh saling menghasut. Layaknya orang tua kita kalo kita gak mau nurut dan ngeyel pasti deh jalan kita di bisnis ini gak akan mulus. Sudah ada beberapa bukti di jaringan saya yang seperti ini, ujung-ujungnya impian kalian yang dipertaruhkan, jangan ya downline-downlineku… kita ini satu keluarga, semakin kita bersatu maka semakin cepat goal kita akan tercapai…

Sebagai downline, saya ingin selalu menjadi kebanggaan upline, saya akan terus berkarya lewat oriflame dan simplebiznet… saya gak mau jadi orang yang sok tau segalanya soal bisnis ini, tentunya saya masih akan terus membutuhkan mentor. Terima kasih upline-uplineku yang gak pernah bosan memberikan ilmu.

Go President!

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari
Twitter: @RosaPuspasari
0811870332

1 tahun berlalu… sejak saya memutuskan pensiun dini…

3 Februari 2012 …

Hari terakhir saya bekerja di PT. TCI sebagai seorang Senior Secretary, sebuah perusahaan tambang batubara Australia yang berlokasi di Cilandak jakarta Selatan, sebuah perusahaan yang menurut saya cukup bonafid dan sangat sophisticated.

Tak terasa sudah 1 tahun sejak saya memutuskan untuk pensiun dini dan memilih jalan untuk 100% fokus kepada bisnis oriflame.

Waktu berlalu begitu cepat…

Saat itu… bukanlah keputusan yang mudah untuk meninggalkan perusahaan ini. Lingkungan kerja yang cukup kondusif, teman-teman yang saling support dan yang pasti bos-bos luar biasa yang saya miliki: 12 expat dan 4 national level senior management sampai executive saya tangani dalam kurun waktu 6 tahun 9 bulan dan saya selalu happy bersama mereka. Luar biasa….. diantara kebanyakan karyawan yang sering mengeluhkan bosnya, saya justru sangat-sangat menyanyangi mereka sepenuh hati. Agak lebay ya tapi begitulah kenyataannya…

Alhamdulillah tidak pernah sedikitpun terlintas untuk pindah perusahaan, sepertinya saya sudah berada di zona nyaman: lokasi kantor yang relatif dekat dari rumah dan gaji yang terbilang cukup besar, 13,8 juta/bulan

Tahun 2010, bulan juli… ketika akhirnya saya memutuskan terjun ke bisnis MLM oriflame, tidak disangka-sangka dalam 10 bulan saya bisa menghasilkan bonus yang melebihi gaji dari kantoran yang saya tekuni selama 12 tahun. Saat itu belum terbersit keinginan untuk berhenti bekerja, cukup aneh memang…. karena biasanya mereka yang sudah meraih bonus 7 juta di oriflame pasti sudah mengajukan resign, namun saya terus bertahan sampai level sapphire director dengan income 20 juta/bulan. Banyak orang berpikir menjalankan oriflame sambil bekerja tidaklah mudah, tapi buat saya 22-nya begitu menyenangkan untuk dijalankan bersama :)

Sampai akhirnya dilema itu pun datang… Nima Khoei, seorang mentor bisnis saya yang baru di oriflame, kaget mendengar status saya yang masih bekerja “no one in your title (sapphire director) is still working as an employee, now think about this: which one is more important, your boss or your family?”.

JLEB!

7 bulan akhirnya saya dalam dilema, maju mundur menentukan waktu kapan sebaiknya saya memutuskan resign…saat itu akhirnya saya berpikir bahwa tujuan saya menjalani bisnis oriflame ini sebenarnya untuk apa?

Bukankah karena saya ingin punya banyak waktu untuk anak?
Bukankah karena begitu banyak impian yang harus saya wujudkan?
Bukankan karena saya ingin memiliki kehidupan yang lebih baik lagi?
Bukankan saya tidak mau bekerja kantoran sampai usia pensiun?

Jaringan saya sudah semakin besar dan pastinya membutuhkan perhatian lebih dari saya

Berbulan-bulan saya bergelut dalam kebimbangan ….sampai akhirnya di bulan november saya berani membuat keputusan: saya harus resign di awal tahun 2012! Mencoba memberanikan diri untuk mencari waktu yang tepat untuk mengatakan kepada bos saya. Menguatkan hati bahwa saya harus rela meninggalkan, Scott Beckwith (SB), bos yang saya kagumi, seseorang yang full of appreciation,yang selalu mensejajarkan dan memperlakukan saya setara manager-manager beliau tidak hanya sebatas “sekretaris”, yang selalu memperlakukan saya dengan spesial (bukan hanya kiriman rangkaian bunga-bunga apresiasi 1 tahun 2 kali yang saya terima :D), namun beliau memberikan banyak sekali pengalaman baru dan peduli dengan development saya dalam bekerja. Suami saya pun sering dilibatkan pada setiap acara management team kami. Kedekatan, kekompakan kami dalam pekerjaan membuat saya tidak rela apabila ada orang lain yang menggantikan posisi saya :)

Belum sempat menyatakan keputusan ini… saat meeting 3 hari di sebuah hotel di akhir november 2011, ternyata beliau mengumumkan bahwa beliau akan pindah ke perusahaan lain, tetap di Indonesia. Serasa tamparan yang keras, saya meninggalkan meeting casual malam itu, lari ke kamar dan menangis sesunggukan… sediiih dan lega bercampur jadi satu…. sedih karena “kenapa saya tidak pernah diberitahukan secara personal???.”  Lega karena…. “sekarang langkah saya semakin mantap” :) See… sampai resign pun kami kompak di waktu yang sama…tidak ada lagi yang membuat saya harus bertahan disana…

1 Minggu kemudian…di sudut starbuck gedung kantor, 2 jam lebih saya menjelaskan success plan oriflame dan menyatakan niat saya untuk 100% fokus disana… keputusan saya untuk berhenti tidak ada hubungannya dengan keputusan beliau “this is something that I have been thinking of for the last 7 months without knowing your plan”, saya tidak pernah mengetahui niat beliau untuk move on….Alhamdulillah beliau fully support atas apa yang saya kerjakan di oriflame. Kemudian kabar berseliweran… saya resign karena diajak beliau ke perusahaan yang baru…tentu saja ini kabar ini tidak benar :)

Komitmen saya saat itu…. saya harus membantu beliau sampai hari terakhir beliau bekerja…akhirnya kamipun merencanakan farewell bersama :)

2 February 2012…farewell party bertema “race party” (karena bos saya adalah co-driver dari Rifat Sungkar, pe-rally no 1 indonesia) di Pendopo kemang tidak akan pernah saya lupakan… bersyukur sekali punya teman-teman yang yang perhatian yang mau capek-capek organise acara yang full of surprises ini…seru, heboh, lucu, mengharukan…diem-diem bikinin video untuk bos saya, eh ternyata saya dibuatin video juga yang ada komentar beliaunya didalamnya… begitu banyak kenangan bersama perusahaan ini yang tidak akan saya lupakan….

It was a sad moment but I have to pursue my dreams with ORIFLAME.

Frame photo salah satu kenang-kenangan yang saya terima, saat itu beliau bilang “put this in your president office, supaya kamu gak pernah lupa sama orang-orang yang pernah kamu bantu”

Sampai saat ini alhamdulillah saya dan bos-bos saya terus berkomunikasi dan bertemu secara berkalapaling tidak 2 bulan sekali. Selalu kasi progress kehidupan masing-masing melalui email…. ini foto terakhir ketika ulang tahun saya tanggal 8 januari yang lalu, SB mengundang makan siang bersama. Salut dengan beliau yang sibuk luar biasa masih mau menyempatkan diri memikirkan saya :)

Beliau selalu excited mendengar cerita oriflame saya, beliau selalu mendorong saya untuk maju, beliau selalu menyatakan kebanggaannya atas apa yang saya lakukan di oriflame. Beliau mau disetirin BMW X1 katanya kalo saya mencapai level executive director di oriflame (semoga ketika saat itu tiba beliau masih di indonesia), beliau selalu bilang “i always believe that you will be a successful business woman”. Hik…hik…terharu…sangat berterima kasih atas semua pembelajaran yang saya terima selama 4 tahun terakhir bekerja bersama beliau…

Pengalaman berharga dan mungkin hanya sekali dalam seumur hidup saya, rally bareng Rifat Sungkar dan Scott beckwith di Cikampek, hadiah dari beliau untu management teamnya

1 tahun berlalu… dan saya tidak pernah menyesal atas keputusan saya, banting stir dari karyawan menjadi 100% bos buat diri sendiri.

Saat ini….saya bekerja dari rumah, memiliki banyak waktu dengan anak, dan penghasilan puluhan juta yang tidak tergantung kepada suami.

—-Anda patut bangga jika ingin memulai karir yang berbeda dari awal. Sebab tidak semua orang mampu melakukannya. Namun jangan sampai lupa diri dan lalai dari tujuan awal memulai karir kembali—–

 

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari

Best Friend = Business Partner

Sebuah Catatan Yang tertunda

—————————————–

Siapa kira-kira orang yang pertama kali anda ajak sukses bersama jika anda memiliki bisnis yang peluangnya bagus? pasti keluarga anda dulu dan teman-teman terdekat bukan? Begitu juga dengan saya. Sejak saya menjalankan oriflame dan tau banyak hal luar biasa yang diberikan bisnis ini, rasanya ‘gemas’ setiap hari selalu ingin mengajak teman-teman sendiri untuk ikut merasakan apa yang saya dapatkan dari bisnis ini. Namun ternyata gak semua teman saya menyambut baik, kebanyakan dari mereka enggan memulai dari nol karena sudah berada di zona nyaman. Mungkin juga malas belajar sesuatu yang baru…

Ada beberapa orang teman dekat yang akhirnya ikut bergabung kemudian mencapai level tertentu…saya bantu mereka sampai level manager, senior manager bahkan dan ada yang sudah mencapai director. Mereka pernah mendapatkan penghasilan yang lumayan bahkan cash award 7 juta, tetapi sayang kemudian mereka memilih untuk berhenti. Karena kondisi keluarga, pekerjaan, tantangan yang harus dilalui, atau alasan lain yang saya tidak tau pasti karena beberapa diantara mereka pergi begitu saja tanpa pamit kepada saya. Sedih…sudah pasti. Siapa yang gak kecewa ditinggalkan oleh teman sendiri setelah apa yang sudah kita lakukan…tetapi semua orang berhak untuk memilih jalan hidupnya masing-masing, dan tentu saja saya tidak bisa memaksakan kehendak orang lain. Saya hargai keputusan mereka dan tetap lanjut terus wujudkan impian-impian saya lewat oriflame. Saya tidak perlu merubah keputusan orang lain, tapi saya harus mulai merubah diri saya untuk lebih baik dan menjadi yang terbaik.

Salah satu teman terdekat atau mungkin bisa saya sebut sahabat yang masih tertinggal di bisnis ini adalah Tuti Handayani. Kami pernah 1 bangku di SMP, ketika itu banyak waktu yang kami habiskan bersama sepulang sekolah dan ternyata kami punya hobi yang sama: Photo modelling :)). Namun sayangnya saya kehilangan kontak dengan Tuti sejak SMA. Saya tau Tuti melanjutkan kuliahnya di Bandung tapi sedih sekali saya gak tau harus menghubunginya kemana karena kehilangan nomor telpon rumahnya. Kemudian saya mengetahui Tuti bekerja di salah satu hotel berbintang 5 di Jakarta dan akhirnya Alhamdulillah silahturahmi kami bisa terjalin kembali, lalu sayapun berhasil mengajaknya bergabung di oriflame :)

Tuti bergabung di bulan Juli 2010, hanya selang beberapa minggu dari saya aktif menjalankan oriflame. Level consultant dari 0-9% dilalui dengan lancar setiap bulan. Saya senang karena Tuti termasuk downline yang rajin datang ke training dan selalu mengikuti arahan dari upline. Kebetulan tuti saya titipkan di jaringan Vidya, teman 1 kantor, first level yang saya rekrut di bulan yang sama dengan Tuti. Vidya dan Tuti kemudian menjadi partner yang kompak, bisa dibilang campur tangan saya terhadap jaringan Tuti tidak terlalu dalam karena Vidya termasuk leader yang bisa diandalkan. Naik ke level manager ternyata banyak masa sulit yang harus dilalui Tuti; level stagnant, naik turun, kehilangan core team, memang adalah hal yang wajar terjadi dalam bisnis ini, tapi saya liat semangat Tuti tidak pernah pudar. Bulan Februari 2011, Tuti pindah ke bandung mengikuti suami dan juga bekerja disana. Hal ini tidak menjadi halangan buat kami karena terbukti di bulan maret 2011, Tuti nyaris mencapai level Senior Manager, 992 BP lagi dan rasanya sediiih sekali waktu itu saya gak bisa banyak membantu. Saat itu tuti yang sedang mengikuti seminar di kantornya, memiliki keterbatasan dalam melakukan follow up jaringan dan kami para upline sudah melakukan usaha yang maksimal

Berharap di bulan berikutnya optimis bisa mengejar yang tersisa, yang terjadi justru sebaliknya, jaringan Tuti Semakin menurun. Beberapa kali tuti berada 1 level dengan downlinenya dengan bonus yang lebih kecil. Berbulan-bulan stuck di level 15%, banyak kehilangan downline-downline yang juga teman-teman dekatnya dan yang membuat saya sedih Tuti sendiri semakin tidak eksis…Tentu saja ini juga berpengaruh terhadap kondisi jaringan saya, 1 kaki director turun dan saya membiarkannya terlalu lama. Saya harus segera melakukan sesuatu.

Bulan November 2011, saya berkunjung ke bandung untuk jalan-jalan bersama suami dan anak. Disana akhirnya saya menemui Tuti, kami makan siang bersama. Saat itu saya mendengar sudah tidak ada passion dalam hati Tuti terhadap oriflame, bahkan memikirkannya pun sudah malas. Apakah saya kaget dan kecewa mendengarnya? Alhamdulillah tidak, mungkin karena saya sudah kebal menghadapi kasus yang sama :)

Lalu kami berbicara dari hati ke hati… Saya menceritakan impian, cita-cita, masa depan saya. Setiap orang harus punya impian dalam hidupnya, dengan demikian barulah ada semangat dan harapan untuk diraih. Kenapa saya mau FIGHT lewat oriflame? Apa yang saya cari lewat Oriflame? Lewat bisnis ini ternyata begitu banyak orang yang bisa kita bantu kehidupannnya menjadi lebih baik. Sebagai manusia saya harus berguna bagi orang lain…saya juga harus berguna bagi seorang ‘TUTI sahabatku’. Apa yang Tuti cari dalam hidup ini? You are already in a right company to fulfill all your dreams. So i asked her “Kalo elo masih mau jalanin bisnis ini bersama, yuk kita mulai lagi dari awal, you don’t have to answer right away, just think about it and let me know”. If she choose to leave, at least i have tried my best. Kemudian kami berpisah…

Bulan Desember 2011 Poin grup Tutii menukik tajam ke angka 1133 BP. Fiuuuuh… saya tetap optimis dan semangat bahwa sehabis gelap pasti terbitlah terang. Gak berapa lama Tuti mengabarkan saya bahwa dirinya siap untuk kembali aktif di Oriflame dan kebetulan akan kembali tinggal di Jakarta bulan Maret 2012. Alhamdulillah :) Kegagalan itu hal biasa. Kalau tidak mau bangkit itu yang luar biasa, karena meremehkan diri sendiri yang punya kekuatan.

Ternyata saya kaget Tuti memutuskan untuk tidak mencari pekerjaan lagi di jakarta alias mau fokus 100% di oriflame. Keputusan yang menurut saya cukup berani dimana saat itu bonusnya di oriflame turun ke 650 ribu. Alasannya: Capek kerja kantoran dan mau fokus hamil. Maret 2012 kami mulai bekerja sama kembali. Reaktivasi dan rekrut menjadi pekerjaan kami sehari-hari. Saya memutuskan untuk memegang langsung jaringan Tuti, disamping karena Vidya saat itu sedang hamil, saya merasa sebagai orang yang merekrut Tutilah yang bertanggung jawab penuh membantunya sampai sukses.

Bulan demi bulan ternyata kami lalui dengan tidak mudah, manager baru muncul gak berapa lama pergi meninggalkan bisnis ini. Core team yang tadinya bersemangat akhirnya mundur, dan begitu banyaknya downline yang jalan ditempat. Level tuti pun turun naik antara 15 dan 18 setiap bulan. Semakin banyak kesulitan dan hambatan adalah hal yang baik dan berguna. Oleh sebab itu mereka tak perlu untuk ditakuti. Kemudian saya mulai merekrut temen SMP kami Rita, lalu temen SD saya Inna yang saya titipkan di jaringan Tuti. Walaupun perlahan namun perkembangan mereka selalu terlihat, core team-core team baru bermunculan… tim semakin solid, jadwal kerja semakin padat.

Desember 2012, Vidya menyatakan keinginannya untuk meng-goalkan Tuti menjadi Senior Manager. Pastinya ini keinginan Tuti juga donk :) lalu kami analisa jaringan bersama, bikin strategi, bergandengan tangan, memantapkan hati dan meyakinkan diri bahwa this is it! this is the month. Harus buat prestasi di akhir tahun! Optimis pasti SM!

Recognisi Senior Manager, Oriflame Daan Mogot 2 Jan 2013

And you did it Tuti, finally a Senior Manager. I am so proud of you. Of your hard work, commitmen and dedication…diantara up and down nya bisnis ini, loe tetep tersenyum dan bersemangat menghadapi segala cobaan yang datang. Hasilnya, bonus melejit ke 5 juta plus 1 tiket Director Seminar di Bali bulan Februari nanti sudah ditangan.  Tuti tidak naik level sendirian, teman kami Rita naik ke level 15%, Inna naik ke level 12%, belasan consultant yang naik level dan memiliki bonus dari puluhan sampai jutaan. Saya optimis mereka pasti juga akan mencapai level Senior Manager di tahun ini.

Butuh 2 tahun 5 bulan bagi Tuti untuk mencapai level ini… waktu yang cukup lama, namun pelajaran yang bisa diambil adalah tidak peduli cepat atau lambat selama anda fokus pada tujuan pasti anda akan sampai juga. Bahkan tetesan – tetesan air yang kecil dapat melubangi sebuah batu yang besar, kalau itu terjadi terus menerus, Jadi jangan pernah berhenti untuk berusaha.

Melihat jaringan yang dimiliki Tuti saya yakin paling tidak tahun ini Tuti sangat potensial menjadi seorang Senior Gold Director, and i am so happy karena Tuti sudah memantapkan pilihannya lewat oriflame. Jangan lupa tut,  kita berdua punya impian untuk ngopi bareng di korea atau Inggris kan. Amiiin…:D

Dalam hidup kita, setiap orang pasti punya tujuan hidup yang harus dicapai. Tetapi sering kali kita berhenti atau menyerah pada rintangan-rintangan/ kabut yang membuat kita tidak focus atau tidak bisa melihat lagi dengan jelas tujuan kita yang pasti. Sering kali pada saat kita menyerah, pada saat kita berhenti mengejar tujuan kita.. sebenarnya itu sudah sangat dekat dangan kesuksesan – tujuan kita. Oleh sebab itu, kita harus buat komitmen untuk tetap focus pada tujuan yang pasti, tidak menyerah pada rintangan di depan, miliki keyakinan yang kuat bahwa sukses pasti kita raih, berjuanglah terus maka Anda pasti menjadi pemenangnya.

“Jangan pernah memalingkan mata Anda sedetikpun dari garis finish” – Rudy Lim

Semoga lancar kualifikasinya ya tut, jangan menyerah darling! tidak ada hal yang lebih membanggakan ketika melihat pertemanan kita semakin berkualitas dan bisa sukses bersama. Muaaah…

Anda juga mau punya income tambahan 5-7juta/bulan dari oriflame?
Silahkan klik gabung disini ya http://simplebiznet.com/?id=rosapuspasari

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
twitter @RosaPuspasari
http://kerjaonlinecerdas.com/?id=rosapuspasari

There is Always First Time for Everybody

Waktu baru mulai jalanin oriflame:

  • pertama kali jualan sepanjang hidup.
  • pertama kali nawarin katalog oriflame tuh maluuu banget, gengsiiii rasanya…
  • pertama kali bikin status orifleman di FB awalnya gak nyaman
  • pertama kali prospek sendirian, bahasanya belepotan minta ampun, akhirnya ditolak
  • pertama kali nyetir sendiri tujuan oriflame rawamangun malah nyampenya di tanjung priok pake di setop polisi pulak
  • pertama kali presentasi bisnis di depan 20 orang dan gak ada yang closing sama sekali
  • pertama kali adain beauty demo, confirm dateng 15 orang gak taunya pas hari H gak ada yang nongol sama sekali
  • pertama kali kasi training di depan downline-downline grogi luar biasa sampe kalimat banyak yang kacau
  • pertama kali nawarin oriflame di angkot, jalanan, mall dan ngerasain jadi sales tuh gak enak
  • pertama kali bisa dandanin muka orang
  • pertama kali jadi MC
  • pertama kali nyetir ke tangerang sendirian dari depok (prospek)
  • pertama kali tau area daan mogot dan nyetir pake kesasar (oriflame daan mogot)
  • pertama kali kasi training diatas panggung oriflame di depan 600 orang, deg-degan luar biasa
  • pertama kali ‘ditinggalin’ begitu banyaknya teman-teman terdekat
  • pertama kali denger temen sendiri bilang “ocha jalanin bisnis haram dan tukang brain wash”
  • pertama kali mengunjungi lampung dan solo untuk kasi training
  • pertama kali tidur cuma 2-4 jam sehari
  • pertama kali dapet penghasilan dari oriflame cuma puluhan ribu
  • pertama kali harus tega sering ninggalin anakku waktu itu baru 2.5 tahun demi kehidupan yang lebih baik untuknya
  • pertama kali ….. (masih banyak lagi gak inget semuanya)

 Begitu udah jalanin oriflame dengan SERIUS:

  • pertama kali merasakan punya gaji 20 jutaan
  • pertama kali dapet piagam penghargaan sepanjang hidup ya dari oriflame (sekarang ada 4)
  • pertama kali bisa beli tas-tas branded harganya jutaan rupiah hasil bonus oriflame
  • pertama kali ditransfer duit paling besar dari oriflame pas dapet cash award 14 + 21 juta sekaligus
  • pertama kali bisa kasi mama duit puluhan juta
  • pertama kali bisa bersedekah lebih banyak
  • pertama kali mulai invest logam mulia (dari seluruh total cash award 70jt)
  • pertama kali ke Bangkok gratis dan nginep di Shangri-la hotel
  • pertama kali nginep hotel-hotel bintang 5 di Jakarta gratis: park lane, grand melia, JW marriot
  • pertama kali ngerasain clubbing di cafe-cafe ngetop gratis
  • pertama kali nginep di hotel bintang 5 di Bali gratis: Ayodya resort Nusa Dua dan W hotel Seminyak (biasanya bayar sendiri :D)
  • pertama kali ngeliat salah 1 dari 7 keajaiban dunia (Taj Mahal India – gratis)
  • pertama kali ke eropa, ke kampung halaman oriflame: stockholm swedia gratis dapet 2 tiket
  • pertama kali punya gaun-gaun cantik buat gala dinner
  • pertama kali gak pake mikir setiap kali anak menginginkan sesuatu: langsung beliin! :D
  • pertama kali bisa jadi inspirator dan motivator buat downline-downline
  • pertama kali punya home office
  • pertama kali resign kantoran dan gak ngelamar kerja lagi :D
  • pertama kali merasa bahwa diri ini sangat berharga bagi orang lagi….
  • pertama kali bisa untuk selalu berpikir positif setiap saat
  • pertama kali ….. (masih banyak lagi gak inget semuanya)

Dan saya yakin akan ada begitu banyaknya ‘pertama kali’ yang MENYENANGKAN lainnya di masa yang akan datang lewat ORIFLAME!

Orang-orang menjadi begitu luar biasa ketika mereka mulai berpikir bahwa mereka bisa melakukan sesuatu. Saat mereka percaya pada diri mereka sendiri, mereka memiliki rahasia kesuksesan yang pertama. ~Norman Vincent Peale

Kalau kamu menginginkan sesuatu yang belum pernah kamu miliki, maka kamu harus mau melakukan sesuatu yang belum pernah kamu lakukan

KAMU SIAP?  

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
twitter @RosaPuspasari
http://kerjaonlinecerdas.com/?id=rosapuspasari

Bermimpi Itu Gratis!

Now I am taking my time to upload my dream board

Begitu banyak hal menakjubkan yang sudah aku dapatkan lewat oriflame: penghasilan ratusan juta, jalan-jalan keluar negeri gratis, penghargaan sebagai leader tercepat di asia dan indonesia, pertemanan yang sangat luas, pengembangan diri yang luar biasa dan membantu orang lain terwujud impiannya adalah hal yang sangat menyentuh yang aku rasakan dalam bisnis ini. Betapa semakin bertambah usiaku berkecimpung di oriflame, merasa semakin berguna diri ini untuk orang lain. Dan yang pasti terus menerus aku ‘tersentil’ untuk meningkatkan ibadahku lebih baik lagi dan lagi…. dan melakukan ini semua hanya untuk mendapatkan Ridho ALLAH SWT. Amiin…

Dulu ditanya punya impian apa, takut untuk mengucapkannya karena gak tau how I’m gonna make them happen? Oriflame dan SimpleBizNet membuat hidupku semakin jelas mau dibawa kemana dan membuat consultantnya tidak takut untuk BERMIMPI BESAR…

I would like to thanks my great leaders Shendy Amanda, Vidya Safitri, Upy ‘Randra’ Lismawati, Eva Jieva Andriyani, Rosalina Alfiani, Helmi Yunita Nursatria, Wiwin Hidayat, Anne Chaerunnisa, Sri Yuliati, Tuti H Suherman, Dyan ready for the the spirit, togetherness and passion. Keep inspiring and motivating your team, because you are AMAZING!

Dan buat semuanya yang baru memulai dan merangkak, I can only say HOLD ON TO YOUR DREAMS, BELIEVE IN YOURSELF for if you don’t believe in yourself, no one else will believe in you. Create your own life and then go out and live it.

“If you take your eyes off your goals, all you see are obstacles”

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
Twitter@rosapuspasari
http://pundikedua.com/?id=rosapuspasari

 

Nikmatnya Ada di Proses

Jujur saya jalanin oriflame tuh sebenernya gak kepepet. Alhamdulillah saat kerja kantoran punya gaji belasan juta, kerja di perusahaan yang menurut saya sophisticated banget, bikin gak mau pindah :) rumah ada walopun kecil dan KPR tapi milik sendiri, mobil (saat itu) walopun second dan mungil tapi yang penting ada dulu biar anak gak keujanan dan kepanasan… Suami menafkahi setiap bulan. Bisa dibilang gak kekurangan. Malah masih bisa bantu-bantu mama tiap bulan plus ngasi utangan sana sini ke temen. Hahah berasa kayak bank :D

Trus kalo akhirnya saya nyemplung di oriflame itu karena melihat kakak sendiri yang join duluan pelan-pelan hidupnya meningkat; jalan-jalan keluar negeri gratis tiap tahun dan bisa nyekolahin anak di sekolah bergengsi, belum lagi bonusnya yang puluhan juta didapat kurang dari 2 tahun. Dan yang luar biasa adalah begitu banyaknya orang yang dia ajak bergabung terwujud impiannya lewat oriflame. Saya mulai sadar bahwa hidup gak boleh gini-gini aja ditambah mikirin apa iya saya mau kerja sampe umur kepala lima?

Begitu join oriflame, tujuan saya cuma 1: membuktikan kalo saya juga bisa sukses dan berprestasi. Saya benar-benar keluar dari zona nyaman. Gak pake itung-itungan semua saya jabanin. Modal uang, tenaga, pikiran, hati dan waktu. Beneran udah gak ada lagi me time, bahkan waktu sama anak dan keluarga rela saya korbankan. Egois? bukan… karena saya tau untuk mencapai sesuatu ada harga yang harus dibayar.  Mau banyak berkorban ketika memulai karena pasti hasilnya akan berbuah manis… Segala macam penolakan, cacian, tuduhan, komentar sinis dan negative saya terima dan saya telan bulat-bulat.

Alhamdulillah belum genap 2 tahun jalanin oriflame: bonus puluhan juta, cash award, jalan-jalan keluar negeri, beberapa prestasi di oriflame saya dapatkan. Saya pun bisa pensiun dini di usia 33 tahun. Puas? Tentu saja tidak. Perjalanan saya masih panjang. Banyak sekali impian yang ingin saya wujudkan lewat bisnis yang luar biasa ini. Dan saya makin menyadari bahwa sebagai manusia saya harus sukses dan saat ini saya sedang bekerja keras menuju kesana.

Kekuatan utama manusia untuk mewujudkan impiannya adalah kemauan untuk tidak menyerah. Banyak orang yang menggantungkan harapannya setinggi mungkin tetapi tidak menyelesaikannya hingga titik darah penghabisan. Mereka memilih menyerah untuk kalah.

Coba tengok artis-artis besar yang sukses saat ini, saya yakin mereka melewati perjalanan yang sangat panjang. Ayu ting-ting misalnya, mulai merintis karirnya sejak ia duduk di bangku SMP. Saat itu ia masih dipandang sebelah mata bahkan kerap dicemooh oleh teman sebayanya karena berprofesi sebagai penyanyi dangdut. Tapi lihat ia sekarang. Berkat kerja keras dan tak mudah menyerah, pedangdut berusia 19 tahun itu bangga bisa sukses dan membahagiakan keluarga dan orang tercinta. Lagunya kan sudah lama dari tahun 2007. Sekarang tiba-tiba booming, mungkin dulu belum rejekinya,

Teman-teman, Jika anda memiliki harapan dan impian, milikilah impian yang besar, dan jangan menyerah. Tidak ada hukum yang mengharuskan anda mempunyai mimpi atau harapan yang kecil. Bermimpi itu gratis kok :), jangan pernah berhenti berharap. Lihatlah diri anda maju selangkah demi selangkah, mungkin juga melakukan hal-hal yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Hal ini saya alami, walaupun kenyataannya sangat berat karena dalam perjalanannya tidak semua bisa menerima apa yang kita lakukan. Nikmati prosesnya walau terasa pahit. Ambil banyak pelajaran dari berbagai masalah dan kegagalan yang anda hadapi. Kegagalan juga adalah proses. Tidak ada orang sukses tanpa pernah gagal terlebih dahulu.

Ingatlah, untuk bisa naik ke atas, Anda harus memanjat. Untuk sampai ke atas Anda juga membutuhkan alat minimal tangga. Keinginan dan tekad adalah modal utama untuk naik ke atas. Tekad yang kuat merupakan tenaga yang luar biasa yang akan membawa ke atas. Tekad itulah yang membuat Anda bisa menikmati proses perjuangan menuju kesuksesan.

Sukses untuk kita semua!

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
Twitter@rosapuspasari
http://pundikedua.com/?id=rosapuspasari

Oriflame Indonesia Growth Summit 11-13 Oct 2012

Menyambung postingan dibawah ini, tibalah harinya saya berangkat untuk mengikuti Oriflame Indonesia Growth Summit bersama dengan 24 leader tercepat di Indonesia. Kami berangkat tanggal 11 October dengan pesawat jam 13:30 dan tiba dibali jam 16:00 waktu setempat. Pffffhhh…Bali ternyata panas banget ya… dan karena kami harus menunggu kedatangan leader dari Surabaya, jadilah kami ngaso dulu di bandara sambil sharing-sharing.

Jam 17:30 kami berangkat dari bandara Ngurah Rai menuju W hotel Seminyak tempat kami menginap yang rate per malamnya 4 juta rupiah. Woww hebat ya oriflame! Menuju hotel memakan waktu sekitar 45 menit. Cukup lama ya? Soalnya bali tuh sekarang maceeeet dimana-dimana sama aja deh kayak Jakarta.

Begitu masuk pintu gerbang W hotel, kami terpana dengan pemandangannya, emang sih udah gelap, tapi tetep keliatan kemegahannya dari luar


Ternyata dari pintu gerbangnya lumayan jauh loh, dan pemeriksaannya juga ketat. Begitu sampai, kami langsung disambut oleh Mba Tenry, ASM oriflame bali dan segera check in.

Saya dapat kamar 122 bersama dengan Mei Lini seorang senior gold director di oriflame, sebelum kami ke kamar panitia berpesan “jam 19:30 kumpul ya di Woo Sky, kita mau dinner, jangan lupa pake putih”. Walhasil kami ngibrit dan terburu-buru ke kamar karena Cuma punya waktu 30 menitan untuk bersiap-siap dan taraaaaa begitu nyampe depan pintu kamar kami pun tertegun “unik banget”, bahkan nomor pintunya pun terbuat dari batu-batu yang digantung. Hehehe maklum baru pertama kali liat hotel kamarnya unik begini…

Saya dan Mei sempet deg-degan kayak apa ya dalemnya, langsung lah diabadikan lewat video silahkan liat disini yaa… Yang pasti begitu masuk kami disambut dengan alunan music dari DVD dan heboooooh ngeliat kamarnya yang luaaaaassss dengan double bed yang 1 bednya bahkan bisa berdua, ada bathtubnya, plus tempat shower yang luas yang lantainya dari batu, ada bangkunya juga dan wastafelnya pun 2, kanan dan kiri, ada ruang sendiri khusus toilet, lemarinya ada 3 bagian, meja mini bar yang unik, kaca rias yang menarik dan karena kami ada di lantai 1 jadi ada teras di belakangnya dan tempat duduk-duduk yang menghadap ke taman.

Saking excitednya moto-motoin kamar sebelum diberantakin sampe kelupaan mau mandi dan bersiap untuk dinner dan karena kami berdua udik kami gak tau kalo dikamar tuh ada pintu yang memisahkan antara kamar dengan dressing room nya, walhasil kami pikir nih kamar mandi terbuka gini aja, mandi pun dengan rasa was-was takut diintip, hahahaha…

Eh iya kami juga dikasi welcome gift yaitu berupa Paradise Set yang terdiri dari: parfum paradise, body spray dan body creamnya. Juga ada kain bali warna ijo pas banget deh sama nuansa kamarnya. Lumayan nih mumpung lagi ada lucky draw berhadiah trip ke singapore bagi yang ikutan mengumpulkan kotak paradise EDP untuk diundi. Dan liat deh wadah gift dan tulisan Welcomenya (dibaliknya kata ‘selamat datang’) unik banget yaaaa…. aaaaah aku cinta Oriflame sangat!!!

Dinner at Woo Sky

Dinner malam ini berlokasi di Woo Sky, masih di dalam komplek Hotel dan berlokasi di dekat kolam renang. Denger berita bahwa dinner malam ini memakan biaya Rp. 1jt/person, males deh kalo harus bayar sendiri, hehehe untung aja dijamu sama Oriflame. Woo Sky di booking hanya untuk Oriflame, yang gerbang tangganya di hias dengan janur kuning bak mau kawinan aja plus hiasan huru-huruf yang dirangkai menjadi kata ORIFLAME. Emang bukan oriflame kalo gak pake ornamen-ornamen atau dekorasi di setiap eventnya. Kami disajikan berbagai makanan yang enak-enak, 1 juta gitu loh kalo gak enak mah kebangetan yah, hihihihi… dan kami juga dihibur dengan atraksi pemain api dan juga street magician, seru juga :D Acara di buka dengan speechnya pak Amir dan juga pak magnus yang mengatakan “No one knows everything, kita ber 25 leader yang ada disini harus saling mengenal satu sama lain, harus saling bercerita satu sama lain apa saja yang kita lakukan untuk berkembang di oriflame. The real knowledge is actually didapat bukan pada saat meeting besok ini, tapi justru saat kita sedang bercengkerama seperti malam ini. Do not keep secret of what you are doing karena itu akan menjadi sumber kekuatan bagi diri kita dan orang lain”.

Dan akhirnya puuuun saya bisa berfoto berdua saja dengan Pak Magnus tanpa rebutan dan antrian, hihihi… mau foto berkali-kali juga boleh secara beliau ini ramah banget dan selalu tersenyum gak pernah BT melayani penggemarnya…gimana coba tuh ya rasanya jadi orang nomor 1, artis oriflame banget karena setiap ketemu consultant oriflame pasti dimintain foto bareng.

Acara makan malampun ditutup dengan tradisinya oriflame: kembang api! Jadi inget waktu di Bangkok kembang apinya heboh banget!

Bersama Mei Lini Roomate saya :)

Summit Day 1

Di hari kedua, summit meeting di mulai. Tapi sebelumnya narsis-narsisan diluar kamar dan area lobby yang emang keren-keren banget ini :D

Lalu kami breakfast dulu di restoran bernama FIRE. Restonya modern banget dan yang uniknya begitu saya masuk ditanya “mau cangkir yang mana untuk minum teh atau kopi?”. Oh ternyata ada 1 rak yang isinya cangkir-cangkir lucu yang bisa kita pilih, baru kali ini saya nemu hotel kayak gini, bener-bener beda. Sempet bingung juga mau pilih cangkir yang mana ya karena banyak dan gambarnya macam-macam :D

Di beberapa meja ada majalah-majalah yang bisa kita baca sambil makan, seperti dirumah aja ya…

Selesai breakfast gak seru kalo gak ngider hotel dulu terutama nih kolam renangnya yang indah banget. Kolam renangnya tuh gak pake ubin biru jadi kesannya kayak kolam ikan, hihihi… rasanya pengen nyebuuuur deh apalagi deket pantai begini….

Nah kearah pantai ini ada logo W yang gueeedeee banget, pastilah ini jadi ajang narsis-narsisan walhasil kami ganti-gantian poto-poto disana plus juga ada bale-bale tempat tidur yang rasanya jadi pengen tiduran aja deh ogah meeting, hahahaha…

Tepat jam 9 kami menuju ke ruang meeting dan sudah ada 2 orang cewek-cewek bule cantik-cantik menyambut kami dan mejeng mempromosikan produk oriflame, jadilah lanjut poto2 lagiiiii, hahahaha…entahlah ini model-model cewek dari mana ya :D

Segala acara dan meeting di oriflame pasti direncanakan dengan sangat matang, banyak gimmick-gimmicknya dan yang pasti sangat rapi dan teratur.

Amir Mortazavi

Meeting disambut dengan lagu-lagu yang menghentak dan dimulai dengan ritual tepuk oriflame. Lalu pak amir mortazavi, managing Director Oriflame, memulai sesi yang pertama, pada sesi ini pak amir, mengatakan bahkan kita akan menemukan banyak sekali perbedaan budaya dan cara orang dalam menjalankan bisnis dan mereka bisa sukses dengan caranya masing-masing. Kemudian Pak Amir menceritakan kisahnya ketika beliau memulai oriflame 4 tahun yang lalu di negara yang belum ada oriflamenya dan tantangannya adalah beliau harus mengembangkan network disana sampai beliau harus dikirim ke Oriflame India dulu untuk belajar. Pak Amir bilang, kita akan PD menjalani bisnis kalo kita punya pengetahuan dan memperlihatkan passion atas apa yang kita kerjakan.

Naaaaah jelas ya oriflamers, kalo mau berhasil di bisnis ini makanya jangan pernah deh males-malesan dateng ke training, semakin banyak ilmu maka kita akan semakin PD ngajak orang dan hasilnya tentu aja kita bisa cepet naik level. Overall lnti dari apa yang dipresentasikan beliau panjang lebar adalah bahwa dalam bisnis kita harus punya 3 hal yaitu: produk, Plan dan system.

Magnus Brannstrom

Setelah itu Pak Amir mempersilahkan Pak Magnus, CEO Oriflame yang datang dari Swedia untuk memberikan presentasinya. Pak Magnus mengangkat topic tentang leadership. Beliau bilang hal yang paling penting dalam leadership adalah tau kemana kita akan pergi. Punya pandangan jauh ke depan, punya target, punya goal, impian dan harapan. What would people will follow you here, what’s good about going here, what will life be if we go here? Seorang leader tidak perlu memperdulikan apakah dia disukai atau tidak. Sepanjang apa yang dia lakukan berjalan dgn baik, orang akan mengikutinya walaupun dia bukanlah orang yang disukai.

Leadership have to start from me, from you. Who am i as a person, what do i like to do, what do i not like to do, what am i good at? What am I not so good at?

Beliau juga mengatakan bahwa level kesuksesan seorang itu dimulai dari nol, dengan kerja keras…dan ketika kita bertemu di satu titik dimana kita mulai menanjak dan kemudian kita melihat ke belakang kita bisa bilang pada diri sendiri “ini hal yg masuk akal, dan worthed”. Namun yangs sering terjadi adalah ketika kita bertemu disatu titik dengan melewati siklus naik turun, kebanyakan orang menyerah, dan satu hal kalo kita menyerah kita tidak akan pernah sampai tapi kalo kita gak menyerah cepat atau lambat kita akan sukses, perjalanannya akan sangat panjang tapi semua orang yg berhasil adalah orang yang tidak pernah menyerah dan meraih titik terpuncaknya, ini penting untuk kita ketahui terutama saat kita sedang mengalami masalah dalam hidup. Beliau mengambil contoh Robert and Jonas Af Jochnik pun adalah duo milioner yang pernah mengalami naik turun, tapi kalo menyerah mungkin tidak akan pernah ada oriflame di 67 negara. Dalam bisnis apapun pasti selalu ada yang namanya naik dan turun seperti grafik yang digambarkan oleh Pak Magnus dibawah ini.

Dan masih banyak lagi soal leadership yang Pak Magnus sampaikan sampe bikin kepala saya berasep, jadi leader itu tidak mudah teman! Justru itulah tantangannya, karena kita harus memimpin orang lain. Beruntungnya saya bisa masuk ke IGS ini dan dapet ilmu yang banyak sekali dari beliau. Bahasanya jelas, lugas dan tidak terburu-buru, dan selalu setiap speechnya saya gak pernah mau lewatin untuk di abadikan lewat video, karena beliau adalah pemimpin yang karismatik dan bersahaja yang dicintai oleh seluruh consultant oriflame di dunia.

Dan sangat disayangkan ketika sesi pak Magnus selesai beliau harus langsung terbang kembali ke Sweden jadi saat lunch time kami manfaatkan untuk foto-foto terakhir bersama beliau… hihi kasian deh beliau mukanya sampe merah kena sinar matahari dan tetep ramah dan sabar melayani permintaan fans, termasuk saya yang pecicilan kalo gak bagus fotonya ulang lagi, jiaaaaah! :d

Action Coach

Setelah makan siang meeting dilanjutkan dan kami diminta untuk berganti pakaian sport. Kali ini oriflame mengundang presenter dari luar yaitu dari Action Coach, seorang coach ngetop bernama Cynthia Wihardja banyak memberikan ilmu tentang bagaimana seseorang bisa berhasil dalam sebuah bisnis. Jadi beliau ini adalah mentor yang bisa membantu mempercepat kesuksesan UKM di Indonesia. Action coach adalah business coaching company yang didirikan pada tahun 1993 oleh Brad Sugars.

Kami diajarkan untuk berpikir jauh ke depan bahwa untuk sukses itu tujuannya harus besar dan jelas dan juga harus melibatkan emosi. Sebagai contoh: kira-kira kalo anda disuruh untuk menyeberangi sebuah sungai hanya dengan melewati 2 papan apakah berani? Tentu semua menjawab berani. Lalu kemudian coach Cynthia bilang “nah kalo sekarang  papan ini saya pindahkan diantara 2 gedung tinggi 50 lantai  apakah masih berani untuk melakukannya?” tentu saja semua bilang tidak. Lalu kami di challenge lagi, tapi dikasi duit nih berapa maunya? 2 juta, 10 juta? 1 milyar? Ada beberapa peserta yang bilang mau ada juga yang tidak. Kemudian coach Cynthia bilang “nah kalo sekarang di ujung sana ada anak anda yang sedang terperangkap api?” (eh kalo gak salah sih gini ya contohnya saya agak lupa :D) Tentu saja semuanya bilang “apapun buat anak akan dilakukan”. Nah inilah contoh bahwa punya goal saja tidak cukup tapi juga harus melibatkan emosi…punya goal itu juga harus melibatkan tubuh, pikiran, hati dan semangat.

Jam 4 kami diajak keluar untuk bermain volley pantai, masih ada hubungannya dengan materi bagaimana membangun sebuah bisnis, kami dibagi menjadi beberapa grup dengan 1 orang team leader. Saya kebagian grup bersama cici Cynthia venika, hera, windi, amel dan henny.  Cici menjadi team leader kami dan kami sepakat menamakan grup kami dengan PARADISE :)

Jadi pada permainan volley pantai ini kami diberikan aturan-aturan bermain yang berbeda pada setiap grup, kami juga diminta untuk memikirkan strategi-stragei apa saja supaya kami menang. Beberapa kali setiap 1 sesi permainan selesai kami diminta kumpul dengan coach Cynthia untuk melakukan review dan kami diberikan kunci untuk membangun tim pemenang, yaitu:

  • Strong leadership (Kepemimpinan yang kuat)
  • Common goal (satu tujuan)
  • Rule of the game (aturan permainan)
  • Action plan (Rencana kerja)
  • Accept risk taker (Menerima resiko)
  • 100% participation (Berpartisipasi aktif)

Seru juga dengan adanya team building volley ball ini kami ber 25 jadi mengenal satu sama lain dan kompak, walaupun akhirnya tim saya kalah tapi kami tetep happy karena bukan masalah menang atau kalah yang penting pelajaran yang bisa diambil dibalik kegiatan ini. Tim pemenang adalah rock angel yang diketuai oleh Mba Dini Santi dan memenangkan uang tunai sebesai 2,8juta hasil dari saweran 50rb per peserta, plus dari uang taruhan :D

Dan sebagai hadiah hiburan kamu semua diberikan tumbler Nutrishake ini, Asiiiiiiiiiik….

Dinner at Potato Head

Meeting day 1 selesai dan kami pun kembali ke kamar, bebersih badan karena penuh dengan pasir pantai dan siap untuk dinner. Kali ini kami dinner di luar hotel dan saya baru ngeh kalo ternyata kami dibawa ke Potato Head. Sering kali denger nama ini dan setiap kebali gak pernah sempet untuk mampir, dalam bayangan saya tuh potato head Cuma resto-resto biasa yang menyediakan makanan dari kentang eeeeh gak taunya ini resto mewah ya, ihihihihihhi…gerbang masuknya pun kereeen banget ya dan banyak ornament dindingnya yang unik-unik…

Dinner dibuka oleh pak Fred yang mengatakan bahwa “diantara 200.000 consultant oriflame di Indonesia, anda adalah YANG TERCEPAT dan saya yakin tahun 2013 anda akan bersinar”. Duh betapa bangganya pada diri sendiri saya bisa berada disini bersama dengan teman-teman yang tercepat. Saya mau janji sama diri sendiri tahun 2013 akan jauh lebih baik dan akan mencetak banyak prestasi. I know I CAN DO IT. Harus yakin!

Oriflame mengambil tempat diatas dan privat dengan pemandangan dibawahnya kolam renang, liat deh nih romantic banget kaaaaan…

Katanya dinner ini memakan biaya 700rb per orang dan makanannya bener-bener kayak makanan gala dinner, semuanya enaaaaaaaak booow, jadi pengen lagi deeeeh :D

Summit Day 2

Hari kedua yang juga merupakan hari terakhir meeting, dikasi hadiah lagi yaitu mouse pad yang ada gambar success plannya :D. Hari ini masih dengan topic yang sama dengan coach Cynthia, banyak sekali ilmu yang saya dapatkan dari beliau. Menurut coach Cynthia kami ini consultant oriflame belum bisa dikatakan entrepreneur alias pengusaha, melainkan kami ini masih self employed, karena coba deh sekarang kira-kira masih gak sih kita daftarin downline sendiri, order sendiri, booking ini itu sendiri? Masih kan? Kalo pengusaha, segala tenaga, modal, pikiran sudah bukan kita lagi yang melakukan tapi orang lain. Nah makanya jangan cuma punya goal kerja untuk diri sendiri tapi harus berani untuk menjadi entrepreneur. Tuh kan oriflame tuhs elalu aja deh membuat kita punya cita-cita setinggi mungkin. Jadi ketika anda self employed maka uang yang anda dapatkan adalah berupa passive income dan ini harus berani diinvestasikan ke hal yang lebih besar lagi contoh property atau saham dengan begitu anda bisa mengejar level WEALTH, hasil dari investasi tadi lalu anda jual lagi maka baru akan  membawa anda kepada level RICH.

Fredrik Widell

Setelah sesi coach Cynthia selesai, salah satu speech yang saya tunggu-tunggu adalah dari pak Fredrik Widell, beliau adalah regional Director Oriflame Asia Pacific, saya seneng banget ketika saat lunch beliau menghampiri saya dan menanyakan saat ini saya sedang menjalani kualifikasi apa kemudian memberikan motivasi kepada saya. Menurut saya selain pak magnus, pak fred adalah seorang leader yang juga sangat hebat dan kalau berbicara memukau semua orang. Pada sesinya, beliau juga berbicara tentang leadership dari sudut pandang yang berbeda. Pak Fred bilang bahwa seorang leader harus memiliki personal motto. Adapun moto pribadi dari Pak Fred adalah “when you think of something, think BIG”, hal ini menurut beliau sangat menggambarkan dirinya yang suka berpikir jauh ke depan. Seorang leader juga harus menjadi role model bagi orang-orang yang dipimpinnya, salah satunya yang sangat penting adalah FUN. Being oriflame should be FUN. Kadang kala saking FUN nya kita tidak seperti tidak sedang bekerja.

Mau tau lebih banyak apa yang dibicarakan Pak Fred saat IGS, silahkan buka artikel ini diblog beliau, ini persis sama dengan apa yang beliau sampaikan di IGS.

Ada 1 hal yang membuat saya hampir menitikan air mata ketika Pak Fred mencontohkan figure seorang world class leader, beliau bilang “world class leader harus memiliki sifat humble (rendah hati), selalu ingat darimana dia berasal dan tidak boleh merasa dia yang paling tau segalanya. 2 orang world class leader yang saya kenal dengan baik adalah duo founder oriflame robert and jonas af jochnick, mereka memiliki hati yang sangat tulus padahal mereka salah satu orang terkaya di dunia, mereka bisa membeli apa saja dan mewujudkan impian apa saja, namun mereka memperlakukan orang lain sangat tulus. Jika anda hadir ke diamond conference, mereka adalah orang yang terus menerus dan tidak pernah berhenti bertepuk tangan ketika pada leader di recognisi diatas panggung, i respect them very much and and the last person in this world i want to disappoint is them”

Coba apa lagi yang anda ragukan untuk bergabung di oriflame, sudah jelas kami semua memiliki role model yang sangat hebat, duo founder yang saya sendiri sudah melihat langsung ketika di Gold Conference Stockholm, mereka jauh sekali dari kesan angkuh dan sombong, benar-benar pribadi yang sangat sederhana dan selalu ramah sama semua orang.

Terakhir, pak Fred bilang: “Apa yang anda inginkan? What is it do you want! Apa yg anda inginkan dari bisnis oriflame dan dari kehidupan anda. Sekali anda jelas apa yang anda mau, get working! bekerjalah dan jalani sesuai rencana maka cepat atau lambat anda akan meraihnya karena apapun bisa diwujudkan dan batasnya adalah apa yang anda inginkan dan berapa banyak pengorbanan yg anda keluarkan”.

Teman-teman, Every dream, every achievement, every success there are sacrifice to be made. Jadi kalo baru gabung di oriflame ketemu masalah kecil doank, orderan telat datang, starter kit gak diterima-terima, stok barang yang kosong aja udah ngambek dan gak mau jalanin oriflame — kalo di arahin upline gak mau nurut, di ajak ke training banyak alasan, di cerewetin langsung tersinggung — baru ditolak 3-4 temen udah mau berenti,  dicemoohh temen-temen karena ngomongin oriflame melulu gak kuat, gimana mau wujudkan impian? Gimana mau sukses? SUKSES tidak mungkin bisa diraih tanpa ada PENGORBANAN. Jadi kuatkan MENTAL karena hanya yang bertahanlah yang menjadi PEMENANG.

Fauzi Siddik

Sesi selanjutnya diisi oleh Pak Fauzi Siddik, beliau adalah komisaris Oriflame Indonesia. Beliau tidak berbicara banyak, namun beliau sampaikan bahwa kita semua bisa jadi pengusaha lewat Oriflame karena oriflame memiliki factor-faktor yang bisa kita jalankan untuk menuju kesana. Salah satunya adalah Return on investement (ROI). Contoh (dalam dollar): untuk bergabung di oriflame kita hanya memerlukan uang USD 4, income oriflame rata-rata di Indonesia adalah USD 800 artinya ada USD 9600/thn. Income per kapita di Indonesia adalah USD 3600/thn, jadi kita consultant oriflame sudah melebihi ini bahkan ada yang sudah memiliki penghasilan USD 150.000/tahun. Bayangkan dengan 4 dollar kita bisa dapatkan return of investment yang sangat besar.

Recognition

Acara terakhir adalah Recognisi… Alhamdulillah dapat piagam lagi, emang di oriflame nih untuk ngumpulin piagam sebanyak-banyaknya tuh BISA BANGET. Lah saya aja dari kecil sampe sebelum join oriflame rasanya belum pernah dapet penghargaan apa-apa tapi sekarang lumayan ruang kerja saya dindingnya mulai di penuhi dengan award. Insya Allah saya pengen terus berprestasi di oriflame, pengen banget bikin mama, anak dan suami saya bangga.

Frame piagamnya warna warni dan saya dapet warna PINK pas banget sama warna favorit saya ;)

Bareng Eka Satriana

Wrap Up!

Recognisi adalah acara puncak setelah itu kamu check out dan langsung pulang Ke Jakarta. Gak banyak waktu untuk leyeh-leyeh dan jalan-jalan di Bali karena emang kami kesini untuk belajar. Tuh buat belajar dan meeting aja Oriflame kasi tempat yang mewah dan tidak menjemukan, jadi siapa juga yang gak semangat jalanin bisnis ini, cuma orang yang gak mau rubah hidup aja yang gak mau kerja keras untuk naik level di Oriflame.

Menuju bandara, saya ikutan bareng Eka Satriana salah satu Senior Diamond tercepat di dunia dan kami nyempetin belanja oleh-oleh di Khrisna. Then terbang dengan pesawat 18:05. Fiuuh capek tapi ke charge lagi semangat ini, kalo kata Pak Amir, when you go home it’s time for you to reflect… begitu banyaknya PR sebagai leader di jaringan saya yang harus saya tuntaskan dan saya tidak akan pernah berhenti karena begitu banyak orang di jaringan saya yang menggantungkan nasibnya lewat oriflme. They need me! Mereka adalah amanah dan saya akan pegang itu kuat-kuat.

Meeting yang luar biasa!
Membuat saya mantap bahwa saya berada di bisnis yang tepat bersama manajemen yang luar biasa. Terima kasih Oriflame.

Akhirnya tulisan ini selesai juga…semoga berguna buat teman-teman semua dan yang masih ‘bobo’ abis join oriflame jangan kelamaan ya mati surinya, waktu terus berjalan dan banyak orang yang menunggu anda sukses. Untuk sukses di oriflame memang tidak mudah tetapi juga tidak sulit karena sudah ada sistemnya, tapi yang pasti adalah SANGAT MUNGKIN untuk mendapatkan hidup yang lebih baik lewat oriflame!

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
Follow @RosaPuspasari
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari

Top 25 Indonesia Fastest Growing Leaders – I am #22

Tahun lalu oriflame memberikan challenge kepada para consultantnya untuk menjadi bagian dari Asia fastest growing leaders yang hadiahnya menghadiri Asia Growth Summit (AGS) di Bangkok feb lalu, disana para pemenang akan menimba ilmu dari para Managing Director Oriflame se-asia, dan ternyata saya memenangkannya di urutan 10 dari 30 orang yang disyaratkan. Sunggh saat itu pengalaman yang sangat berharga buat saya, karena gak semua orang bisa mendapatkannya, banyak pengalaman baru termasuk diantaranya dinner cruise mengarungi sungai chao praya, sampe kayak orang udik, hahahaha. Sayangnya… saya gak bikin tulisan tentang perjalanan ini :d maklum mood nulis saat itu lagi susah muncul :D kalo lagi gak ada hati ya udah lewat aja hehehe, tapi silahkan pandangi foto2nya disini, sini, sini, sini dan sini yaaa…:D

Tahun ini oriflame kembali memberikan challenge untuk menjadi Fastest Growing Leaders yang hanya diberikan kepada 25 leader yang pertumbuhannya tercepat di Indonesia.berikut infonya….

Hadiahnya adalah menghadiri Indonesia Growth Summit (IGS) di Bali dan menginap di W hotel. W hotel baru juga denger namanya, dimana dan kayak apa juga belum pernah liat…dan yang bikin mupeng adalah IGS akan dihadiri oleh Mr. Magnus Brannstorm, CEO & President Oriflame (foto tengah) yang konon katanya kalo speech membuat semua orang terpana. Beliau adalah orang yang sangat dikagumi oleh seluruh consultant oriflame di dunia. Dan saya pun mengakuinya setelah bertemu langsung di Stockholm bulan lalu (hiyaaaa jadi inget masih ada utang nulis perjalanan ke swedia kemaren, nanti yaa…)

Waktu challenge ini diluncurkan saya cuma bergumam dalam hati “harus bisa mempertahankan posisi di title ini” tapiiiii…waktu itu jujur saya agak pesimis karena begitu banyaknya leader-leader baru yang bertumbuh dengan cepat di oriflame, akhirnya seperti yang sudah-sudah saya tidak pernah focus mengejar challenge-challenge dari oriflame, buat saya focus utama di bisnis ini adalah bagaimana membantu supaya downline-downline saya berkembang dan tercapai impiannya lewat oriflame.

Dan bener aja update pertama yang saya dapatkan dari mentor saya di bulan juni adalah saya berada di urutan 36, jadilah saya makin pesimis tapi merasa tetep punya harapan…hanya aja teteeeep santai-santai aja mikirnya, rejeki udah ada yang ngatur, ya kan?? Nah setelah itu saya gak pernah dapet update lagi deh dari mentor saya Nima Khoei, beliau kayaknya sibuk banget ya, dan saat update yang diberikan pada leaders meetingpun saya gak pernah melihat ada nama saya disana… ya sudah tidak ada harapan…gpp kok ya saya tetep menjalani oriflame ini dengan semangat :D

Nah pas leaders meeting bulan lalu, kayak kompor beledug tuh ya pas para ASM (Area sales manager) oriflame bilang kalo IGS ini nantinya akan keren banget, konon katanya biaya per orangnya melebihi biaya perjalanan ke gold conference Stockholm kemaren. Alamaak itu aja udah 40 jutaan ya, jadi yang ini berapa lagi??? Dan konon katanya si W hotel ini permalam ratenya antara 4-20 juta.  Tuti, downline saya bilang kalo “kata kakak gue ni hotel sumpah kerennya gak kira-kira”. Wedeeeeeeh…  dalam hati saya saat itu “sungguh beruntunglah orang-orang yang bisa belajar langsung dari Mr. Magnus  dan dapet fasilitas luar biasa dari oriflame, dan sangat merugilah saya kalo males-malesan jalanin oriflame”. Bikin tambah penasaran lah siapa-siapa aja yang dapetin IGS ini karena di Leaders meeting saat itu tidak diumumkan nama-nama pesertanya melainkan diinformasikan bahwa peserta akan dihubungi secara personal oleh ASM masing-masing… dan saya pun tidak ada yang menghubungi :D . Sedih? Ya engga lah…dari dulu juga menang challenge ini itu emang gak pernah ngotot ngejar kok :d

Biasanya saya gak pernah absen dateng leaders meeting (LM) tiap bulan… LM ini selalu diadakan di tanggal 1 setelah closing point oriflame dan isinya update berita terbaru dan recognition… entah kenapa tgl 1 oct kemaren ini saya memutuskan gak pergi karena harus ke danareksa (sebenernya sih bisa hari lain ya) tapi mungkin saya juga lagi kurang semangat, boleh ya sekali-kali absen, hehehe…tapi jujur akhirnya saya nyeseeeeeel banget gak dateng soalnya pas saya lagi di dana reksa ada bbm masuk dari tuti, sahabat sekaligus downline saya yang hadir di LM dan menginformasikan kalo saya berada di #22 jajaran Indonesia fastest growing leaders… saya tersentak dan bales “tuti boong!!” kemudian saya lari keluar dan menelpon langsung menanyakan kebenarannya… lagi-lagi saya bilang “lo boong kan?” hahahaha… bukannya bersyukur kok malah nuduh orang…tapi akhirnya saya liat capture nama saya di screen dan bikin saya nangis terharu…huhuhuhu…kalo saya hadir LM pastilah saya jejingkarakan disana… beneran baru kali ini saya nangis menang challenge, menang bangkok saya biasa aja, menang royal dinner sama ratu swedia saya loncat-loncatan di kasur kegirangan dan yang ini saya nangis gemeteran… allah sayang banget sama saya ditengah begitu banyaknya saya kehilangan leaders ternyata saya masih bisa membuktikan ke orang-orang bahwa tanpa mereka saya tetap berkembang… kenapa saya begitu terharu karena saya merasa belakangan ini jaringan sedang drop dan bikin saya sedikit down (Cuma setetes down kok), sempet kecewa juga pulang dari stockholm ternyata gak masuk kedalam asia top 100 ranking, dan berita ini bagaikan api yang menyulut kembali semangat saya untuk terus membuktikan bahwa SAYA BISA dan saya yakin akan menemukan leader-leader baru yang mau diajak ngebut di bisnis ini … tanpa kamu – yang memutuskan berhenti, saya akan jalan terus dan berkarya :) Terima kasih downline-downline ku semua, ini kupersembahkan untuk kalian dan Simplebiznet club kami tercinta…

Terima kasih ya allah… serasa ketampar pas suami bilang “allah gak menutup mata dengan apa yang kamu kerjakan, jadi jangn mengeluh… terbukti dhuha dan sedekah memang menarik rejeki”. Subhanallah beberapa hari lalu baru transfer untuk ba’dal haji almarhum papa dan ketika hati gundah gulana berusaha untuk membuka internet banking dan mengirimkan ke mereka yang membutuhkan…

Dalam perjalanan pulang air mata masih menetes dan tangan gemeteran, masih gak percaya saya berada diantara the fastest (lagi)…saking penasarannya sampe rumah saya facebook walking dan menemukan capture update peserta IGS di FB oriflamers lain dimana ternyata saya pernah berada di urutan ke 16 di bulan juli. Gak masalah turun, gak masalah ada di nomor berapa, tetap bersyukur sudah diberikan kesempatan yang luar biasa ini…

Teman-teman,
Anda yang diluar sana yang belum bergabung bersama oriflame, mungkin menilai saya lebay…yaaa memang karena bisnis oriflame ini sangatlah lebay rewardnya…

BALI…
bukan baru pertama kali saya kesini.. dan semua orang bisa ke bali tapi gak semua orang bisa nginep di W hotel… semua orang bisa kapan aja ke bali, tapi gak semua orang bisa ketemu dan belajar langsung dari salah satu orang luar biasa yang ada di dunia ini… dan anda gak akan pernah tau hal-hal yang mencengangkan yang terjadi di oriflame kalau anda gak merasakannya sendiri, jadi bergabunglah dan bersama kita ukir prestasi, bergabunglah dan rubahlah hidup menjadi lebih baik lagi…bergabunglah dan bantulah orang-orang sekitar kita yang masih membutuhkan penghasilan lebih besar untuk menopang keluarganya…bergabunglah dan menjadi bagian dari orang-orang yang berhasil mewujudkan impiannya. Jika impian belum terwujud, belum waktunya leyeh-leyeh, teman…

Gak sabar kemanjaan apa lagi yang akan saya terima dari Oriflame lewat IGS ini…

Nah ini dia gambar hotelnya, dipinggir pantai dan indah sekali…asiiik….


Alhamdullillah sejak join oriflame yang hanya 39.900 ini saya sudah mencicipi begitu banyak hotel mewah yang rasanya gak mungkin kalo saya bayar pake duit sendiri (mending cari diskonan or apartemen murah kan? Ayo ngaku kamu jg kan? :P) but as Magnus said “amazing things happen in oriflame”. Hotel-hotel yang udah saya inapi: JW marriot, ritz Carlton, Park Lane, Gran melia Jakarta, Ayodya Bali, Courtyard Marriot Bali (jenguk doank :D) Shangri-la Bangkok, Shangri-la New delhi, Jaypee hotel india, Clarion sign stockholm and next W hotel seminyak bali, semua bintang 5, insya allah semoga bisa merasakan atlantis palm dubai bintang 7 tahun depan, amiiin…

Anda yang suka travelling dan mencicipi hotel-hotel mewah di Indonesia dan dunia, wajib bergabung bersama saya di oriflame

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
Follow @RosaPuspasari
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari

Bisnis (Oriflame) seperti Berkendara dan Menanam Pohon

Pernah dapet statement dari beberapa downline seperti ini:

Mba ocha mah enak ya udah sukses, bonus udah puluhan juta, kalo nawarin oriflame udah banyak bukti yang bisa dikasi liat, orang langsung percaya, malah pasti banyak yang nyerahin diri ya mba? nah aku baru mulai, masih cupu banget, ditolak terus, malah pernah dibilang penipu, HOPELESSS mba!

Saya balik bertanya, apakah ada anak manusia yang bisa lahir sempurna dalam 1 hari, 1 minggu, 1 bulan? Adakah menara kokoh yang bisa dibangun dalam satu malam?

Jika jawabannya tidak ada, demikian juga kesuksesan tak ada yang instan.

—————————————————————————-

Saya join oriflame tahun 2010, kira-kira apakah 2 tahun lalu saya sudah sukses? apa dulunya saya gak ditolak2in temen sendiri? (buktinya sampe sekarang masih tapi sudah mulai berkurang), apakah 2 tahun lalu saya cupu? (bodoh, gak punya bakat, gak tau apa-apa soal bisnis) IYA BANGET namanya juga baru memulai.

Nah jadi kalo sekarang dibilang enak, itu karena perjalanan yang sudah saya lewati…gak mungkin donk saya join oriflame trus tiba-tiba langsung ditransfer belasan juta ke rekening?

Kira-kira selama 2 tahun ini sudah berapa orang yang menolak saya? ratusan? mungkin…Setelah pengalaman yang menyakitkan di 1-2 tahun pertama, ternyata kemudian bisnis saya mulai tumbuh. Finally, I see the light at the end of the tunnel. Untungnya saya tidak menyerah!

Jaman modern seperti sekarang ini banyak mendorong orang untuk melakukan dan mendapatkan sesuatu secepat mungkin. Termasuk keinginan orang dalam meraih kesuksesan, tak jarang orang ingin sukses dengan cara yang mudah dan cepat. Kemungkinan untuk itu pasti ada, tapi bukan itu keuntungan yang menjanjikan masa depan.   Seorang murid bela diri pergi menemui gurunya, dan berkata sungguh-sungguh, “Aku mengabdikan diri untuk belajar sistem bela dirimu. Berapa lama lagi waktu yang harus aku habiskan untuk menguasainya.” Jawaban gurunya, “Sepuluh tahun.” Tanpa sadar murid itu menjawab, “Tetapi aku ingin menguasainya lebih cepat dari itu. Aku akan bekerja keras. Aku akan mempraktikkannya sehari-hari, sepuluh jam atau lebih setiap hari bila perlu. Berapa lama lagi waktu yang aku butuhkan?” Guru berpikir sebentar, “Dua puluh tahun.”

Kisah di atas merupakan sebuah ilustrasi bahwa untuk mencapai dan memiliki apapun kita tidak (bisa) dengan cara instan.

Menurut pemahaman guru di atas, sang murid tidak akan bisa bela diri jika terburu-buru dan tidak menikmati prosesnya. Walaupun dengan berlatih seharian pun tetapi tidak menikmati prosesnya, maka itu hanya akan merusak dirinya sendiri akan mudah sakit bahkan mati bila memaksakan latihan seharian.

Buat saya oriflame itu sama seperti belajar mengendarai sebuah mobil. Dulu waktu saya belum punya mobil, gak ada kepikiran untuk belajar. Setelah punya baru deh saya ikutan kursus menyetir. Saya mulai dari nol, gak tau apa itu kopling, gigi, dim light dll. Awal nyetir, pernah nabrak mobil lain, nyundul motor, nabrak pager pas mau parkir di rumah, nerobos lampu merah dan di semprit sama pak polisi, tiap parkir mundur gak pernah bisa lurus. Saat itu saya cuma berani bawa mobil seputar rumah-kantor aja. Kalo udah jauh-jauh kadang muncul rasa takut, takut nyasar, takut kalo ada apa-apa sama mobilnya nanggungnya gak sanggup, namanya juga barang mahal, pasti servisnya juga mahal jadi jalaninnya setengah-setengah. Tapi akhirnya saya kepepet harus nyetir tiap hari karena kebutuhan, ternyata setelah dijalanin berulang-ulang dan melakukan SETIAP HARI saya jadi lebih canggih, saya belajar dari kesalahan dan ternyata sensor otak saya makin terasah, udah mulai reflek kalo tiba-tiba ada motor menyusup, atau ada mobil depan yang rem mendadak, parkir mulai luwes, masuk gang sempit pun hayo aja.  Akhirnya saya pun bangga mengatakan kalau saya sudah MAHIR menyetir mobil

Sama aja bisnispun begitu, kalo gaptek jangan bangga, belajarlah! gak bisa rekrut ya dateng ke training belajar dan terjun langsung kelapangan: PRAKTEK, lakukan setiap hari, jangan pake mikir, JUST DO IT, jalan sukses akan terbuka lebar ketika kamu mau membuka diri.

Apakah bisnis itu selalu berjalan dengan mulus? TIDAK. Membangun sebuah bisnis seperti menanam pohon. Jika pohon tidak dirawat dengan seksama maka pohon tersebut sulit tumbuh. Ketika pohon tidak tumbuh dengan baik maka dia akan mati perlahan-lahan. Dibutuhkan keahlian dan peralatan yang tepat untuk bisa membuat pohon tumbuh dengan subur dan menghasilkan buah yang berlimpah.

Demikian juga dengan bisnis. Hanya ada 2 pilihan bagi sebuah bisnis: tumbuh atau mati perlahan-lahan.

Membangun bisnis membutuhkan waktu. Hari ini ditanam, besok belum akan berbuah. Dan panen masih membutuhkan waktu lebih lama lagi. It takes time to succeed!

Semuanya membutuhkan proses. Tukul bukan berhasil hanya gara-gara acaranya Empat Mata meledak. Tukul menjadi sukses karena bertahun-tahun berlatih dan tekun di profesinya. Tukul sukses karena bertahun-tahun tekun bersiap-siap. Acara Empat Mata adalah kesempatannya. Sukses adalah pertemuan antara persiapan dengan kesempatan.

Instant Success is twenty years in the making.

Penolakan dan kegagalan seringkali mewarnai perjalanan hidup kita,  tapi jangan biarkan semua itu membuat kita berhenti. Banyak orang yang gagal karena ‘berhenti’ dan tidak menyadari betapa dekatnya mereka dengan kesuksesan ketika mereka memutuskan untuk menyerah.

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director
0811870332
Follow @RosaPuspasari
http://berbisnisdarirumah.com/?id=rosapuspasari